Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Terungkap! Enzim Pelindung Sel dari Lemak Jahat

Terungkap! Enzim Pelindung Sel dari Lemak Jahat

21 Agustus 2017 | Dibaca : 1129x | Penulis : Rindang Riyanti

Sebuah studi baru dari Harvard T.H. Chan School of Public Health dan Howard Hughes Medical Institute menyoroti bagaimana enzim penghasil lemak utama membantu melindungi sel dari bentuk lemak yang jahat.

Temuan baru ini berkontribusi pada pemahaman yang lebih lengkap tentang biologi fundamental yang mendasari penyakit metabolik umum yang terkait dengan obesitas, seperti diabetes tipe 2, penyakit hati berlemak, dan gagal jantung, dan dapat menyebabkan wawasan baru tentang bagaimana mengobati penyakit tersebut dengan lebih baik.

"Kami sangat antusias dengan temuan ini - mereka memecahkan sebuah misteri dan menunjukkan bagaimana sintesis lemak melindungi sel dari disfungsi dan penyakit," kata Robert Farese, Jr, profesor genetika dan penyakit kompleks di Harvard Chan School.

Para peneliti melihat apa yang terjadi pada trigliserida (sejenis lemak) di sel selama lipolisis, proses di mana trigliserida dipecah menjadi asam lemak dan diangkut untuk penggunaan energi ke jaringan lain di dalam tubuh. Selama beberapa dekade, para ilmuwan bertanya-tanya mengapa beberapa trigliserida, setelah dipecah menjadi asam lemak, masuk kembali ke dalam sel dalam bentuk trigliserida - sebuah proses yang dikenal sebagai "re-esterifikasi."

Dengan memeriksa proses sel baik pada tikus dan sel manusia, para peneliti menemukan mengapa: Re-esterifikasi membantu melindungi organel sel kunci yang disebut retikulum endoplasma (ER). ER membantu membuat produk seluler seperti protein dan lipid dan bisa rusak oleh asam lemak - tapi tidak oleh trigliserida. Para periset juga menemukan bahwa enzim yang disebut DGAT1 (diacylglycerol asyltransferase) sangat penting untuk proses re-esterifikasi, bertindak sebagai semacam petugas polisi sel untuk memastikan bahwa asam lemak jahat dapat menjauh.

"Untuk lebih memahami apa yang terjadi ketika sel-sel diliputi lemak saat obesitas, pertama-tama kita harus mengerti bagaimana sistem tersebut secara normal berhubungan dengan fluktuasi lipid," kata Tobias Walther, profesor genetika dan penyakit kompleks di Harvard Chan dan penulis senior pembelajaran. "Temuan kami diharapkan akan memicu gagasan baru tentang bagaimana mencegah konsekuensi kesehatan dari obesitas."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

7 Kegunaan Terpenting Keyboard Komputer yang Jarang Diketahui
31 Maret 2018, by oteli w
7 KEGUNAAN TERPENTING KEYBOARD KOMPUTER YANG JARANG DIKETAHUI Komputer bisa dikatakan sebagai utama setiap perkantoran ataupun individu pada jaman teknologi ...
Dimitar Berbatov Lebih Menyukai Lionel Messi Dibanding Cristiano Ronaldo
27 Oktober 2017, by Rachmiamy
Cristiano Ronaldo saat ini merupakan salah satu pemain terbaik di dunia. Pemain asal Portugal mempunyai banyak prestasi, baik bersama klub, timnas Portugal ...
Sekjen PAN Tegaskan Partainya Hingga Kini Belum Tentukan Sikap Untuk Koalisi di Pilpres 2019
6 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Sekjen Partai Amanat Nasional (PAN) menegaskan bahwa hingga kini partainya belum menentukan pilihannya untuk bergabung dengan koalisi partai pendukung Jokowi ...
Kesulitan Untuk Mulai Jogging? Mungkin Kamu Memiliki Kebiasaan Buruk Berikut
8 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Sudah bukan rahasia bahwa semua jenis olahraga memiliki manfaat yang sangat baik bagi kesehatan fisik bahkan mental. Untuk berolahraga pun tidak selalu harus ...
Bahaya Bermain Ponsel Saat Hendak Tidur
3 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Tidak dapat dipungkiri bahwa kita tidak dapat lepas dari namanya ponsel, saat ini. Kapanpun, dimanapun, seringkali kita memainkan ponsel. Bahkan, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab