Tutup Iklan
hijab
  
login Register
afi plagiat

Akhirnya Afi, Penulis "Agama Warisan" Minta Maaf, dan Mengaku Plagiat

12 Juni 2017 | Dibaca : 35689x | Penulis : Tonton Taufik

Akhirnya Afi Nihaya Paradisa, minta maaf karena mengutip tulisan dari akun FB Mita Handayani.

Afi Nihaya Paradisa, memiliki nama asli: Asa Firda Inayah. Afi pernah diundang oleh Presiden joko Widodo, dan sempat berbicara di depan profesor-profesor UGM.

Sebelumnya, Afi menyatakan bahwa urusan plagiat itu urusan dia, bukan urusan untuk disebarkan ke khalayak umum.

"Saya akan membuat klarifikasi dengan diri saya sendiri secara pribadi, no blow up in public. Publik tidak perlu mengambil bagian dari hal ini, karena ini benar-benar hal yang pribadi dari diri saya," ucap siswi SMA Gambiran, Banyuwangi, Jawa Timur ini.

Malahan pernah menanyakan kembali,"Sebenarnya Mita Handayani itu akun siapa?", menunjukkan bahwa Afi tidak meng-copy paste tulisan dari Mita Handayani.

Afi, seorang anak berumur 18 tahun, sering menulis kontroversi menurut pikirannya di sosial media. Dari tulisan-tulisannya terlihat dia kurang meyakini agamanya sendiri. Ada status yang sudah dihapus, menanyakan : "Nabi Muhammad menerima wahyu di gua, kenapa tidak di masjid?" Mungkin tidak mengerti dan tidak mau mengetahui perintah sholat di peristiwa Isra Mi'raj. 

Perintah sholat di peristiwa Isra Mi'raj terjadi pada tahun ke-10 ke-nabi-an Muhammad SAW.

Ini tulisan Afi, yang meramaikan dunia medsos.

WARISAN
Ditulis oleh Afi Nihaya Faradisa
Kebetulan saya lahir di Indonesia dari pasangan muslim, maka saya beragama Islam. Seandainya saja saya lahir di Swedia atau Israel dari keluarga Kristen atau Yahudi, apakah ada jaminan bahwa hari ini saya memeluk Islam sebagai agama saya? Tidak.
Saya tidak bisa memilih dari mana saya akan lahir dan di mana saya akan tinggal setelah dilahirkan. 
Kewarganegaraan saya warisan, nama saya warisan, dan agama saya juga warisan.
Untungnya, saya belum pernah bersitegang dengan orang-orang yang memiliki warisan berbeda-beda karena saya tahu bahwa mereka juga tidak bisa memilih apa yang akan mereka terima sebagai warisan dari orangtua dan negara.
.
Setelah beberapa menit kita lahir, lingkungan menentukan agama, ras, suku, dan kebangsaan kita. Setelah itu, kita membela sampai mati segala hal yang bahkan tidak pernah kita putuskan sendiri.
.
Sejak masih bayi saya didoktrin bahwa Islam adalah satu-satunya agama yang benar. Saya mengasihani mereka yang bukan muslim, sebab mereka kafir dan matinya masuk neraka.
Ternyata,
Teman saya yang Kristen juga punya anggapan yang sama terhadap agamanya. Mereka mengasihani orang yang tidak mengimani Yesus sebagai Tuhan, karena orang-orang ini akan masuk neraka, begitulah ajaran agama mereka berkata.
Maka,
Bayangkan jika kita tak henti menarik satu sama lainnya agar berpindah agama, bayangkan jika masing-masing umat agama tak henti saling beradu superioritas seperti itu, padahal tak akan ada titik temu.
Jalaluddin Rumi mengatakan, "Kebenaran adalah selembar cermin di tangan Tuhan; jatuh dan pecah berkeping-keping. Setiap orang memungut kepingan itu,
memperhatikannya, lalu berpikir telah memiliki kebenaran secara utuh."
.
Salah satu karakteristik umat beragama memang saling mengklaim kebenaran agamanya. Mereka juga tidak butuh pembuktian, namanya saja "iman".
Manusia memang berhak menyampaikan ayat-ayat Tuhan, tapi jangan sesekali mencoba jadi Tuhan. Usah melabeli orang masuk surga atau neraka sebab kita pun masih menghamba.
.
Latar belakang dari semua perselisihan adalah karena masing-masing warisan mengklaim, "Golonganku adalah yang terbaik karena Tuhan sendiri yang mengatakannya".
Lantas, pertanyaan saya adalah kalau bukan Tuhan, siapa lagi yang menciptakan para Muslim, Yahudi, Nasrani, Buddha, Hindu, bahkan ateis dan memelihara mereka semua sampai hari ini?
.
Tidak ada yang meragukan kekuasaan Tuhan. Jika Dia mau, Dia bisa saja menjadikan kita semua sama. Serupa. Seagama. Sebangsa.
Tapi tidak, kan?
.
Apakah jika suatu negara dihuni oleh rakyat dengan agama yang sama, hal itu akan menjamin kerukunan? Tidak!
Nyatanya, beberapa negara masih rusuh juga padahal agama rakyatnya sama.
Sebab, jangan heran ketika sentimen mayoritas vs. minoritas masih berkuasa, maka sisi kemanusiaan kita mendadak hilang entah kemana.
.
Bayangkan juga seandainya masing-masing agama menuntut agar kitab sucinya digunakan sebagai dasar negara. Maka, tinggal tunggu saja kehancuran Indonesia kita.
.
Karena itulah yang digunakan negara dalam mengambil kebijakan dalam bidang politik, hukum, atau kemanusiaan bukanlah Alquran, Injil, Tripitaka, Weda, atau kitab suci sebuah agama, melainkan Pancasila, Undang-Undang Dasar '45, dan semboyan Bhinneka Tunggal Ika.
Dalam perspektif Pancasila, setiap pemeluk agama bebas meyakini dan menjalankan ajaran agamanya, tapi mereka tak berhak memaksakan sudut pandang dan ajaran agamanya untuk ditempatkan sebagai tolok ukur penilaian terhadap pemeluk agama lain. Hanya karena merasa paling benar, umat agama A tidak berhak mengintervensi kebijakan suatu negara yang terdiri dari bermacam keyakinan.
.
Suatu hari di masa depan, kita akan menceritakan pada anak cucu kita betapa negara ini nyaris tercerai-berai bukan karena bom, senjata, peluru, atau rudal, tapi karena orang-orangnya saling mengunggulkan bahkan meributkan warisan masing-masing di media sosial.
Ketika negara lain sudah pergi ke bulan atau merancang teknologi yang memajukan peradaban, kita masih sibuk meributkan soal warisan.
.
Kita tidak harus berpikiran sama, tapi marilah kita sama-sama berpikir.

 

*status di FB minta maafnya sudah dihapus oleh afi sendiri, untung diberi kesempatan mengscreenshot statusnya itu.

statusnya di Instagram masih ada:

THIS IS MY APOLOGY
.
Ini adalah permintaan maaf saya, Afi Nihaya Faradisa, pada semua pihak yang merasa dirugikan atas perbuatan saya yang telah mengutip beberapa paragraf untuk dijadikan status tanpa mencantumkan sumber.
.
Dengan ini saya mohon maaf sebesar-besarnya.
.
Benar, saya mencatut atau mengopas beberapa paragraf dari tulisan di akun Mita Handayani dengan menambahkan sendiri beberapa paragraf yang berisi gagasan pribadi, kemudian mempostingnya kembali di akun saya dengan judul "Belas Kasih dalam Agama Kita" pada bulan Mei lalu (dan sampai sekarang tulisan tersebut masih bisa dilihat pada akun saya).
.
Saya mengakui hal tersebut sebagai sebuah kesalahan. Saya juga tidak akan membela diri dengan mengatakan bahwa Nabi pun juga pernah bersalah, atau mengatakan bahwa saya sama seperti anak 18 tahun di luar sana yang bisa saja melakukan kesalahan.
.
Sebenarnya, tak seorangpun tahu bahwa saya telah meminta maaf dan berkomunikasi dengan akun Mita jauh sebelum hal ini meledak di media. Saya dan beliau baik-baik saja.
.
Orang-orang yang sudah lama berteman dengan akun saya ini (dan akun lama saya yang telah deactivated) juga tentunya tahu bahwa jauh sebelum saya viral, saya telah menulis banyak hal.
.
Dari ratusan tulisan dan beberapa diantaranya yang telah saya post di dunia maya, hanya satu tulisan itulah yang bukan tulisan saya sendiri. Yang lainnya, termasuk tulisan berjudul WARISAN yang membuat saya viral adalah tulisan saya sendiri dan bukan hasil copas tulisan orang.
.
Mengapa orang-orang sulit sekali percaya bahwa anak SMA juga bisa menulis?
.
Saya paham bahwa beberapa orang mungkin tidak menyukai gagasan-gagasan tentang kebhinnekaan yang saya bawa, tapi itu bukanlah sebuah pembenaran untuk melontarkan fitnah dan kebohongan macam-macam. Siapapun bisa mengedit sebuah gambar seolah itu adalah tangkapan layar atau screenshot, kemudian menuding bahwa tulisan-tulisan saya sendiri adalah hasil plagiarisme.

Seakan-akan itu semua belum cukup, akun saya juga banyak dipalsukan dan orang-orang menyerang saya karena postingan tidak bertanggung jawab dari si pemalsu itu.
Orang ramai-ramai menulis tentang saya, padahal kenal saja tidak.
Meme, gambar, dan video-video berisi fitnah serta hinaan bertebaran, tak hentinya datang.
Saya kehilangan banyak hal; dari teman sampai guru.
Bahkan, nama saya pun diartikan macam-macam, dikemas dalam sebuah tulisan panjang, entah tujuannya untuk apa. Dan anehnya, banyak saja yang percaya.
.
Dengarkan saya sekali saja.
Tidak semua berita (yang dari media maupun yang bukan dari media) tentang saya adalah benar.
Tidak semua pernyataan/kutipan yang disebarkan orang, seolah itu semua dari diri saya (terutama yang menyangkut SARA), adalah benar.
Saya memang tidak bisa mengendalikan apa yang ada di luar sana.
Tapi, saya mohon dengan sangat bahwa sebagai manusia yang punya hati nurani, sebelum menyodorkan tuduhan dan prasangka macam-macam, setidaknya lakukanlah tabayyun (istilah agama Islam untuk memeriksa dengan teliti), klarifikasi, dan cari bukti.
.
Anda tahu, tiap detik saya harus menerima pesan bernada sinis, bully, merendahkan, bahkan ancaman ke akun FB, Instagram, atau WA saya (sampai saya harus ganti nomor baru).
Sampai hari ini, jumlahnya puluhan ribu.
Belum lagi yang ada di kolom komentar.
.
Pahamilah bahwa sama seperti Anda, saya adalah manusia biasa yang bisa sedih, tertekan, dan terluka ketika diperlakukan sedemikian rupa, siang malam tanpa jeda.
.
Sebegitu besarkah kesalahan saya?

 

 

 

 

 

 

 

THIS IS MY APOLOGY . Ini adalah permintaan maaf saya, Afi Nihaya Faradisa, pada semua pihak yang merasa dirugikan atas perbuatan saya yang telah mengutip beberapa paragraf untuk dijadikan status tanpa mencantumkan sumber. . Dengan ini saya mohon maaf sebesar-besarnya. . Benar, saya mencatut atau mengopas beberapa paragraf dari tulisan di akun Mita Handayani dengan menambahkan sendiri beberapa paragraf yang berisi gagasan pribadi, kemudian mempostingnya kembali di akun saya dengan judul "Belas Kasih dalam Agama Kita" pada bulan Mei lalu (dan sampai sekarang tulisan tersebut masih bisa dilihat pada akun saya). . Saya mengakui hal tersebut sebagai sebuah kesalahan. Saya juga tidak akan membela diri dengan mengatakan bahwa Nabi pun juga pernah bersalah, atau mengatakan bahwa saya sama seperti anak 18 tahun di luar sana yang bisa saja melakukan kesalahan. . Sebenarnya, tak seorangpun tahu bahwa saya telah meminta maaf dan berkomunikasi dengan akun Mita jauh sebelum hal ini meledak di media. Saya dan beliau baik-baik saja. . Orang-orang yang sudah lama berteman dengan akun saya ini (dan akun lama saya yang telah deactivated) juga tentunya tahu bahwa jauh sebelum saya viral, saya telah menulis banyak hal. . Dari ratusan tulisan dan beberapa diantaranya yang telah saya post di dunia maya, hanya satu tulisan itulah yang bukan tulisan saya sendiri. Yang lainnya, termasuk tulisan berjudul WARISAN yang membuat saya viral adalah tulisan saya sendiri dan bukan hasil copas tulisan orang. . Mengapa orang-orang sulit sekali percaya bahwa anak SMA juga bisa menulis? . Saya paham bahwa beberapa orang mungkin tidak menyukai gagasan-gagasan tentang kebhinnekaan yang saya bawa, tapi itu bukanlah sebuah pembenaran untuk melontarkan fitnah dan kebohongan macam-macam. Siapapun bisa mengedit sebuah gambar seolah itu adalah tangkapan layar atau screenshot, kemudian menuding bahwa tulisan-tulisan saya sendiri adalah hasil plagiarisme. . (Bersambung ke bagian #2)

A post shared by Afi Nihaya Faradisa (@afi.nihayafaradisa) on

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kesalahan dalam Berhijab
20 Desember 2018, by Rizal Abdillah
Seseorang yang memutuskan memakai jilbab seharusnya sudah siap secara lahir batin dan berperilaku baik. Namun seiring berkembangnya tren fashion hijab, masih ...
4 Hal yang Dialami Tubuh Saat Berada di Pesawat
2 September 2017, by Innas Amaliya Fatyadi
Bepergian dengan pesawat memang nyaman. Kita bisa menghemat waktu cukup banyak. Tetapi, tubuh kita akan menerima beberapa efek yang kurang nyaman saat ...
Ini Tanda  Wanita Perusak Rumah Tangga Orang
27 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Wanita memang segala surga dunia bagi kaum pria, segala sesuatu ada pada diri wanita. Namun apabila disalah gunakan bisa menjadi petaka buat ...
Mengamati Tumbuh Kembang Anak Lewat Motorik Halus.
31 Oktober 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Memperhatikan tumbuh kembang anak sejak mulai dini atau kecil memang sangatlah di perlukan buat para orang tua, supaya kita sebagai orang tua ahu ...
Sen. Feinstein Merilis Transkrip Penuh Kesaksian Trump Dossier
10 Januari 2018, by Slesta
Senator Dianne Feinstein, D-Calif, anggota peringkat Komite Senat di Pengadilan, pada hari Selasa mengeluarkan transkrip wawancara panel dengan pendiri Fusion ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab