Tampang

Lubang hitam: Ilmuwan 'senang' dengan pengamatan yang menunjukkan skenario formasi

24 Agu 2017 19:54 wib. 1.198
0 0
Lubang hitam: Ilmuwan 'senang' dengan pengamatan yang menunjukkan skenario formasi

Fisikawan telah menggambarkan bagaimana pengamatan gelombang gravitasi membatasi kemungkinan penjelasan untuk pembentukan lubang hitam di luar galaksi kita; mereka berputar lebih lambat dari pada lubang hitam di galaksi kita sendiri atau berputar dengan cepat namun 'jatuh' dan berputar secara acak ke orbitnya.

Di galaksi kita sendiri, kita dapat secara elektromagnetik mengamati lubang hitam yang diorbit oleh bintang dan memetakan perilaku mereka - terutama pemintalannya yang cepat.

Gelombang gravitasi membawa informasi tentang asal-usul hitam yang dramatis yang tidak dapat diperoleh. Fisikawan menyimpulkan bahwa gelombang gravitasi pertama yang terdeteksi, pada bulan September 2015, terbentuk pada fraksi akhir dari penggabungan dua lubang hitam kedua untuk menghasilkan lubang hitam berputar tunggal yang lebih besar. Tabrakan dua lubang hitam sudah diprediksi, namun tak pernah diobservasi.

Dengan demikian, gelombang gravitasi menyajikan yang terbaik dan satu-satunya cara untuk melihat lebih dalam populasi lubang hitam biner bintang di luar galaksi kita. Makalah ini menyatakan bahwa lubang hitam yang terlihat melalui gelombang gravitasi berbeda dengan yang sebelumnya terlihat di galaksi kita dengan salah satu dari dua cara yang mungkin terjadi.

<12>

0 Komentar

Belum ada komentar di artikel ini, jadilah yang pertama untuk memberikan komentar.

BERITA TERKAIT

BACA BERITA LAINNYA

POLLING

Apakah DPR akan Merubah Aturan Pembagian Bansos?