Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Untuk Pertama Kalinya Dalam 70 tahun, 2020 Sensus Untuk Bertanya Tentang Kewarganegaraan

Untuk Pertama Kalinya Dalam 70 tahun, 2020 Sensus Untuk Bertanya Tentang Kewarganegaraan

27 Maret 2018 | Dibaca : 220x | Penulis : Slesta

Sebuah pertanyaan tentang kewarganegaraan akan ditambahkan ke Sensus 2020, Departemen Perdagangan AS mengatakan - sebuah taktik kontroversial untuk menegakkan Undang-Undang Hak Pilih.

Pada bulan Desember, Departemen Kehakiman meminta Biro Sensus untuk mengembalikan pertanyaan pada sensus, yang belum muncul sejak tahun 1950.
Pada awal setiap dekade, biro menghitung jumlah total orang di Amerika Serikat - bukan jumlah total warga negara - untuk menentukan pengaruh kongres masing-masing negara bagian dan hal-hal relevan lainnya.

Sekretaris Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan, mengumpulkan data kewarganegaraan telah menjadi "praktik sejarah lama."

"Untuk sekitar 90 persen populasi yang merupakan warga negara, pertanyaan ini tidak ada pengenaan tambahan," tulis Ross dalam memo-nya. "Dan untuk sekitar 70 persen non-warga yang sudah menjawab pertanyaan ini secara akurat pada [Survei Komunitas Amerika], pertanyaannya adalah tidak ada pemaksaan tambahan."

"[Sensus] data diandalkan untuk segudang keputusan penting pemerintah, termasuk pembagian kursi Kongres antara negara bagian, penegakan hukum hak suara, dan alokasi dana federal," tambahnya. "Ini adalah unsur-unsur dasar demokrasi kita, dan oleh karena itu adalah tugas Departemen dan Biro Sensus untuk melakukan segala upaya untuk menyediakan sensus sepuluh abad yang lengkap dan akurat."

Demokrat berpendapat bahwa menambahkan pertanyaan akan mengarah pada jumlah populasi yang tidak akurat karena itu akan mencegah beberapa imigran mengisi kuesioner, karena penumpasan administrasi Trump ilegal imigran.

Vanita Gupta, presiden dan CEO dari Konferensi Kepemimpinan tentang Hak Sipil dan Hak Asasi Manusia, mengatakan langkah itu tidak mengherankan dan pergi "sampai kepada Presiden Trump, menimbulkan keraguan pada alasan Departemen Kehakiman untuk mengajukan pertanyaan yang belum diuji ini pada tanggal sebelas. jam."

"Dukungan presiden untuk pertanyaan yang tidak perlu dan tidak teruji ini hanyalah satu contoh lagi dari permusuhan pemerintahan ini terhadap imigran dan orang kulit berwarna," kata Gupta. "Menambahkan pertanyaan baru yang belum teruji pada jam akhir ini akan menghancurkan kemungkinan sensus yang adil dan akurat. Kami mendesak sekretaris untuk berdiri teguh melawan tekanan dari kampanye pemilihan kembali presiden untuk mengganggu dan mempolitisasi sensus."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pastikan Stok Daging Aman, KPPU Bandung Datangi RPH Ciroyom
20 Mei 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Sidak daging sapi di Rumah Potong Hewan (RPH) Ciroyom Kota Bandung oleh Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) dilakukan pada hari Jumat malam ...
Perpanjang Kontrak dengan Barcelona, Messi Dapat Gaji Super Besar
12 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Lionel Messi akan segera memperpanjang kontraknya di Barcelona. Messi disebut langsung terbang ke Spanyol seusai memperkuat Argentina melawan ...
Hebat, Pria ini Berhasil Mendapat 29 Gelar Akademik di Usia 36 Tahun
16 September 2017, by Rachmiamy
Mencari ilmu memang tidak ada batasannya, kapanpun dan dimanapun itu. Bagi kalian yang mudah pesimis karena gelar sarjana yang diinginkan tak juga kunjung ...
Tips Atasi Rasa Malas saat Masuk Kerja Pertama Usai Libur Lebaran
2 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Liburan saat lebaran apalagi yang melakukan tradisi mudik pulang ke kampung halaman merupakan liburan yang sangat menyenangkan. Perjalanan yang ...
Amien dan Prabowo bertemu Saat Umroh di Makkah, Didoakan bawa Berkah
2 Juni 2018, by Zeal
Tampang.com - Sandiaga Uno mendoakan agar ibadah umroh yang tengah dijalankan oleh Prabowo Subianto bersama dengan Amien Rais dapat dimakbulkan oleh Allah ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab