Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Tingkat Kematian Anak Lebih Tinggi di A.S. Daripada Negara Kaya Lainnya

Tingkat Kematian Anak Lebih Tinggi di A.S. Daripada Negara Kaya Lainnya

9 Januari 2018 | Dibaca : 934x | Penulis : Slesta

Amerika Serikat memiliki penurunan tingkat kematian anak yang paling kecil di antara negara-negara kaya selama 50 tahun terakhir, meskipun menghabiskan lebih banyak untuk perawatan kesehatan per anak daripada di negara-negara lain, sebuah studi baru menemukan.

Periset menganalisis tingkat kematian anak dari tahun 1961 sampai 2010 di Amerika Serikat dan 19 negara lain yang memiliki ekonomi serupa, termasuk Kanada, Australia, Jerman, Italia dan Swiss.

Semua negara mencatat penurunan tingkat kematian di antara anak-anak. Namun tingkat di Amerika Serikat paling lambat menurun dan lebih tinggi daripada di 19 negara lainnya sejak tahun 1980an, temuan tersebut menunjukkan.

Selama periode studi 50 tahun, penurunan angka kematian anak A.S. yang lebih lambat telah menghasilkan lebih dari 600.000 kematian berlebih, menurut penelitian tersebut.

Di semua negara, sekitar 90 persen kematian anak terjadi di antara bayi dan remaja yang lebih tua (berusia 15 sampai 19 tahun). Dalam dekade terakhir yang dipelajari (2001-2010), bayi A.S. 76 persen lebih mungkin meninggal dan anak-anak berusia antara 1 sampai 19 tahun cenderung 57 persen lebih mungkin meninggal daripada rekan mereka di negara kaya lainnya.

Penyebab utama kematian bayi dalam dekade terakhir adalah kelahiran prematur dan sindrom kematian bayi mendadak (SIDS). Dibandingkan dengan bayi di negara lain dalam penelitian ini, anak-anak A.S. tiga kali lebih mungkin meninggal karena kelahiran prematur dan dua kali lebih mungkin meninggal karena SIDS, studi tersebut menemukan.

Di Amerika Serikat, dua penyebab utama kematian bagi remaja berusia 15 sampai 19 adalah kecelakaan kendaraan bermotor dan kekerasan senjata. Dibandingkan dengan remaja di negara-negara kaya lainnya, remaja Amerika dua kali lebih mungkin meninggal akibat kecelakaan kendaraan bermotor dan 82 kali lebih mungkin meninggal karena kekerasan senjata.

"Kematian anak secara keseluruhan di negara-negara kaya, termasuk A.S., membaik, namun kemajuan yang dicapai negara kita jauh lebih lambat daripada kemajuan di tempat lain," kata penulis utama studi tersebut, Dr. Ashish Thakrar. Dia adalah seorang penderita penyakit dalam yang tinggal di Rumah Sakit Johns Hopkins di Baltimore.

"Sekarang bukan saatnya untuk membatalkan program yang mendukung kesehatan anak-anak kita," Thakrar menambahkan dalam rilis berita dari Johns Hopkins Medicine.

Sementara Amerika Serikat membelanjakan lebih banyak per anak untuk perawatan kesehatan daripada negara-negara kaya lainnya, sementara Amerika Serikat menghabiskan lebih banyak hasil daripada banyak orang, Thakrar mencatat. Ini berada di peringkat 25 di antara 29 negara maju untuk kesehatan dan keselamatan anak secara keseluruhan dalam daftar yang dikeluarkan oleh United Nations Children's Fund.

Dr. Christopher Forrest, seorang dokter anak di Rumah Sakit Anak Philadelphia dan penulis senior studi tersebut, mengatakan, "Temuan [dari studi baru] menunjukkan bahwa, dalam hal melindungi kesehatan anak, kita sangat jauh tertinggal dari posisi kita. "

Forrest menambahkan, "Kami berharap pembuat kebijakan dapat menggunakan temuan ini untuk membuat keputusan kesehatan masyarakat yang strategis bagi semua anak A.S. untuk memastikan bahwa kita tidak jatuh jauh di belakang negara-negara sebaya."

Para periset menyimpulkan bahwa politisi A.S. perlu membiayai sepenuhnya Program Jaminan Kesehatan Anak (CHIP), yang menyediakan asuransi kesehatan bagi jutaan anak-anak yang kurang beruntung, dan Program Bantuan Nutrisi Tambahan (SNAP), yang menyediakan kupon makanan.

Selain itu, penelitian dan program kesehatan masyarakat dapat membantu mengurangi jumlah korban tewas akibat kekerasan senjata dan kecelakaan mobil di antara anak-anak A.S., kata penulis studi tersebut.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Seram! Begini Penampakan Lini Depan PSG Musim Ini
2 September 2017, by Akbar Gemilang Suzli
Setelah kedatangan Neymar yang mengejutkan banyak pihak. Kembali Paris Saint-German (PSG) mebuat dobrakan dengan mendatangkan bintang masa depan Perancis ...
foto : Jawa pos
20 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Mudik atau pulang kampung merupakan tradisi tahunan masyarakat Indonesia menjelang hari raya Idul Fitri. Silaturahmi dengan orang tua, keluarga ...
airbnb
12 Juli 2017, by Angga
Polisi di Amsterdam mengatakan petugas menangkap seorang pembawa acara Airbnb setelah dia mendorong seorang tamu menuruni tangga dalam sebuah insiden yang ...
Tips Supaya Pasangan Merasa Lebih Dihargai
18 Februari 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Guys, bila kita sudah menetapkan untuk melakukan suatu hubungan dengan seseorang, maka sudah sewajibnyalah kita berkomitment dengan apa yang ...
Demi Menyenangkan Pacarnya, Wanita ini Rela Menjalani 30 Operasi Plastik
6 Desember 2017, by Rachmiamy
Cinta memang membuat seseorang rela melakukan apapun demi orang yang dicintainya tersebut. Seperti yang dilakukan oleh seorang wanita berusia 22 tahun yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview