Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Untuk Pertama Kalinya Dalam 70 tahun, 2020 Sensus Untuk Bertanya Tentang Kewarganegaraan

Untuk Pertama Kalinya Dalam 70 tahun, 2020 Sensus Untuk Bertanya Tentang Kewarganegaraan

27 Maret 2018 | Dibaca : 302x | Penulis : Slesta

Sebuah pertanyaan tentang kewarganegaraan akan ditambahkan ke Sensus 2020, Departemen Perdagangan AS mengatakan - sebuah taktik kontroversial untuk menegakkan Undang-Undang Hak Pilih.

Pada bulan Desember, Departemen Kehakiman meminta Biro Sensus untuk mengembalikan pertanyaan pada sensus, yang belum muncul sejak tahun 1950.
Pada awal setiap dekade, biro menghitung jumlah total orang di Amerika Serikat - bukan jumlah total warga negara - untuk menentukan pengaruh kongres masing-masing negara bagian dan hal-hal relevan lainnya.

Sekretaris Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan, mengumpulkan data kewarganegaraan telah menjadi "praktik sejarah lama."

"Untuk sekitar 90 persen populasi yang merupakan warga negara, pertanyaan ini tidak ada pengenaan tambahan," tulis Ross dalam memo-nya. "Dan untuk sekitar 70 persen non-warga yang sudah menjawab pertanyaan ini secara akurat pada [Survei Komunitas Amerika], pertanyaannya adalah tidak ada pemaksaan tambahan."

"[Sensus] data diandalkan untuk segudang keputusan penting pemerintah, termasuk pembagian kursi Kongres antara negara bagian, penegakan hukum hak suara, dan alokasi dana federal," tambahnya. "Ini adalah unsur-unsur dasar demokrasi kita, dan oleh karena itu adalah tugas Departemen dan Biro Sensus untuk melakukan segala upaya untuk menyediakan sensus sepuluh abad yang lengkap dan akurat."

Demokrat berpendapat bahwa menambahkan pertanyaan akan mengarah pada jumlah populasi yang tidak akurat karena itu akan mencegah beberapa imigran mengisi kuesioner, karena penumpasan administrasi Trump ilegal imigran.

Vanita Gupta, presiden dan CEO dari Konferensi Kepemimpinan tentang Hak Sipil dan Hak Asasi Manusia, mengatakan langkah itu tidak mengherankan dan pergi "sampai kepada Presiden Trump, menimbulkan keraguan pada alasan Departemen Kehakiman untuk mengajukan pertanyaan yang belum diuji ini pada tanggal sebelas. jam."

"Dukungan presiden untuk pertanyaan yang tidak perlu dan tidak teruji ini hanyalah satu contoh lagi dari permusuhan pemerintahan ini terhadap imigran dan orang kulit berwarna," kata Gupta. "Menambahkan pertanyaan baru yang belum teruji pada jam akhir ini akan menghancurkan kemungkinan sensus yang adil dan akurat. Kami mendesak sekretaris untuk berdiri teguh melawan tekanan dari kampanye pemilihan kembali presiden untuk mengganggu dan mempolitisasi sensus."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Fakta Menarik Kepribadian Berdasarkan Golongan Darah
25 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Golongan darah manusia dibagi menjadi empat, yakni O, A, B dan AB. Berdasarkan golongan darah ini, kita dapat menilai kepribadian atau karakter seseorang. ...
5 Bumbu Dapur Ini Ampuh Turunkan Berat Badan
9 April 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Memiliki berat badan ideal tentunya akan membuat rasa percaya diri meningkat. Selain itu, berat badan yang ideal pun lebih minim terserang ...
Pertanian, Keju, dan Cara Mengunyah Mengubah Bentuk Tengkorak Manusia
27 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Munculnya pertanian, terutama produk susu, memiliki efek kecil namun signifikan terhadap bentuk tengkorak manusia, menurut sebuah penelitian yang baru-baru ini ...
Apakah Piyama akan Menjadi Tren Baru Busana di Indonesia?
16 September 2017, by Rachmiamy
Anak pertama pasangan artis Krisdayanti dan Raul Lemos, Amora pada Minggu 10 September lalu merayakan ulang tahunnya yang ke 6. Pesta ulang tahun dirayakan ...
Brokoli, si Hijau yang Kaya Manfaat
21 Mei 2018, by oteli w
Brokoli, si Hijau yang Kaya Manfaat   Brokoli adalah salah satu sayuran yang sangat kaya akan manfaat bagi kesehatan. Brokoli memiliki khasiat yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab