Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Ilmuwan Ungkap Penyebab Kekuatan Gempa Sumatra Tahun 2004

Ilmuwan Ungkap Penyebab Kekuatan Gempa Sumatra Tahun 2004

21 Agustus 2017 | Dibaca : 644x | Penulis : Rindang Riyanti

Tim ilmuwan internasional telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa dehidrasi mineral jauh di bawah dasar laut mempengaruhi tingkat keparahan gempa Sumatra, yang terjadi pada tanggal 26 Desember 2004.

Gempa tersebut berukuran 9,2 SR dan menimbulkan tsunami yang menghancurkan pesisir Sumatra, menewaskan lebih dari 250.000 orang.

Penelitian tentang gempa tersebut dilakukan saat sebuah ekspedisi pengeboran laut ilmiah ke wilayah tersebut pada tahun 2016, sebagai bagian dari International Ocean Discovery Program (IODP), yang dipimpin oleh para ilmuwan dari University of Southampton dan Colorado School of Mines.

Selama ekspedisi di atas kapal penelitian JOIDES Resolution, para peneliti mengambil sampel sedimen dan batuan dari lempeng tektonik laut yang berada di zona subduksi Sumatra. Zona subduksi adalah area di mana dua lempeng tektonik Bumi bertemu, saat satu lempeng meluncur di bawah lempeng satunya akan menghasilkan gempa terbesar di Bumi, banyak dengan tsunami yang merusak.

Koordinator ekspedisi Profesor Lisa McNeill, dari University of Southampton, mengatakan: "Tsunami Samudra Hindia tahun 2004 dipicu oleh gempa yang luar biasa kuat yang meliputi daerah yang luas. Kami ingin mengetahui apa yang menyebabkan gempa dan tsunami besar dan apa Ini mungkin berarti untuk daerah lain dengan sifat geologi yang serupa. "

Para ilmuwan memusatkan penelitian mereka pada proses dehidrasi mineral sedimen di bawah tanah, yang biasanya terjadi di dalam zona subduksi. Hal ini diyakini proses dehidrasi ini, yang dipengaruhi oleh suhu dan komposisi sedimen, biasanya mengendalikan lokasi dan tingkat slip antar lempeng.

Di Sumatera, tim melakukan pengeboran untuk mengambil sampel dari 1,5 km di bawah dasar laut. Mereka kemudian mengambil pengukuran komposisi sedimen dan sifat kimia, termal, dan fisik dan menjalankan simulasi untuk menghitung bagaimana sedimen dan batuan akan berperilaku begitu mereka menempuh jarak 250 km ke timur menuju zona subduksi, dan telah terkubur secara signifikan lebih dalam, mencapai suhu yang lebih tinggi.

Para periset menemukan bahwa sedimen di dasar lautan merupakan batuan yang terkikis dari pegunungan Himalaya dan Dataran Tinggi Tibet dan telah melewati ribuan kilometer sungai-sungai di darat dan di laut. Sedimen mencapai zona subduksi. Ini menciptakan bahan yang sangat kuat yang menyebabkan gempa di permukaan patahan subduksi ke kedalaman yang dangkal dan di atas area sesar yang lebih besar. Hal ini menyebabkan gempa yang sangat kuat terjadi pada tahun 2004.

Dr Andre Hüpers dari Universitas Bremen mengatakan: "Temuan kami menjelaskan luas area ruptur besar, yang merupakan ciri gempa tahun 2004, dan menunjukkan bahwa zona subduksi lainnya dengan endapan dan batuan yang tebal dan panas, juga dapat mengalami fenomena ini.”

Zona subduksi serupa ada di Karibia (Lesser Antilles), di luar Iran dan Pakistan (Makran), dan di barat Amerika Serikat dan Kanada (Cascadia). Tim akan melanjutkan penelitian tentang sampel dan data yang diperoleh dari ekspedisi pengeboran Sumatra selama beberapa tahun ke depan, termasuk percobaan laboratorium dan simulasi numerik lebih lanjut, dan mereka akan menggunakan hasilnya untuk menilai bahaya potensial di masa depan baik di Sumatra maupun pada zona subduksi yang sebanding dengan ini. 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ingin Miliki Mobil Mewah Bekas Koruptor? Ikuti Lelang KPK Ini
19 November 2017, by Rindang Riyanti
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan kembali gelar acara lelang untuk mobil-mobil yang disita dari para koruptor. Lelang ini rencananya akan dilakukan ...
Setidaknya 80 Tewas Dalam Kebakaran Paling Mematikan di Yunani
25 Juli 2018, by Slesta
Awak penyelamat mencari puluhan orang yang masih hilang di tengah tiga kebakaran hutan besar yang terjadi di dekat ibukota Yunani , kebakaran yang sejauh ini ...
Magic Chocolate Ball, Dessert Cokelat yang Kekinian
17 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Banyak sekali makanan penutup alias dessert yang berbahan dasar cokelat. Mulai dari Es Krim Cokelat, Lava Cake, Pancake, dan yang ...
KONI Siap Lakukan Pembinaan Atlet Berprestasi
2 November 2017, by Admin
Tampang.com - KETUA Umum KONI Pusat Tono Suratman tersenyum sumringah.  Orang nomor satu di Induk olahraga Tanah Air gembira karena pembinaan olahraga ...
Mendengarkan Musik Dapat Memberikan Manfaat Bagi Kesehatan
16 Oktober 2020, by Admin
Salah satu kegiatan yang banyak dilakukan oleh berbagai kalangan, baik muda maupun dewasa adalah mendownload lagu. Apalagi bila anda termasuk pada orang yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab