Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Survei Kotoran Gorilla Menawarkan Wawasan Tentang Evolusi Mikrobioma Manusia

Survei Kotoran Gorilla Menawarkan Wawasan Tentang Evolusi Mikrobioma Manusia

5 Mei 2018 | Dibaca : 363x | Penulis : Slesta

Mikrobioma usus dari kera besar berfluktuasi secara musiman, survei baru gorila dan simpanse menunjukkan. Temuan yang dipublikasikan minggu ini di jurnal Nature Communications, dapat membantu para ilmuwan lebih memahami evolusi mikrobioma usus manusia.

Para ilmuwan mengumpulkan dan menganalisis sampel feses dari gorila dan simpanse yang tinggal di wilayah Sangha Republik Kongo. Survei mereka menunjukkan mikrobioma usus, komunitas mikroba yang hidup di usus kera besar, mengambil komposisi yang sangat berbeda selama musim kemarau musim panas, ketika diet kera beradaptasi untuk mengakomodasi kelimpahan buah. Selama musim hujan, kera terutama makan dedaunan dan kulit pohon.

Pergeseran serupa dalam susunan bakteri usus telah diamati di Hadza, seorang pemburu-pengumpul orang Tanzania. Diet orang-orang Hadza juga sebagian besar ditentukan oleh ketersediaan musiman.

Diet kebanyakan manusia dalam masyarakat industri modern relatif konsisten sepanjang tahun. Sistem produksi pangan global memungkinkan konsistensi karena toko kelontong lokal dipenuhi dengan berbagai produk sepanjang tahun.

"Sementara genom manusia kita berbagi banyak kesamaan dengan orang-orang dari kerabat terdekat kita, genom kedua kita - microbiome - memiliki beberapa perbedaan penting, termasuk keragaman berkurang dan tidak adanya bakteri dan archaea yang nampaknya penting untuk serat. fermentasi, "Allison L. Hicks, seorang peneliti di Pusat Infeksi dan Imunitas di Mailman School of Public Health, Columbia University, mengatakan dalam sebuah rilis berita. "Memahami bagaimana mikroba yang hilang ini mempengaruhi kesehatan dan penyakit akan menjadi bidang penting untuk studi masa depan."

Setiap tahun, bakteri yang membantu kera memecah bahan tanaman berserat digantikan oleh mikroba yang mengkonsumsi lendir yang terakumulasi ketika kera memakan banyak buah.

"Fakta bahwa mikrobioma kami sangat berbeda dari kerabat evolusi terdekat kami mengatakan tentang seberapa banyak kami mengubah pola makan kami, mengkonsumsi lebih banyak protein dan lemak hewani dengan mengorbankan serat," kata Brent Williams, asisten profesor epidemiologi di Pusat Infeksi dan Imunitas. "Banyak manusia mungkin hidup dalam keadaan konstan kekurangan serat. Keadaan seperti itu mungkin mendorong pertumbuhan bakteri yang menurunkan lapisan mukosa pelindung kita, yang mungkin berimplikasi pada peradangan usus, bahkan kanker usus besar."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pemanasan Global, Konversi Habitat Mengurangi Keanekaragaman Hayati, Mendorong Keseragaman
19 Agustus 2017, by Slesta
Alam menjadi homogenisasi, kata periset di University of California, Davis, dalam sebuah penelitian baru. Penelitian yang diterbitkan minggu ini di jurnal ...
Batik Indonesia Merambah Dunia Internasional
22 Agustus 2017, by fersy dungga
Batik Indonesia Merambah Dunia Internasional - Indonesia memang kaya akan berbagai potensi yang dimiliki anak negeri. Banyak sekali sumber daya yang dimiliki ...
Kelompok Disabilitas Belum Memiliki  e-KTP, Terancam tidak bisa Gunakan Hak Suara
20 November 2017, by Admin
Tampang.com - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Provinsi Jawa Barat mengimbau, kepada Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Jabar untuk segera menyelesaikan ...
3 Cara Ampuh Jaga Berat Badan Ideal dengan Menyenangkan
2 April 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Menjaga berat badan ideal bukanlah hal yang mudah. Ada banyak sekali godaan yang datang dan tentunya dapat menambah berat badan secara drastis. ...
Pengunjuk Rasa Terbunuh di Reli Nasionalis Charlottesville
13 Agustus 2017, by Slesta
Walikota Charlottesville, Va, mengatakan satu orang tewas saat sebuah mobil menabrak kerumunan pemrotes yang menentang demonstrasi nasionalis kulit putih di ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview