Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Vitamin B yang Berlebihan Bisa Menyebabkan Kanker

Vitamin B yang Berlebihan Bisa Menyebabkan Kanker

27 Agustus 2017 | Dibaca : 673x | Penulis : Rio Nur Arifin

Meskipun suplemen vitamin B diklaim bisa meningkatkan energi dan memperbaiki metabolisme, sebuah penelitian baru menemukan hubungan antara dosis tinggi vitamin B tertentu dan peningkatan risiko kanker paru pada perokok pria.

Kanker paru-paru adalah kanker yang paling sering didiagnosis secara global (1,61 juta diagnosis pada tahun 2008), dan juga penyebab paling umum kematian terkait kanker (dengan 1,38 juta pada tahun yang sama).

Vitamin B-6, B-9 (folat), dan B-12 umumnya dianggap bisa mengurangi risiko kanker, namun selama beberapa tahun terakhir, sejumlah penelitian telah mencari kaitan antara kanker paru-paru dan vitamin B dan sampai saat ini, hasilnya tidak meyakinkan. Bahkan sebaliknya, salah satu penyelidikan terakhir menemukan peningkatan 21 persen pada keseluruhan risiko kanker dengan suplementasi B-12 dan B-9. Peningkatan risiko ini terutama disebabkan oleh kenaikan risiko kanker paru-paru.

Kanker paru-paru dan vitamin B ditinjau ulang. Baru-baru ini, sekelompok peneliti dari berbagai institusi mulai menyelidiki kaitan ini dalam studi yang paling rinci daripada sebelumnya.

Ilmuwan dari Arthur G. James Cancer Hospital dan Richard J. Solove Research Institute di University Comprehensive Cancer Center (OSUCCC) di Columbus, OH, bergabung dengan Fred Hutchinson Cancer Research Center di Seattle, WA, dan National Taiwan University in Taipei .

Pekerjaan gabungan mereka adalah penelitian observasional prospektif pertama yang meneliti hubungan antara suplemen B-6 dan B-12 dosis tinggi dan risiko kanker paru-paru. Studi ini dipimpin oleh Theodore Brasky, Ph.D. - dari OSUCCC - dan hasilnya dipublikasikan minggu ini di Journal of Clinical Oncology.

Secara keseluruhan, data dari 77.118 orang ditinjau. Mereka  mengevaluasi suplemen vitamin dan mineral dan hubungannya dengan kanker dalam jangka waktu yang lebih lama.

Semua peserta terdaftar di negara bagian Washington antara tahun 2000 dan 2002, ketika mereka berusia 50 sampai 76 tahun. Setiap individu memberikan informasi mengenai penggunaan suplemen vitamin B mereka selama 10 tahun sebelumnya.

"Tidak seperti kebanyakan penelitian lain (terutama pada saat itu), kami memperoleh informasi tentang frekuensi penggunaan, durasi penggunaan, dan dosis yang umum digunakan dalam 10 tahun sebelum awal Dari penelitian ini." Kata Dr. Brasky.

Sebelum dianalisis, data dikontrol untuk beberapa faktor, termasuk merokok, ras, usia, pendidikan, ukuran tubuh, riwayat kanker pribadi atau penyakit paru-paru kronis, konsumsi alkohol, riwayat keluarga kanker paru-paru, dan penggunaan obat anti-inflamasi, yang Mungkin memiliki efek anti kanker.

Hasilnya menunjukkan bahwa dosis tinggi vitamin B-6 dan B-12 (jauh di atas dosis suplemen standar) selama periode 10 tahun meningkatkan risiko kanker paru pada perokok pria. Tidak ada hubungan yang ditemukan dengan vitamin B-9 (folat) atau pada wanita.

Meskipun kesimpulannya penting, Dr. Brasky dengan cepat menjelaskan, "Ini adalah dosis yang hanya dapat diperoleh dari pemberian suplemen vitamin B dosis tinggi, dan suplemen ini berkali-kali disarankan untuk Recommended Diet Allowance."

Dia kemudian menjelaskan bahwa "penggunaan tembakau adalah faktor yang jauh lebih berpengaruh dalam perkembangan kanker paru-paru pada pria dan wanita." Vitamin B-6 dan B-12 mungkin hanya "mempercepat atau meningkatkan kemungkinan karsinogenesis paru-paru di kalangan perokok."

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Jangan Lakukan 8 Hal ini Setelah Menggunakan Makeup
1 Februari 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Makeup merupakan pelengkap penampilan agar semakin cantik dan percaya diri. Bahkan penggunaan makeup saat ini sudah menjadi kebutuhan dan ...
Indonesia akan Mengatur Dunia, Bener juga Nich kata Orang Singapore
10 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Dapat kiriman cerita dari seorang teman yang menceritakan sebuah kisah nyata dari seorang mahasiswi Indonesia di Australia. Suatu pagi kami jemput ...
Cara Sederhana Membuat Masker Rambut Dari Buah Alpukat
1 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Seperti yang kita tahu bahwa buah alpukat memiliki kandungan gizi yang sangat banyak dan tentu saja bermanfaat bagi kesehatan. Salah satunya adalah sangat baik ...
Efektif Antidepresan untuk Kurang Tidur
23 September 2017, by Rindang Riyanti
Kekurangan tidur yang akut biasanya disembuhkan dalam rawat inap yang terkontrol. Ini diberikan untuk mengurangi gejala depresi pada kira-kira separuh pasien ...
Melbourne Kembali Terpilih Menjadi Kota Paling Layak Huni
21 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kota Melbourne, Australia selama 7 tahun beturut-turut hingga tahun ini menjadi kota terlayak untuk dihuni di dunia menurut Laporan Kelayakan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview