Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
presiden turki

Presiden Erdogan mengatakan kepada BBC: Uni Eropa menghabiskan waktu Turki

12 Juli 2017 | Dibaca : 573x | Penulis : Slesta

Turki akan merasa "nyaman" jika Uni Eropa mengatakan tidak dapat diterima sebagai anggota, Presiden Recep Tayyip Erdogan telah mengatakan kepada BBC.
Berbicara kepada Hardtalk's Zeinab Badawi, dia mengatakan bahwa Turki "mampu berdiri di atas kedua kakinya sendiri".
Dia juga menyangkal bahwa negara tersebut telah memenjarakan 150 wartawan, dengan mengatakan hanya dua orang dengan kartu pers yang dipenjara.
Klaimnya terjadi saat Turki memperpanjang penahanan direktur lokal Amnesty International dan sembilan lainnya.
Idil Eser ditahan pada tanggal 5 Juli dalam lokakarya manajemen keamanan dan informasi digital, bersama tujuh aktivis hak asasi manusia lainnya dan dua pelatih asing.
Ke-10 orang tersebut dituduh sebagai anggota "organisasi teroris bersenjata" - walaupun Amnesty mengatakan bahwa tidak jelas yang mana.
Penahanan mereka telah menimbulkan kekhawatiran internasional, meningkatkan kekhawatiran bahwa kebebasan berekspresi sedang ditekan di bawah Presiden Erdogan.
'Uni Eropa menghabiskan waktu kita'
Perhatian ini telah mengganggunya tawaran negara tersebut untuk keanggotaan UE, sementara presiden telah menuduh blok tersebut menyia-nyiakan waktu Turki.
"Kami setia terhadap kata-kata kami," katanya kepada BBC. "Jika UE, secara blak-blakan mengatakan, 'Kami tidak akan dapat menerima Turki ke dalam UE' ini akan menghibur kami. Kami kemudian akan memulai rencana kami B, dan C.
"Uni Eropa tidak diperlukan untuk kita ... Kami santai.
"Suatu ketika ketika saya berada di masa jabatan pertama saya sebagai perdana menteri, Turki digambarkan sebagai sebuah negara yang telah menyelesaikan sebuah revolusi diam selama KTT para pemimpin Uni Eropa. Tetapi sekarang Uni Eropa yang sama tidak hanya tidak mengundang kita kepada para pemimpin. "KTT lagi - mereka juga menyia-nyiakan waktu kita, inilah situasinya sekarang."
Erdogan mengatakan mayoritas Turki "tidak menginginkan Uni Eropa lagi" dan percaya bahwa pendekatannya terhadap Turki adalah "tidak tulus".
"Meskipun semua ini kita akan terus menjadi tulus dengan Uni Eropa untuk lebih sedikit waktu," katanya.
"Kita akan melihat apa yang mendatangkan kita."
'Tidak ada yang dipenjara karena jurnalistik'
Presiden tersebut berbicara hampir setahun ke hari sejak sebuah usaha kudeta militer dilipat di Turki pada tanggal 15 Juli 2016. Sedikitnya 260 orang meninggal ketika tentara nakal membom gedung-gedung pemerintah dan membawa tank ke warga sipil.
Dalam 12 bulan sejak saat itu, keadaan darurat telah berlangsung di seluruh negeri. Lebih dari 50.000 telah ditangkap, dan 140.000 diberhentikan atau ditangguhkan.
Sebanyak 160 media telah ditutup, dan 2.500 wartawan atau pekerja media dipecat dari pekerjaan mereka. Menurut Komite untuk Melindungi Wartawan, Turki adalah sipir penjara wartawan terbesar di dunia.
Presiden Erdogan membantah angka ini, namun mengatakan kepada BBC: "Begini, sekarang Anda berbicara lebih dari saya - Anda memiliki lebih banyak kebebasan daripada saya, Anda tidak memberi saya hak atas kebebasan saat ini. Anda melakukan wawancara dengan saya , Tapi Anda tidak memberi saya kesempatan untuk berbicara ...
"Tidak ada yang dipenjara karena jurnalisme di sini, kita harus mengakui hal itu. Wartawan oposisi menulis banyak artikel yang menghina tentang saya Bahkan baru-baru ini mereka melakukannya selama demonstrasi [melawan pemerintahan Presiden Erdogan, yang berakhir pada hari Minggu]. Mereka yang menghina Artikel masih di luar sana
"Orang-orang yang berada di dalam penjara - mereka tidak memiliki gelar sebagai wartawan, beberapa di antaranya berkolaborasi dengan organisasi teror, beberapa di antaranya dipenjara karena memiliki senjata api, beberapa di antaranya dipenjara karena merusak mesin ATM dan merampoknya."
Presiden menambahkan: "Mereka memiliki lencana jurnalis tapi ini bukan kartu pers resmi, jadi dengan lencana yang mereka klaim sebagai jurnalis, jumlahnya tidak 170 seperti yang baru saja Anda katakan ... Ini adalah kebohongan. Kami telah mengatakan ini berkali-kali.
"Hanya ada dua jurnalis aktual yang dipenjara sekarang. Selain ini, semua adalah kebohongan apa yang dikatakan tentang masalah ini ... Jangan biarkan kita menipu dunia dengan kebohongan ini."
Siapa yang berada di balik percobaan kudeta?
Di dalam Turki Erdogan
Dicuci: Petugas yang tidak bisa pulang
Mengapa Turki mengadakan referendum?
Pria berusia 63 tahun itu mengklaim bahwa lawan-lawannya "telah menyusup ke peradilan, militer, polisi dan media. Inilah bagaimana mereka telah mengatur dan mencoba kudeta tersebut sebagai sebuah gerombolan. Mereka akan bekerja sama untuk menggulingkan sebuah negara dan kemudian mencari perlindungan Wartawan untuk menyelamatkan diri mereka sendiri, ini tidak dapat diterima Kami tidak takut dengan pernyataan dan tulisan apapun mengenai masalah ini. "
Qatar: 'Kami tidak ingin melihat Muslim membunuh Muslim'
Beralih dari politik internal Turki ke perannya di tahap yang lebih luas, BBC meminta Erdogan dukungan kuat untuk Qatar, yang berada di bawah blokade dari beberapa tetangga Arab yang kuat atas dugaan dukungannya terhadap terorisme.
Salah satu syarat yang diberikan kelompok yang dipimpin Saudi untuk mengangkat sanksi adalah bahwa pangkalan militer Turki di Qatar harus ditutup. Erdogan menanggapi dengan mengirim lebih banyak personil militer.

Ketika ditanya apakah dia khawatir ketegangan tersebut dapat meningkat menjadi konflik, Erdogan menegaskan bahwa Turki tidak menginginkan bagian dalam siaga.
"Begini, sekarang Anda bertanya kepada saya pertanyaan ini - tapi mengapa Anda tidak bertanya ke Amerika Serikat? Mengapa Anda tidak mengajukan pertanyaan ini ke Prancis, dan mengapa Anda tidak bertanya ke Inggris?" Dia menuntut.
Krisis Qatar: ada apa?
Ketegangan diplomatik yang mendalam di belakang barisan
Qatar stand-off mengancam makanan dan penerbangan
"Kami bukan bagian dari krisis ini, sebaliknya di kawasan Teluk kami ingin mempromosikan dialog dan perdamaian Kami segera tergesa-gesa mencari solusi di sini Turki tidak pernah mendukung Muslim membunuh Muslim di wilayah ini Kami Tidak ingin melihat Muslim bertengkar dengan Muslim Kami sudah muak dengan ini.
"Kami tidak ingin melihat apa yang terjadi di Yaman ... Kami tidak ingin melihat perkembangan yang terjadi di Palestina dan Libya Ini jelas apa yang terjadi di Suriah Sudah jelas apa yang terjadi di Irak .. Turki membayar Harga karena masalah ini Kami tidak menginginkan ini ... Jadi karena itu, kami juga tidak menerima ini untuk Qatar. "

BBCNews

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ini Tips Bagi Kamu yang LDR-an dengan Si Doi
12 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Untuk melepaskan rasa kangen, pasangan yang menjalin LDR-an tentunya berbeda dengan pasangan yang sering bertemu. Bahkan, terkadang rasa rindu ...
Ingin Wangi Parfummu Tahan Lama? Ini Caranya
1 September 2017, by Myanisha Zurhijaya
Wangi parfum cepat hilang padahal sudah menyemprotkannya sudah banyak? Bisa jadi karena cara pemakaianmu yang kurang tepat. Parfum menjadi salah satu hal ...
Juara di MotoGP Australia, Marc Marquez Semakin Dekat Meraih Gelar Juara Dunia MotoGP 2017
22 Oktober 2017, by Rachmiamy
Pembalap asal Tim Repsol Honda Marc Marquez berhasil menjadi juara di seri 16 MotoGP 2017 yang berlangsung di Sirkuit Phillip Island. Balapan yang berlangsung ...
AS, Pembicaraan Perdagangan Cina Berakhir Tanpa Solusi
5 Mei 2018, by Slesta
Gesekan perdagangan antara Amerika Serikat dan China belum mereda menyusul kesimpulan pembicaraan perdagangan antara Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin dan ...
Merasa Makan Normal Tapi Berat Badan Makin Naik? Mungkin Ini Penyebabnya
15 Juni 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Memiliki berat badan yang berlebihan membuat banyak orang menjadi stress terutama bagi wanita. Ketika memiliki berat badan yang berlebihan dan memicu kegemukan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab