Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Penggunaan Doping pada Olahraga Profesional Jauh Lebih Banyak dari yang Terdeteksi

Penggunaan Doping pada Olahraga Profesional Jauh Lebih Banyak dari yang Terdeteksi

4 Oktober 2017 | Dibaca : 1674x | Penulis : Rio Nur Arifin

Sebuah studi ilmiah baru telah menemukan bahwa kenyataannya penggunaan doping pada olahraga profesional jauh lebih banyak terjadi dibandingkan hasil resmi tes darah dan urine para atlet. Studi tersebut menemukan bahwa setidaknya 30 persen atlet di Kejuaraan Atletik Asosiasi Atletik Internasional 2011 (IAAF) dan 45 persen atlet di Pertandingan Pan-Arab pada tahun 2011 mengklaim telah menggunakan obat doping atau menggunakan metode doping lainnya. Hanya sebagian kecil dari kasus-kasus ini yang dideteksi dengan tes biologis: Di Kejuaraan Dunia, 0,5 persen tes biologis menunjukkan positif pada agen doping; Angka ini meningkat menjadi 3,6 persen untuk game Pan-Arab.

Harrison G. Pope, Jr, MD, MPH, direktur, Laboratorium Biologi Psikiatri di Rumah Sakit McLean di Belmont, Massachusetts, dan Profesor Rolf Ulrich dari Universitas Tübingen di Tübingen, Jerman, bersama dengan tujuh kelompok penulis internasional lainnya, melakukan studi atas nama World Anti Doping Agency (WADA) pada tahun 2011. Hasil penelitian, "Doping di Dua Kompetisi Atletik Elite yang Diuji dengan Survei Acak-Respon" kini telah dipublikasikan di jurnal Sports Medicine. Publikasi ini juga mencakup analisis statistik terperinci dalam lampiran yang menggarisbawahi pentingnya temuan.

Para ilmuwan menggunakan "metode tanggapan acak" untuk mengajukan pertanyaan kepada total 2.167 peserta di Kejuaraan Dunia di Daegu (Korea Selatan) dan Pertandingan Pan-Arab di Doha (Qatar), menanyakan apakah mereka telah menggunakan obat doping atau menggunakan doping lain yang dilarang metode sebelum kompetisi. Metode ini memastikan anonimitas responden dan memungkinkan mereka menjawab dengan jujur ​​tanpa mempedulikan konsekuensi negatifnya.

"Metode respons acak digunakan untuk topik sensitif. Dalam wawancara tatap muka langsung, responden akan sangat termotivasi untuk memberikan tanggapan yang diinginkan secara sosial, walaupun tanggapan ini tidak benar. Anonimitas memberi perlindungan, sehingga responden dapat menjawab dengan jujur, "jelas Ulrich, kepala Kelompok Penelitian Kognisi dan Persepsi di Departemen Psikologi di Universitas Tübingen.

Dalam penelitian tersebut, enam pewawancara, yang secara kolektif berbicara sepuluh bahasa, menghadiri kompetisi tersebut dan secara pribadi meminta 2.320 atlet untuk berpartisipasi. Lebih dari 90 persen setuju. Para atlet ditanyai pada perangkat mobile untuk menjawab satu dari dua pertanyaan - sebuah pertanyaan yang tidak mencolok tentang tanggal lahir atau pertanyaan sensitif mengenai apakah mereka telah terlibat dalam doping yang dilarang dalam 12 bulan terakhir. Kedua pertanyaan itu dipilih secara acak. Oleh karena itu, jika seorang atlet menjawab "ya," para peneliti tidak dapat mengatakan apakah atlet tersebut menjawab "ya" dengan pertanyaan yang tidak mencolok atau "ya" terhadap pertanyaan sensitif - sehingga menjamin anonimitas atlet.

Namun, meskipun para peneliti tidak dapat memastikan mana dari dua pertanyaan yang telah dijawab oleh atlet individual manapun, mereka dapat menggunakan metode statistik untuk memperkirakan secara dekat persentase atlet dalam kelompok studi keseluruhan yang telah menjawab ya untuk pertanyaan doping. Para peneliti juga memperhitungkan berbagai skenario yang mungkin menyebabkan respons yang salah. Misalnya, tanggapan tercepat tidak disertakan karena responden mungkin tidak membaca teks secara menyeluruh.

"Secara keseluruhan, penelitian ini menunjukkan bahwa tes biologis darah dan urin sangat meremehkan prevalensi doping yang sebenarnya," menekankan Paus, yang juga seorang profesor psikiatri di Harvard Medical School. "Seperti yang kami catat di koran, ini mungkin karena para atlet telah menemukan berbagai cara untuk mengelabuhi tes tersebut."

Pengujian segera sebelum dan selama kompetisi menemukan bukti doping rata-rata hanya 1-3 persen. Namun, agen doping seringkali tidak terdeteksi biologis lagi pada saat ini jika sudah lama dilakukan. Hasil yang sedikit lebih baik dicapai dengan "paspor biologis", yang melacak data medis atlet dan menawarkan tingkat deteksi lebih tinggi sekitar 14 persen. Paspor menggunakan dokumentasi jangka panjang yang dapat mengungkapkan penyimpangan yang dapat disebabkan oleh penyalahgunaan agen doping. Agen Doping didefinisikan sebagai semua item yang terdaftar oleh WADA pada "Daftar Zat dan Metode yang Dilarang."

Publikasi makalah ini, setelah prosedur pelepasan yang panjang, merupakan penghargaan atas komitmen Profesor Georg Sandberger, pengacara dan mantan wakil presiden eksekutif Universitas Tübingen. Dia mewakili para ilmuwan untuk mencapai kesepakatan publikasi antara mereka, WADA, dan IAAF. Studi ini telah ditemukan oleh media pada tahun 2015, tanpa ada intervensi oleh penulis, pada saat doping sistematis dilaporkan dalam atletik Rusia. Komite Kebudayaan, Media dan Olahraga Parlemen Inggris kemudian mengadakan sidang mengenai masalah ini, di mana bagian-bagian studi dipublikasikan tanpa persetujuan penulis.

Penulis berharap agar publikasi studi lengkap ini, bersamaan dengan statistik terperinci yang terdapat dalam lampirannya, akan merangsang penelitian lebih lanjut tentang atletik elit doping. "Studi ini membawa peluang untuk debat konstruktif mengenai strategi baru untuk memerangi doping. Metode tanggapan acak adalah cara yang baik untuk membuat pernyataan tentang penyebaran doping yang sebenarnya," kata Ulrich.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ini Hasil Drawing Semifinal Champions, Liverpool vs AS Roma, Real Madrid vs Bayern Munchen
13 April 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Hasil drawing atau undian semifinal Liga Champions 2017-2018 yang dilakukan oleh legendaris Ukraina Andriy Shevchenko di markas UEFA, Nyon, ...
Kombucha: Minuman Teh Fermentasi, Berikut 8 Manfaat Kesehatannya
9 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Kombucha adalah minuman bersoda manis yang terbuat dari ragi, gula, dan teh fermentasi. Ini memiliki sejumlah manfaat kesehatan potensial, termasuk kesehatan ...
Meski Start dari Posisi Empat, Marquez Tetap Juarai MotoGP Amerika
24 April 2018, by oteli w
Meski Start dari Posisi Empat, Marquez Tetap Juarai MotoGP Amerika   Siapa yang tidak kenal Marc Marquez pebalap motoGP berkebangsaan Spanyol dalam ...
Bebas Sariawan Saat Bulan Puasa
10 Juni 2018, by oteli w
Bebas Sariawan Saat Bulan Puasa Sariawan pada umumnya terjadi karena kekurangan cairan dalam tubuh. Tidak dapat dipungkiri bahwa ketika bulan puasa, ...
Beberapa Tanda Anda akan Terkena Alzheimer di Usia Muda
18 Agustus 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Penyakit Alzheimer pada umumnya merupakan penyakit yang biasanya muncul di usia lanjut. Namun siapa sangka jika penyakit ini memang sudah ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab