Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Acupunture Dapat Mengurangi Rasa Sakit yang Terkait dengan Pengobatan Kanker Payudara

Acupunture Dapat Mengurangi Rasa Sakit yang Terkait dengan Pengobatan Kanker Payudara

11 Desember 2017 | Dibaca : 930x | Penulis : Slesta

Beberapa obat kanker payudara yang umum dapat memicu nyeri sendi, namun penelitian baru menunjukkan bahwa akupunktur dapat mengurangi efek samping tersebut.

Temuan ini bisa menjadi win-win untuk pasien kanker payudara, kata seorang ahli onkologi yang meninjau penelitian tersebut.

"Akupunktur telah ada selama ribuan tahun dan tidak memiliki sisi negatifnya," kata Dr. Lauren Cassell, kepala operasi payudara di Lenox Hill Hospital di New York City.

"Jika sesuatu yang sangat sederhana seperti akupunktur dapat memperbaiki gejala dan kualitas hidup pasien ini, kita akan memiliki lebih banyak wanita yang patuh dalam mengonsumsi obat mereka, dan orang akan mengharapkan hasil yang lebih baik," Cassell menambahkan.

Studi baru ini dipimpin oleh Dr. Dawn Hershman, yang memimpin Program Kanker Payudara di NewYork-Presbyterian / Columbia University Medical Center, juga di New York City.

Tim Hershman melacak hasil untuk 226 wanita pascamenopause dengan kanker payudara stadium awal yang memakai obat yang disebut penghambat aromatase.

Obat-obatan ini - yang meliputi Arimidex, Femara dan Aromasin, antara lain - sering digunakan untuk mengobati wanita dengan payudara sensitif estrogen, kata Hershman.

Tapi dia menambahkan bahwa "banyak pasien menderita efek samping yang menyebabkan mereka melewatkan perawatan atau menghentikan pengobatan sama sekali. Kita perlu mengidentifikasi strategi untuk mengendalikan efek samping ini, yang paling umum adalah melemahkan rasa sakit dan kekakuan sendi."

Tim Hershman bertanya-tanya apakah praktik akupunktur kuno bisa membantu. Dari pasien dalam penelitian ini, 110 menerima akupunktur sejati, 59 diberi akupunktur palsu - jarum ditempatkan di tempat yang tidak efektif di tubuh - dan 57 lainnya ditempatkan pada daftar tunggu.

Pasien dalam kelompok akupunktur sejati dan palsu menjalani sesi dua kali seminggu selama enam minggu, diikuti oleh satu sesi seminggu selama enam minggu lagi.

Setelah enam minggu, pasien dalam kelompok akupunktur sejati melaporkan skor nyeri jauh lebih rendah daripada kelompok akupunktur palsu atau daftar tunggu palsu, tim Hershman melaporkan.

Studi ini dijadwalkan untuk presentasi pada hari Kamis di Simposium Kanker Payudara San Antonio tahunan, di Texas.

Temuan ini mungkin berarti bahwa wanita dengan rasa sakit yang terkait dengan penggunaan penghambat aromatase mungkin menempel pada obat mereka lebih lama jika akupunktur meredakan nyeri sendi mereka, "tapi kita perlu melakukan penelitian lebih lanjut untuk menentukan apakah memang ini benar," Hershman mengatakan dalam sebuah berita pertemuan melepaskan.

Sementara itu, temuan tersebut menunjukkan bahwa "praktisi perawatan kesehatan harus mendiskusikan kemungkinan akupunktur dengan pasien yang mengalami nyeri sendi terkait aromatase dan kekakuan, karena berpotensi memperbaiki kualitas hidup mereka," kata Hershman.

Dr. Cynara Coomer mengarahkan Pusat Breast Komprehensif Florina Rusi-Marke, di Staten Island University Hospital di New York City. Dengan membaca temuan tersebut, dia setuju bahwa "integrasi obat Barat dan Timur merupakan jalur penting untuk dijelajahi" dalam perawatan kanker payudara.

Dan dengan krisis kecanduan opioid yang melanda Amerika Serikat, "penting bagi dokter untuk menemukan cara lain untuk mengendalikan rasa sakit bagi pasien kami," tambahnya.

"Ini adalah studi lain yang mengungkapkan manfaat akupunktur dalam mengobati rasa sakit," kata Coomer.

Temuan penelitian yang dipresentasikan pada pertemuan medis harus dipertimbangkan sebelum diterbitkan dalam jurnal peer-review.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ingin Seperti Kartun Hidup, Wanita Ini Lakukan 200 Kali Operasi
9 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Pixee Fox, 27, dari North Carolina, telah menghabiskan lebih dari £ 500.000 atau sekitar Rp 7 Milliar untuk operasi, termasuk mengembalikan rahangnya ...
Kopassus Akan Membantu Polri Buru Jaringan Teroris
16 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Tindakan teror yang terjadi di beberapa titik di Indonesia membuat pengamanan ditingkatkan oleh aparat kepolisian. Bahkan baru-baru ini dikabarkan Mabes Polri ...
5 Kegiatan Ini Tidak Boleh Dilakukan Setelah Makan
7 September 2017, by Rachmiamy
Makan adalah kebutuhan pokok kita sehari- hari. Jika kita tidak makan, maka tubuh kita akan terasa lapar dan mungkin kondisi tubuh kita juga akan menurun. Tapi ...
Kehidupan di Mars, Apa Lagi yang Dicari?
24 September 2017, by Rindang Riyanti
Banyak ilmuwan yang setuju jika ada makhluk hidup di Planet Merah, Mars, mungkin akan berupa bakteri. Untuk menemukannya, ahli astrobiologi mungkin perlu ...
Kebiasaan Sehat Ini Ternyata Bisa Menjadi Berbahaya
12 September 2017, by Rindang Riyanti
Kita terbiasa dengan banyak kebiasaan "berguna", yang sebenarnya sangat tidak berguna. Berikut kebiasaan sehat yang tidak hanya gagal memberi hasil ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab