Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Laporan: Kim Jong Un Tidak Akan Menghadiri Majelis Umum PBB

Laporan: Kim Jong Un Tidak Akan Menghadiri Majelis Umum PBB

19 Juli 2018 | Dibaca : 381x | Penulis : Slesta

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un kemungkinan tidak akan menghadiri Sidang Umum PBB mendatang pada bulan September karena namanya tidak ada dalam daftar pembicara, menurut laporan pers Jepang.

Sementara para pemimpin termasuk Presiden AS Donald Trump, Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dijadwalkan untuk berbicara di Majelis Umum, seorang tokoh tingkat menteri dari Korea Utara diperkirakan akan naik ke podium pada 29 September, Nikkei Shimbun melaporkan, mengutip daftar pembicara oleh PBB

Pada Majelis Umum tahun lalu, Menteri Luar Negeri Korea Utara Lee Yong-ho menghadiri acara tersebut dan menyampaikan pidato yang berapi-api menentang Amerika Serikat. Dia mencela Trump, mengatakan dia berada di "misi bunuh diri" dalam menanggapi janji sebelumnya untuk "benar-benar menghancurkan" Korea Utara.

Sementara itu, menteri luar negeri Korea Selatan tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa para pemimpin Amerika Serikat, Korea Selatan dan Utara akan bertemu untuk pertemuan puncak trilateral di Majelis pada bulan September.

"Di masa lalu, butuh berbulan-bulan untuk mempersiapkan KTT antara Utara dan Selatan tetapi sekarang melampaui praktek yang biasa. Tidak dapat diprediksi komunikasi seperti apa yang akan terjadi sebelum kunjungan Presiden Moon ke Pyongyang," Menteri Luar Negeri Korea Selatan Kang Kyung-hwa mengatakan kepada wartawan di London pada hari Rabu, setelah pertemuannya dengan para duta besar yang berbasis di Eropa, Yonhap melaporkan.

Moon diundang mengunjungi Pyongyang akhir tahun ini oleh Kim.

"Deklarasi Panmunjom berjanji untuk mengumumkan berakhirnya Perang Korea dalam tahun ini," katanya. "Kami akan melakukan upaya diplomatik untuk mewujudkannya, tetapi sulit untuk menentukan waktu."

Kang juga menegaskan kembali bahwa denuklirisasi lengkap adalah tujuan jangka panjang, dengan tegas dibagi dengan Amerika Serikat dan Korea Selatan dan juga dengan komunitas internasional.

Komentarnya sejalan dengan pernyataan Trump sebelumnya bahwa ada "tidak ada batasan waktu" dan "tidak ada batas kecepatan" untuk denuklirisasi senjata nuklir Korea Utara.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

6 Tips Merawat Kulit Tanpa Harus Menguras Isi Kantong
6 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Setiap orang melakukan beragam cara untuk mempertahankan kulitnya tetap sehat, dan bersih. Bagaimana tidak, kulit merupakan salah satu fokus objek penglihatan ...
N.Y. Jaksa Agung Eric Schneiderman Mengundurkan Diri Setelah Tuduhan Penyerangan
8 Mei 2018, by Slesta
Jaksa Agung New York Eric Schneiderman mengundurkan diri Senin malam setelah beberapa wanita menuduhnya melakukan penganiayaan fisik dalam sebuah laporan yang ...
Mobile Legends dan Hero Push Tower
24 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kalian penggemar game, pasti taulah dengan Mobile Legends dan para Hero nya? Nah buat kalian yang belum tahu ada sedikit bocoran nih yang perlu ...
Hari Ini, Pansus Angket KPK Sambangi Sukamiskin!
6 Juli 2017, by Zeal
Menindaklanjuti agenda Panitia Khusus (Pansus) Angket Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Rombongan anggota DPR yang tergabung dalam Pansus ini akan ...
ArcticBath, Salah Satu Destinasi Wisata yang Ditunggu Tahun Ini
31 Januari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ketika kita berencana liburan, tentunya kita menginginkan kegiatan tersebut jauh dari rutinitas sehari-hari kita. Untuk tahun ini, terdapat ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview