Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Survei Kotoran Gorilla Menawarkan Wawasan Tentang Evolusi Mikrobioma Manusia

Survei Kotoran Gorilla Menawarkan Wawasan Tentang Evolusi Mikrobioma Manusia

5 Mei 2018 | Dibaca : 238x | Penulis : Slesta

Mikrobioma usus dari kera besar berfluktuasi secara musiman, survei baru gorila dan simpanse menunjukkan. Temuan yang dipublikasikan minggu ini di jurnal Nature Communications, dapat membantu para ilmuwan lebih memahami evolusi mikrobioma usus manusia.

Para ilmuwan mengumpulkan dan menganalisis sampel feses dari gorila dan simpanse yang tinggal di wilayah Sangha Republik Kongo. Survei mereka menunjukkan mikrobioma usus, komunitas mikroba yang hidup di usus kera besar, mengambil komposisi yang sangat berbeda selama musim kemarau musim panas, ketika diet kera beradaptasi untuk mengakomodasi kelimpahan buah. Selama musim hujan, kera terutama makan dedaunan dan kulit pohon.

Pergeseran serupa dalam susunan bakteri usus telah diamati di Hadza, seorang pemburu-pengumpul orang Tanzania. Diet orang-orang Hadza juga sebagian besar ditentukan oleh ketersediaan musiman.

Diet kebanyakan manusia dalam masyarakat industri modern relatif konsisten sepanjang tahun. Sistem produksi pangan global memungkinkan konsistensi karena toko kelontong lokal dipenuhi dengan berbagai produk sepanjang tahun.

"Sementara genom manusia kita berbagi banyak kesamaan dengan orang-orang dari kerabat terdekat kita, genom kedua kita - microbiome - memiliki beberapa perbedaan penting, termasuk keragaman berkurang dan tidak adanya bakteri dan archaea yang nampaknya penting untuk serat. fermentasi, "Allison L. Hicks, seorang peneliti di Pusat Infeksi dan Imunitas di Mailman School of Public Health, Columbia University, mengatakan dalam sebuah rilis berita. "Memahami bagaimana mikroba yang hilang ini mempengaruhi kesehatan dan penyakit akan menjadi bidang penting untuk studi masa depan."

Setiap tahun, bakteri yang membantu kera memecah bahan tanaman berserat digantikan oleh mikroba yang mengkonsumsi lendir yang terakumulasi ketika kera memakan banyak buah.

"Fakta bahwa mikrobioma kami sangat berbeda dari kerabat evolusi terdekat kami mengatakan tentang seberapa banyak kami mengubah pola makan kami, mengkonsumsi lebih banyak protein dan lemak hewani dengan mengorbankan serat," kata Brent Williams, asisten profesor epidemiologi di Pusat Infeksi dan Imunitas. "Banyak manusia mungkin hidup dalam keadaan konstan kekurangan serat. Keadaan seperti itu mungkin mendorong pertumbuhan bakteri yang menurunkan lapisan mukosa pelindung kita, yang mungkin berimplikasi pada peradangan usus, bahkan kanker usus besar."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Minum Es Bikin Batuk; Benar atau Tidak?
16 Mei 2018, by oteli w
Minum Es Bikin Batuk. Benar atau Tidak?   Tinggal di Indonesia yang beriklim tropis sepertinya menjadikan es (minuman dingin) sebagai salah satu ...
Hindari Kebiasaan-Kebiasaan Ini Jika Ingin Kulit Kamu Tetap Sehat
1 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Meskipun kulit telah dirawat dengan baik, namun kok masih terlihat tidak sehat, kenapa ya? Hal ini bisa saja terjadi karena kebiasaan yang sering ...
Pemeran Dulce Maria, Dulu Lucu dan Menggemaskan sekarang Cantiknya Luar Biasa
25 Agustus 2017, by Rachmiamy
Siapa yang tak ingat dengan telenovela Carita De Angel? Ya, telenovela yang satu ini mempunyai tempat tersendiri di hati penontonnya. Telenovela ini sangat ...
Ribuan Petasan siap Jual di Sita Aparat Kepolisian di Jombang
14 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Kapolres Jombang, AKBP Agung Marlianto memimpin penggerebekan di salah satu rumah yang memproduksi ribuan petasan yang sudah siap dijual di ...
Nyonya Meneer Akan Diselamatkan Dari Pailit. Benarkah?
10 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Bukan sesuatu hal yang mudah untuk menyelamatkan sebuah perusahaan dari pailit bukanlah suatu perkara yang mudah, bukan hanya harus ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman