Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Vitamin D-2 dan D-3, Mirip Tapi Tak Sama

Vitamin D-2 dan D-3, Mirip Tapi Tak Sama

20 Agustus 2017 | Dibaca : 626x | Penulis : Rio Nur Arifin

Sebuah studi baru menemukan bahwa, bertentangan dengan kepercayaan populer, vitamin D-2 dan D-3 ternyata tidak memiliki nilai gizi yang sama.

Vitamin D adalah nutrisi vital, membantu usus menyerap kalsium sekaligus menjaga kalsium dan fosfat pada konsentrasi yang tepat untuk mendukung pertumbuhan dan perawatan tulang yang sehat. Tanpa kadar yang memadai di dalam tubuh, tulang bisa menjadi rapuh dan tidak berbentuk.

Tingkat vitamin D yang rendah juga telah dikaitkan dengan berbagai kondisi lain, termasuk penyakit kardiovaskular dan kanker.

Vitamin D tidak terbentuk secara alami dalam banyak makanan. Sebagai gantinya, sebagian besar kebutuhan kita disintesis di kulit setelah terpapar cahaya ultraviolet dari matahari.

Terlepas dari pentingnya vitamin D, banyak orang di Amerika Serikat tidak memiliki kadar yang cukup dalam tubuh mereka. Sebagai contoh, satu penelitian menemukan bahwa secara keseluruhan, lebih dari 40 persen populasi A.S. kekurangan vitamin D. Beberapa penulis telah menyebut kekurangan vitamin D sebagai pandemi.

Selanjutnya, dalam satu penelitian yang diterbitkan pada tahun 2009, hanya 3 persen orang kulit hitam dalam sampel mereka dari ribuan orang A.S. memiliki tingkat vitamin D yang direkomendasikan, yang merupakan penurunan sebesar 9 persen selama 20 tahun sebelumnya.

Tidak semua jenis vitamin D sama.

Ada dua jenis vitamin D, yang dikenal dengan D-2 dan D-3. Yang pertama berasal dari sumber tanaman, terutama jamur, sedangkan yang kedua berasal dari sumber hewani.

Kedua jenis vitamin D sangat mirip, hanya berbeda dalam struktur rantai sampingnya, dan umumnya diterima sehingga keduanya sama baiknya dengan suplemen. Sebenarnya, di situs National Institutes of Health, mereka menulis, "Kedua bentuk secara tradisional dianggap setara."

Peneliti dari Universitas Surrey di Inggris baru-baru ini berniat untuk menguji apakah kepercayaan yang dipegang teguh ini benar atau tidak. Mereka ingin memahami nutrisi mana yang meningkatkan kadar vitamin D di tubuh dengan sangat efektif.

Para peneliti mengukur kadar vitamin D pada 335 wanita Asia Selatan dan kulit putih Eropa selama dua periode musim dingin. Mereka memilih musim dingin karena, karena berkurangnya paparan sinar matahari, kadar vitamin D cenderung lebih rendah saat ini.

Para wanita dibagi menjadi lima kelompok: mereka yang mengkonsumsi vitamin D-2 dengan biskuit; Mereka yang mengkonsumsi vitamin D-3 dalam biskuit; Mereka yang mengkonsumsi vitamin D-2 dalam minuman jus; Mereka yang mengkonsumsi vitamin D-3 dalam minuman jus; Dan mereka yang menerima plasebo.

Studi tersebut menemukan bahwa vitamin D-3 dua kali lebih efektif untuk meningkatkan kadar vitamin D dalam tubuh dibanding vitamin D-2.

Peserta yang menerima D-3 dalam biskuit meningkatkan kadar vitamin D mereka sebesar 74 persen, sementara mereka yang menerima vitamin dalam jus mengalami peningkatan 75 persen. Mereka yang menerima D-2 masing-masing memiliki kenaikan 33 dan 34 persen. Kelompok plasebo mengalami penurunan 25 persen sepanjang periode yang sama.

Temuan ini berimplikasi pada komunitas medis, tentu saja, tapi juga berdampak pada sektor ritel; Banyak perusahaan menambahkan vitamin D-2 untuk minuman dan makanan. Akibat penemuan ini mungkin mereka akan memikirkannya kembali.

Mereka yang mengonsumsi D-3 melalui suplemen ikan, telur, atau vitamin D-3 dua kali lebih mungkin menaikkan status vitamin D mereka daripada saat mengkonsumsi makanan kaya vitamin D-2, seperti jamur, vitamin D-2- Roti yang diperkaya, atau suplemen yang mengandung vitamin D-2, membantu memperbaiki kesehatan jangka panjang mereka. 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Setelah Menikah dengan Engku Emran, Bella akan Pindah ke Malaysia?
9 September 2017, by Rachmiamy
Artis cantik Laudya Cynthia Bella akhirnya resmi menikah dengan pengusaha asal negeri Jiran Malaysia, Engku Emran. Pernikahan Bella dan suaminya tersebut ...
Peneliti Berhasil Kembangkan Sensor Kumis Kucing untuk e-whisker
29 Maret 2018, by Maman Soleman
Dari dunia nanoteknologi kita telah mendapatkan kulit elektronik atau disebut e-skin dan mata implan elektronik atau e-eyes. Yang terbaru, sekarang ini para ...
Harap Optimis Sedang Ada Ujian!
20 Desember 2017, by Dika Mustika
Beberapa waktu lalu, ada seorang teman yang datang dan menceritakan tentang kisahnya. Intinya dia curhat dan menceritakan betapa Allah sedang memberinya ujian ...
Wisata Alam Di Kuningan yang Buat Anda Ingin Kembali Lagi
1 Mei 2017, by Ayu
Indonesia memang penuh dengan tempat wisata nya yang menakjubkan. Mulai dari Sabang sampai Marauke, kamu akan dapat menemukan sejumlah tempat wisata yang ...
prabowo subianto
20 Februari 2019, by Admin
Pengamat ekonomi, Yustinus Pratowo, mengungkapkan bahwa Prabowo Subianto tidak pantas menjadi presiden, contoh pemimpin masa lalu yang tidak mengenal industry ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab