Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Kedutaan Ekuador Memotong Akses Internet Assange Atas Tweet

Kedutaan Ekuador Memotong Akses Internet Assange Atas Tweet

29 Maret 2018 | Dibaca : 385x | Penulis : Slesta

Kedutaan Besar Ekuador di London memutuskan untuk mematikan akses Internet ke pendiri WikiLeaks, Julian Assange, dengan mengatakan bahwa penggunaannya atas media sosial telah merusak hubungan internasional negara-negara Amerika Selatan.

Assange, yang telah tinggal di kedutaan sejak 2012 untuk menghindari ekstradisi ke Swedia atas tuduhan perkosaan dan tuduhan lainnya di Amerika Serikat, telah menggunakan media sosial untuk menyuarakan pemikirannya tentang politik dan korupsi. Senin, misalnya, dia menyebut pengusiran para diplomat Rusia dari negara-negara di seluruh dunia, termasuk Inggris dan Amerika Serikat, "diplomasi yang buruk."

"Bahwa 21 sekutu AS telah mengusir diplomat atas peristiwa yang belum terselesaikan di Inggris dan bahwa AS mengusir hampir tiga kali lebih banyak diplomat seperti Inggris, negara yang diduga menjadi korban, membantu Kremlin lebih lanjut sebuah narasi bahwa itu berada di bawah pengepungan konspirasi yang dipimpin oleh AS, "tulisnya di Twitter.

Ekuador mengatakan tweet Assange melanggar kesepakatan di mana kedutaan akan memberinya suaka politik, tetapi mengamanatkan bahwa dia menahan diri dari mengeluarkan "pesan yang diduga gangguan dalam kaitannya dengan negara-negara lain."

"Pemerintah Ekuador memperingatkan bahwa perilaku Assange, dengan pesan-pesannya melalui jejaring sosial, menempatkan pada risiko hubungan baik yang dipertahankan negara dengan Kerajaan Inggris, dengan negara-negara Uni Eropa dan negara lainnya," pemerintah mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Rabu.

Meskipun Swedia membatalkan tuntutan pemerkosaan terhadap Assange, pelapor telah menolak untuk meninggalkan Kedutaan Besar Ekuador di Inggris, mengatakan dia takut ekstradisi ke Amerika Serikat atas pelanggaran jaminan.

Assange dapat menghadapi tuntutan di Amerika Serikat yang mencakup spionase, konspirasi, dan pencurian atas publikasi dokumen rahasia AS di WikiLeaks.

Pada bulan Desember, Assange diberikan kewarganegaraan Ekuador setelah melamarnya beberapa bulan sebelumnya. Menteri Luar Negeri Ekuador Maria Fernanda Espinosa mengatakan Assange tidak akan meninggalkan kedutaan tanpa jaminan keamanan karena dia telah menerima ancaman atas hidupnya. Dia menambahkan bahwa pemerintah Ekuador mencari solusi "bermartabat dan adil" dalam kasusnya dengan pemerintah Inggris.

Pada bulan Februari, seorang hakim Inggris menguatkan surat perintah penangkapan untuk Assange jika dia meninggalkan kedutaan. Pengacaranya berusaha agar surat perintahnya dibatalkan, dengan menyebutkan kebutuhan kliennya akan perawatan medis untuk gigi yang buruk dan depresi.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Cara Alami Mengusir Tikus  dengan Tanaman Anti Tikus
24 April 2018, by oteli w
Cara Alami Mengusir Tikus  dengan Tanaman Anti Tikus   Sudah sejak dahulu kala tikus merupakan salah satu binatang yang menjadi musuh banyak ...
Intip Gaji CPNS Kementrian Keuangan
12 September 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Menteri Keuangan Sri Mulyani mengumumkan adanya perekrutan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Kementerian Keuangan 2017. Lowongan yang dibuka berjumlah 2.880 ...
pemuda
6 Juli 2017, by Rachmiamy
Cinta memang buta, tidak bisa dilihat oleh mata, tapi ini tentang rasa. Mungkin kalimat tersebut sangat pas untuk Selamat Riyadi pemuda asal Desa Karang Endah ...
PT Tamasolusi Konsultan Jasa Pengurusan SIUJK Terpercaya dan Tercepat
4 November 2019, by Admin
Saat ini pertumbuhan perekonomian di Indonesia berkembang dengan cukup pesat dan salah satu faktor yang membuatnya berkembang adalah makin tumbuhnya lapangan ...
DPR Dorong Uji Petik Terkait larangan Penggunaan Cantrang
3 November 2017, by Admin
Tampang.com - Anggota Komisi IV DPR RI, Fadholi mendorong dilakukannya uji petik terkait dengan aturan pelarangan penggunaan alat tangkap cantrang oleh ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab