Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Survei Kotoran Gorilla Menawarkan Wawasan Tentang Evolusi Mikrobioma Manusia

Survei Kotoran Gorilla Menawarkan Wawasan Tentang Evolusi Mikrobioma Manusia

5 Mei 2018 | Dibaca : 486x | Penulis : Slesta

Mikrobioma usus dari kera besar berfluktuasi secara musiman, survei baru gorila dan simpanse menunjukkan. Temuan yang dipublikasikan minggu ini di jurnal Nature Communications, dapat membantu para ilmuwan lebih memahami evolusi mikrobioma usus manusia.

Para ilmuwan mengumpulkan dan menganalisis sampel feses dari gorila dan simpanse yang tinggal di wilayah Sangha Republik Kongo. Survei mereka menunjukkan mikrobioma usus, komunitas mikroba yang hidup di usus kera besar, mengambil komposisi yang sangat berbeda selama musim kemarau musim panas, ketika diet kera beradaptasi untuk mengakomodasi kelimpahan buah. Selama musim hujan, kera terutama makan dedaunan dan kulit pohon.

Pergeseran serupa dalam susunan bakteri usus telah diamati di Hadza, seorang pemburu-pengumpul orang Tanzania. Diet orang-orang Hadza juga sebagian besar ditentukan oleh ketersediaan musiman.

Diet kebanyakan manusia dalam masyarakat industri modern relatif konsisten sepanjang tahun. Sistem produksi pangan global memungkinkan konsistensi karena toko kelontong lokal dipenuhi dengan berbagai produk sepanjang tahun.

"Sementara genom manusia kita berbagi banyak kesamaan dengan orang-orang dari kerabat terdekat kita, genom kedua kita - microbiome - memiliki beberapa perbedaan penting, termasuk keragaman berkurang dan tidak adanya bakteri dan archaea yang nampaknya penting untuk serat. fermentasi, "Allison L. Hicks, seorang peneliti di Pusat Infeksi dan Imunitas di Mailman School of Public Health, Columbia University, mengatakan dalam sebuah rilis berita. "Memahami bagaimana mikroba yang hilang ini mempengaruhi kesehatan dan penyakit akan menjadi bidang penting untuk studi masa depan."

Setiap tahun, bakteri yang membantu kera memecah bahan tanaman berserat digantikan oleh mikroba yang mengkonsumsi lendir yang terakumulasi ketika kera memakan banyak buah.

"Fakta bahwa mikrobioma kami sangat berbeda dari kerabat evolusi terdekat kami mengatakan tentang seberapa banyak kami mengubah pola makan kami, mengkonsumsi lebih banyak protein dan lemak hewani dengan mengorbankan serat," kata Brent Williams, asisten profesor epidemiologi di Pusat Infeksi dan Imunitas. "Banyak manusia mungkin hidup dalam keadaan konstan kekurangan serat. Keadaan seperti itu mungkin mendorong pertumbuhan bakteri yang menurunkan lapisan mukosa pelindung kita, yang mungkin berimplikasi pada peradangan usus, bahkan kanker usus besar."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Jangan Takut, Jadilah Diri Sendiri!
6 Juli 2017, by Zeal
oleh: Muhammad Rijal Wahid Muharram Banyak orang terkadang gagal untuk memahami identitas dirinya sendiri. Saat ditanya, bagaimana karaktermu? Lantas dia ...
10 Makanan Ini Bisa Timbulkan Jerawat di Wajah
30 Juli 2017, by Rachmiamy
Munculnya jerawat memang mengganggu penampilan, baik itu laki- laki maupun perempuan. Kadar percaya diri seseorang bisa berkurang hanya karena jerawat. Banyak ...
full day school
13 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Di tahun ajaran baru 2017/2018 pemerintah berencana mengubah jam belajar di sekolah. Pemerintah akan mengganti waktu sekolah yang hanya 5 hari ...
Makanan yang Baik untuk Menambah Tinggi Badan Diusia Pertumbuhan
24 Juli 2018, by oteli w
Makanan yang Baik untuk Menambah Tinggi Badan Diusia Pertumbuhan Masa pubertas saat usia remaja merupakan masa-masa penting untuk pertumbuhan. Pada masa ...
Peneliti: Pengalihan Lahan di Sumatera Pengaruhi Perubahan Iklim
31 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Dalam beberapa dekade terakhir, area hutan yang luas di Sumatera, Indonesia telah tergantikan oleh perkebunan kelapa sawit dan karet. Penelitian baru, yang ...
Berita Terpopuler
Polling
Setujukah Banser dikirim ke Papua?
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview