Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Stephen Hawking Mengatakan Kebijakan Iklim Trump Bisa "Mendorong Bumi di Atas Garis"

Stephen Hawking Mengatakan Kebijakan Iklim Trump Bisa "Mendorong Bumi di Atas Garis"

11 Juli 2017 | Dibaca : 721x | Penulis : Ihsan Ramadhani

Fisikawan legendaris Stephen Hawking sedang merayakan tahun ke-75 di planet ini dengan sebuah konferensi kosmologi agung untuk menghormatinya yang diadakan minggu ini di University of Cambridge, Inggris.

Menjelang acara ini, Hawking berbicara kepada BBC News, berbagi kekecewaan dan kekhawatirannya akan perubahan iklim, terutama mengingat keputusan Presiden AS Donald Trump untuk menarik diri dari kesepakatan iklim Paris.
"Kami mendekati titik kritis dimana pemanasan global menjadi tidak dapat diubah lagi," kata Hawking kepada wartawan BBC Pallab Ghosh.

"Tindakan Trump bisa mendorong Bumi melewati jurang, menjadi seperti Venus, dengan suhu dua ratus lima puluh derajat, dan menghujani asam sulfat."

Kini, ilmuwan terkenal itu tentu saja mendapat sentuhan hiperbolik di sini, seperti juga wont untuk seseorang yang telah menghabiskan karirnya di mata publik, menjadi berita utama dengan setiap penemuan baru dan buku sains populer.

Sementara planet kita tanpa diragukan lagi mengalami efek perubahan iklim antropogenik, efek gas rumah kaca yang pelarian yang sebenarnya terjadi di Bumi 'Venus kembar jahat' bukanlah hal yang paling segera kita khawatirkan.

Sebuah studi tahun 2013 memprediksi bahwa efek rumah kaca yang pelarian di Bumi "secara teoritis dapat dipicu oleh peningkatan kekuatan rumah kaca", namun menambahkan bahwa, berdasarkan data yang ada, emisi tidak akan cukup menyebabkan hal ini.

Tetapi bahkan jika kita tidak akan dilelehkan ke kerangka kita dalam hujan asam sulfat, Hawking masih ada benarnya.
"Dengan menolak bukti perubahan iklim, dan menarik keluar dari Perjanjian Iklim Paris, Donald Trump akan menyebabkan kerusakan lingkungan yang dapat dihindari ke planet kita yang indah, yang membahayakan alam, bagi kita dan anak-anak kita," tambahnya.

Sudah terlambat untuk mencegah pengaruh penuh bahwa perubahan iklim akan terjadi di planet kita. Selama abad ke 20, suhu rata-rata bumi meningkat sekitar 1 derajat Fahrenheit (0,6 derajat Celcius), yang mungkin tidak terdengar seperti banyak, namun sebenarnya merupakan perubahan lingkungan yang sangat besar.

Karena suhu rata-rata naik lebih tinggi lagi, anomali suhu akan berayun di seluruh toko, dengan cuaca ekstrem terasa panas di tumit mereka. Akan ada lebih banyak badai, gelombang panas lebih banyak, suhu rekaman yang lebih banyak, hilangnya es laut dan perubahan pola musiman di mana-mana.

Bagi orang-orang yang menerima kenyataan konsensus ilmiah tentang perubahan iklim, sekarang menjadi pertanyaan tentang bagaimana cara terbaik untuk mengurangi semua efek ini, dan Perjanjian Iklim Paris adalah hasil dari 195 negara yang berkumpul untuk mengatakan "mari kita akhirnya melakukan ini".

Ketika sebuah kekuatan dunia besar memutuskan untuk mengingkari usaha internasional ini, wajar jika merasa pesimis - walaupun Profesor Hawking nampak pesimistis dengan prospek kemanusiaan untuk sementara waktu sekarang.

Baru bulan lalu dia mengulangi bahwa jika manusia bertahan sebagai spesies, satu-satunya pilihan kami adalah menjelajahi planet lain secepat mungkin, sehingga suatu hari kelak kita dapat melakukan perjalanan di luar Tata Surya kita sendiri.

"Penyebaran mungkin satu-satunya hal yang menyelamatkan kita dari diri kita sendiri. Saya yakin bahwa manusia perlu meninggalkan Bumi," kata Hawking di sebuah festival sains di Norwegia.

Lompatan ke rencana cadangan di luar dunia jauh lebih sulit daripada memperbaiki planet Goldilocks yang kita miliki. Tapi setidaknya untuk perencanaan skenario terburuk, ada baiknya mengetahui NASA, Jepang, dan China semua mengerjakan misi lunar baru sebagai batu loncatan untuk memasang spaceboot di Mars.

Anda bisa membaca wawancara penuh dengan Stephen Hawking di BBC News.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Awali Pagi dengan Konsumsi Camilan Sehat Ini
8 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Bagi yang memiliki aktivitas seharian, tentunya sarapan menjadi salah satu kegiatan penting untuk siap sepanjang hari. Tentunya dengan ...
Ternyata Minum Kopi Kurangi Risiko Kematian Dini
4 September 2017, by Rindang Riyanti
Konsumsi kopi yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah. Penelitian dengan hampir 20.000 peserta menunjukkan bahwa kopi dapat ...
Pengacara Firza : Klien kami akan Ajukan Praperadilan
17 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Pengacara Firza Husein, Azis Yanuar sangat menyesalkan langkah Polda Metro Jaya yang menetapkan status kliennya Firza Husein sebagai tersangka dalam kasus ...
Pembalap Ducati siap Tampil Habis-habisan di Partai Puncak GP
2 November 2017, by Admin
Tampang.com. VALENCIA- Tak banyak pilihan bagi Ducati di seri terakhir MotoGP Valencia 12 November nanti. Defisit 21 poin antara Andrea Dovizioso dan ...
Fahri Hamzah Yakin Jokowi Tidak Akan Dapat Tiket Calon Presiden 2019
24 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Anggota DPR Fahri Hamzah meyakini Joko Widodo tidak akan mendapatkan tiket menjadi calon presiden pada pemilu 2019. Dia menilai peta politik 2019 akan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview