Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
minum kopi

Minum Lebih Banyak Kopi Menyebabkan Hidup yang Lebih Panjang, Study Baru Menunjukan !

12 Juli 2017 | Dibaca : 543x | Penulis : Slesta

Ada sesuatu yang benar-benar ajaib tentang secangkir kopi. Secangkir mengepul di pagi hari dapat membantu Anda menghadapi hari ini, segelas kopi es yang berkeringat akan membuat Anda cemas, dan cangkir hangat setelah makan malam membantu Anda bersantap.

Namun orang sering mencoba membatasi konsumsi kopi mereka karena alasan kesehatan, takut akan efek negatif.

Dua penelitian besar yang dipublikasikan pada 10 Juli di jurnal Annals of Internal Medicine, bagaimanapun, akan membantu meredakan ketakutan tersebut.

Studi tersebut melibatkan lebih dari 700.000 orang dan menemukan bahwa semakin banyak individu kopi dikonsumsi, semakin kecil kemungkinan mereka meninggal karena kematian dini akibat sejumlah penyakit termasuk kanker, diabetes, dan penyakit jantung.

Dan bagi mereka yang tidak ingin mengkonsumsi lebih banyak kafein, jangan khawatir - kopi tanpa kafein tampaknya menawarkan manfaat kesehatan yang sama.

Lebih banyak kopi, menurunkan risiko kematian

Untuk yang lebih besar dari dua studi baru ini, para peneliti menganalisis data dari studi nutrisi yang melacak lebih dari 520.000 orang dari 10 negara Eropa rata-rata 16,4 tahun. Semakin banyak kopi yang dikonsumsi peserta, semakin rendah risiko kematian mereka, para peneliti menemukan.

25 persen peminum kopi terbesar dalam penelitian ini memiliki tiga cangkir atau lebih dalam sehari. Di antara kelompok itu, pria 12 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal lebih awal daripada orang yang sebanding yang menghindari kopi sepenuhnya. Dan wanita yang mengonsumsi kopi sebanyak 7 persen kemungkinannya akan meninggal lebih awal.

Selain menurunkan risiko dini kematian dini, peneliti menemukan penurunan risiko kematian akibat penyakit sistem pencernaan dan sistem peredaran darah. Bagi pria, konsumsi kopi juga terkait dengan rendahnya risiko bunuh diri.

Studi kedua mengikuti kebiasaan diet dan kesehatan 185.855 orang Amerika selama lebih dari 16 tahun dan menemukan pengurangan risiko kematian serupa - dalam hal ini dari penyakit jantung, kanker, penyakit pernafasan, stroke, diabetes, dan penyakit ginjal.

Dibandingkan orang yang sama sekali tidak minum kopi, orang yang minum dua sampai tiga cangkir per hari 18 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mati lebih awal. Orang yang minum satu cangkir sehari 12 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mati daripada mereka yang abstain.

Studi kedua ini sangat penting karena berfokus pada populasi Amerika dari etnis yang berbeda, termasuk orang kulit hitam, kulit putih, latino, Jepang, dan orang-orang Amerika Hawaii. Sebagian besar penelitian sebelumnya tentang efek kopi pada umur panjang telah berfokus pada orang-orang keturunan Eropa.

Penyebab versus korelasi

Studi ini bersifat observasional, artinya mereka tidak dapat menetapkan sebab dan akibat - tidak ada yang bisa mengatakan berdasarkan data ini bahwa minum lebih banyak kopi pasti akan memperpanjang hidup Anda. Para periset mencoba mengendalikan faktor-faktor seperti diet, obesitas, dan status merokok, namun masih mungkin orang yang mengonsumsi kopi sudah sehat dalam beberapa hal yang tidak mereka kontrol.

Namun, ini bukan penelitian pertama yang menunjukkan bahwa kopi dapat memperbaiki kesehatan Anda. Dalam kedua penelitian tersebut, penulis mencatat bahwa penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa konsumsi kopi dikaitkan dengan peningkatan fungsi hati, kadar gula darah, dan pembengkakan.

Karena kopi tanpa kafein juga dikaitkan dengan peningkatan umur panjang, mungkin bukan kafein yang bertanggung jawab atas manfaat ini, bahkan jika itu sebabnya kebanyakan dari kita minum kopi.

Dalam sebuah editorial yang diterbitkan bersamaan dengan penelitian, sekelompok peneliti berspekulasi bahwa manfaat kopi dapat berasal dari senyawa lain yang diekstraksi saat minuman disiapkan, terutama antioksidan polifenol. (Kafein mungkin masih memiliki beberapa manfaat.)

Bahkan jika kita tidak tahu apakah kopi menyebabkan peningkatan umur panjang ini, temuan baru ini menyarankan agar orang tidak merasa bersalah tentang konsumsi kopi mereka.

Minum kopi berkafein dalam jumlah terbatas akhirnya bisa membuat Anda berisiko, tapi sampai sekitar lima cangkir per hari, para periset mengatakan bahwa Anda tidak perlu khawatir.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Floyd Mayweather Jr Berhasil Kalahkan Conor McGregor
27 Agustus 2017, by Rachmiamy
Pertarungan tinju kelas dunia berjudul The Phenomenal Fight berlangsung di T Mobile Arena Las Vegas Nevada Amerika Serikat. Pertarungan ini mempertemukan Floyd ...
Belum Mudik, Habib Rizieq sudah jadi Tersangka
30 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Imam besar Front Pembela Islam ( FPI ), Habib Rizieq Shihab, ditetapkan sebagai tersangka oleh pihak kepolisian setelah sebelumnya hanya sebagai ...
Malas Bangun Pagi? Ini Cara Mudah untuk Bangun di Awal Hari
7 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Bangun di pagi hari memang terasa berat. Apalagi, ketika kita kekurangan waktu tidur dari biasanya. Ketika bangun, kita masih ...
tentang menangis
3 Oktober 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Menangis menjadi salah satu kegiatan untuk mengekspresikan diri. Oleh karena itu, tak perlu takut dan malu untuk menangis. Pasalnya, menangis ...
Ini Dia 6 Tipe Pria yang Wajib Dihindari
31 Oktober 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Memiliki pasangan tentunya menjadi salah satu tujuan yang ingin kita dapatkan. Namun, untuk mendapatkan pasangan yang tepat tentunya kita harus ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab