Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Studi: Tidur yang Buruk Dapat Menyebabkan Kebiasaan Makan yang Buruk

Studi: Tidur yang Buruk Dapat Menyebabkan Kebiasaan Makan yang Buruk

6 Juni 2018 | Dibaca : 401x | Penulis : Slesta

Orang dengan kesulitan tidur memiliki kebiasaan makan malam yang buruk dan menghadapi peningkatan risiko diabetes dan obesitas, menurut sebuah survei.

Peneliti Ilmu Kesehatan Universitas Arizona menemukan bahwa ngemil di malam hari dan mengidam makanan sampah karena kesulitan tidur merupakan faktor dalam masalah medis. Temuan mereka dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan ke-32 Associated Professional Sleep Societies LLC di Baltimore.

Orang dewasa yang mendapatkan kurang dari tujuh jam tidur setiap hari lebih mungkin melaporkan 10 kondisi kesehatan kronis - termasuk kondisi jantung, depresi, kanker dan penyakit - dibandingkan dengan mereka yang cukup tidur, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit . CDC menentukan 35,2 persen penduduk AS mendapat kurang dari tujuh jam tidur per malam.

"Studi laboratorium menunjukkan bahwa kurang tidur dapat menyebabkan keinginan junk food di malam hari, yang mengarah pada peningkatan snack yang tidak sehat di malam hari, yang kemudian mengarah ke kenaikan berat badan," Dr. Michael A. Grandner, asisten profesor psikiatri dan direktur UA Sleep dan Program Penelitian Kesehatan dan Klinik Perawatan Tidur Objektif UA, mengatakan dalam siaran pers. "Studi ini memberikan informasi penting tentang proses, bahwa temuan laboratorium ini mungkin benar-benar diterjemahkan ke dunia nyata."

Dia menambahkan hubungan "mungkin mewakili cara penting bahwa tidur membantu mengatur metabolisme."

Dalam survei berbasis telepon nasional, 3.105 orang dewasa dari 23 wilayah metropolitan AS disurvei.

Para peneliti bertanya apakah mereka biasanya memiliki camilan di malam hari, dan apakah mereka menginginkan makanan cepat saji ketika mereka mengalami kesulitan tidur, selain tentang kualitas tidur biasa dan masalah kesehatan lainnya.

Dua pertiga dari peserta mengatakan kurang tidur membuat mereka ingin junk food, dan 60 persen mengatakan mereka biasanya makan camilan di malam hari.

Mengidam karena kehilangan tidur lebih mungkin di antara individu yang lebih muda dengan depresi dan kualitas tidur yang buruk, dan kurang mungkin di kalangan orang dewasa yang tidak pernah menikah. Tidak ada hubungan untuk jenis kelamin, ras, etnis atau durasi tidur.

"Tidur semakin diakui sebagai faktor penting dalam kesehatan, di samping nutrisi," kata pemimpin penulis Christopher Sanchez, seorang sarjana nutrisi dan ahli diet. "Studi ini menunjukkan bagaimana pola tidur dan makan terhubung dan bekerja sama untuk meningkatkan kesehatan."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Riders Tolak Pembatasan Motor Sudirman-HI
4 September 2017, by Rindang Riyanti
Rencana Pemerintah Provinsi DKI dalam memberlakukan peraturan pembatasan terhadap motor di Jalan Jenderal Sudirman sampai Bundaran HI menuai reaksi dari ...
Diguyur Hujan Deras Jalan Lintas Kutai Kartanegara Berlumpur Bikin Macet Parah
28 November 2017, by Admin
Tampang.com - Gerombolan nyamuk yang buas tak henti-hentinya melahap tubuh Misdiono. Lelaki 64 tahun itu, yang sangat takut malaria, bergegas mencari tempat ...
Mobil SUV akan Mendominasi Pasar di Tahun-Tahun Mendatang
1 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Penjualan mobil jenis Sport Utility Vehicle (SUV) atau Crossover saat ini sedang meningkat di berbagai negara. Ke depannya popularitas mobil SUV ...
Bendera Indonesia Terbalik, Panitia SEA Games 2017 Minta Maaf
21 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Setelah menuai banjir kritik, kecaman dan hujatan di media sosial, Malaysia akhirnya meminta maaf kepada masyarakat Indonesia terkait insiden terbaliknya ...
Baterai Lithium Simpan Karbondioksida Kurangi Emisi
20 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Para ilmuwan yang bekerja mengembangkan baterai lithium-air untuk menangkap dan menyimpan karbon dioksida jauh dari atmosfer. Dengan menggunakan desain yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab