Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Mengapa Banyak Orang Obesitas yang Tetap Sehat?

Mengapa Banyak Orang Obesitas yang Tetap Sehat?

7 November 2017 | Dibaca : 341x | Penulis : Rindang Riyanti

Salah satu paradoks yang dipahami dalam studi tentang obesitas adalah bahwa orang-orang yang kelebihan berat badan dan memecah lemak pada tingkat tinggi ternyata kurang sehat daripada teman sebayanya yang menyimpan lemak mereka dengan lebih efektif.

Itu karena saat lemak dipecah, banyak asam lemak yang dilepaskan dari jaringan adiposa (lemak tubuh) bisa tinggal di tempat lain. Terlalu banyak lemak dan lemak ini dapat menumpuk ke tingkat yang berbahaya di jaringan dan organ lain, yang dapat memicu resistensi insulin, ciri khas diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

Studi dari University of Michigan mengidentifikasi karakteristik utama pada jaringan lemak yang memungkinkan beberapa orang dewasa dengan obesitas menyimpan lemak tubuh mereka secara lebih sehat dan menyarankan untuk melakukan latihan aerobik yang dapat menyebabkan penyimpanan lemak yang lebih sehat, kata penyidik ​​utama Jeffrey Horowitz, profesor ilmu gerak di UM School of Kinesiology.

Sebagian besar penderita obesitas mengalami resistensi insulin, yang dapat menyebabkan diabetes tipe 2 dan penyakit kronis lainnya. Namun, Horowitz dan timnya menemukan bahwa sekitar sepertiga dari 30 orang dewasa dengan obesitas dalam penelitian tidak mengalami resistensi insulin.

Mengapa demikian?

Sampel jaringan adiposa menunjukkan bahwa kelompok yang lebih sehat memecah lemak pada tingkat yang lebih lambat, dan mereka memiliki lebih sedikit protein yang terlibat dalam pemecahan lemak dan lebih banyak terlibat dalam penyimpanan lemak. Mereka juga memiliki lebih sedikit sel fibrotik di jaringan adiposa, yang memungkinkan jaringan menjadi lebih fleksibel, dan aktivasi jalur pejangkitan yang lebih rendah.

"Kedengarannya berlawanan dengan intuisi, tapi jika kita dapat lebih memahami bagaimana cara menyimpan lemak dengan lebih efektif, dan mengapa beberapa orang lebih baik dalam hal ini daripada yang lain, mungkin kita dapat merancang terapi dan pencegahan yang akan memperbaiki beberapa kondisi metabolik terkait obesitas ini," Horowitz kata.

Dalam studi itu, peneliti mengumpulkan jaringan lemak setelah sesi latihan aerobik dari dua kelompok orang dengan kelebihan berat badan: satu kelompok berolahraga secara teratur, dan kelompok lainnya tidak melakukannya. Untuk kedua kelompok, hanya satu sesi latihan yang memicu sinyal yang menyebabkan pertumbuhan pembuluh darah baru di jaringan lemak.

Horowitz menekankan bahwa kedua penelitian tersebut relevan terutama untuk orang gemuk yang berisiko terkena penyakit metabolik.

"Kami percaya bahwa latihan rutin yang kita lakukan sekarang dapat menciptakan lingkungan penyimpanan lemak yang lebih sehat pada saat kita makan berlebih dan menambah berat badan," kata Horowitz.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Inilah Penyebab Hubungan Tidak Intim dengan Pasangan, Berdasarkan Zodiak
9 Januari 2018, by Slesta
Tampang.com – Keintiman dengan pasangan menjadi hal yang sangat penting untuk menjaga harmonisasi sebuah hubungan yang dijalani. Jika Anda merasa ...
lowongan kerja
3 Juli 2017, by Zeal
Produksi :   Kendaraan bermerek Daihatsu /Toyota beserta Komponennya.   Penempatan : 1. Karawang 2. Bekasi 3. Cikarang 4. ...
Sulap Bantu Ilmuwan Buka Tabir Cara Kerja Otak
20 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Trik dan ilusi membantu ilmuwan mengungkap bagaimana otak ...
Hujan Deras tak Surutkan Kemeriahan Acara Penutupan Asian Games 2018
3 September 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Pesta Olah raga terbesar se-Asia usai sudah dengan diakhiri acara penutupan Asian Games 2018 Jakarta- Palembang digelar tadi malam, Minggu ...
Kasus Sumber Waras: Kontroversi Posisi Lahan
24 Juli 2017, by Gatot Swandito
"Pemiliknya sama, (sertifikat) atas nama RS Sumber Waras sama Bu Kartining Mulyono yang punya Tempo Scan (kepemilikan pribadi)," kata Kadis Kesehatan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman