Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Trump Meminta GOP Untuk Mereformasi Imigrasi Sampai Setelah Pemilihan Tengah Semester

Trump Meminta GOP Untuk Mereformasi Imigrasi Sampai Setelah Pemilihan Tengah Semester

23 Juni 2018 | Dibaca : 369x | Penulis : Slesta

Presiden Donald Trump memberi isyarat tentang perubahan pada hari Jumat tentang reformasi imigrasi, menyerukan kepada Kongres untuk menunggu sampai setelah pemilihan November untuk naik apa yang dia sebut "gelombang merah" anggota parlemen Republik baru.

Trump mengunjungi anggota parlemen di Capitol Hill minggu ini untuk membahas masalah ini, termasuk dampaknya terhadap pemisahan keluarga migran, dinding perbatasannya yang telah lama dijanjikan dan DACA. Pada saat itu, dia mengatakan akan mendukung salah satu dari dua RUU GOP pada reformasi imigrasi. Jumat, dia meminta Partai Republik untuk menunggu beberapa bulan dan coba lagi.

"Partai Republik harus berhenti membuang waktu mereka di Imigrasi sampai setelah kami memilih lebih banyak Senator dan Anggota Kongres / wanita pada bulan November," Trump tweeted. "Dems hanya main-main, tidak punya niat melakukan apa pun untuk menyelesaikan masalah yang sudah puluhan tahun ini. Kita bisa meloloskan legislasi besar setelah Red Wave!"

Pesan baru Trump menyusul berbulan-bulan kemacetan di Kongres tentang reformasi imigrasi dan dia berulang kali menyalahkan Demokrat atas kekacauan itu.

"Pilih lebih banyak Republikan pada bulan November dan kami akan memberikan RUU Imigrasi terbaik, paling adil, dan terlengkap di mana pun di dunia," tambahnya dalam tweet lain. "Saat ini kita memiliki yang terbodoh dan yang terburuk. Dems tidak melakukan apa-apa selain Menghalangi. Ingat motto mereka, RESIST! Ours adalah PRODUCE!

"Bahkan jika kita mendapatkan 100% suara Republik di Senat, kita membutuhkan 10 suara Demokrat untuk mendapatkan RUU Imigrasi yang sangat dibutuhkan - & the Dems adalah Obstructionists yang tidak akan memberikan suara karena alasan politik & karena mereka tidak peduli dengan Kejahatan datang dari Perbatasan! Jadi kita perlu memilih lebih banyak R! "

Jumat sore, Trump akan bertemu di Gedung Putih dengan "keluarga malaikat," atau mereka yang memiliki kerabat yang dibunuh oleh imigran gelap - sebuah masalah yang sudah lama dirasakan oleh presiden.

Kamis, para pemimpin Republik di DPR menjadwal ulang pemungutan suara pada dua versi imigrasi yang lebih moderat setelah mereka menolak varian yang lebih konservatif. Anggota parlemen berusaha untuk mendapatkan suara lebih banyak untuk RUU moderat, yang diperkenalkan oleh Ketua DPR Paul Ryan.

Undang-undang ini telah mengalami modifikasi dalam beberapa hari terakhir karena isu pemisahan keluarga migran di perbatasan menghasilkan kontroversi substansial. Trump menandatangani perintah pada hari Rabu untuk mengakhiri praktik, yang merupakan bagian dari kebijakan "toleransi nol" pemerintahannya.

ABC News melaporkan Jumat bahwa ratusan keluarga migran yang terpisah telah bersatu kembali sejak Trump menandatangani perintah itu.

Kamis, mantan direktur FBI James Comey mengatakan kepada hadirin di London bahwa perpisahan keluarga dapat menjadi salah langkah paling berbahaya presiden - dan menyarankan Trump mencoba untuk menghindari masalah ini.

"Sering sekali, raksasa terbangun yang menyinggung di mana pun Anda berada," katanya. "Ini mungkin mengaduk raksasa, itu sebabnya Trump berlari begitu cepat dan berbohong begitu banyak - satu hal yang dia pandai adalah merasakan para raksasa terbangun."

Komentar Trump Jumat datang di tengah laporan oleh New York Daily News yang mengatakan beberapa fasilitas perumahan anak-anak yang terpisah sama digunakan untuk anak-anak migran tanpa pendamping, yang dalam beberapa kasus kemudian diambil oleh agen imigrasi ketika mereka berusia 18 tahun.

Dari Oktober hingga Maret, 466 anak di bawah umur tanpa pengawasan di New York ditahan oleh agen ICE - peningkatan lebih dari 500 persen.

Dua puluh empat ditahan pada tahun 2016, dan 157 pada tahun 2017, laporan Daily News mengatakan. Pejabat mulai memperhatikan fenomena ketika remaja berusia 18 tahun dan meninggalkan sekolah.

Penahanan ICE untuk migran melibatkan pindah dari fasilitas penahanan jenis asuh dengan anak-anak lain ke pusat penahanan dewasa yang lebih aman yang menyerupai penjara.

"Anda berbicara tentang orang-orang muda yang mengalami trauma, melalui perjalanan migrasi, melarikan diri dari kekerasan ekstrem, dan sekarang sedang berada dalam situasi terburuk," kata Bitta Mostofi, komisioner Kantor Urusan Imigrasi Walikota New York.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Manfaat Daun Sukun Bagi Kesehatan Tubuh
24 Mei 2018, by oteli w
Manfaat Daun Sukun Bagi Kesehatan Tubuh   Sukun memiliki nama latin Artocarpus Altilis. Ternyata daun tanaman yang buahnya sering disebut sebagai ...
raisa
6 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Tepat di hari ke-11 Bulan Ramadhan, Selasa 6 Juni 2017, penyanyi cantik Raisa Andriana merayakan hari jadinya yang ke-27. Dalam sebuah rekaman ...
Berharap Tol Mapan (Malang-Pandaan) yang Segera Diresmikan, Mengatasi Kemacetan Jalur Surabaya-Malang
26 Desember 2017, by Jenis Jaya Waruwu
Masalah kemacetan di seluruh kota besar di Indonesia akan terus meningkat seiring dengan pertumbuhan kepemilikan kendaraan pribadi ditambah kepadatan penduduk ...
Donald Trump Jr. mengkonfirmasikan pertemuan dengan pengacara Rusia
10 Juli 2017, by Slesta
10 Juli (UPI) - Donald Trump Jr. telah mengkonfirmasi bahwa dia bertemu dengan seorang pengacara Rusia yang mungkin memiliki "informasi bermanfaat" ...
Curug Siklotok & Taman Sidandang, 2 Wisata Alam Nan Indah dari Desa Kaligono Purworejo
11 Juli 2018, by Maman Soleman
Keasrian dan keindahan alam yang dimiliki Desa Kaligono, Kecamatan Kaligesing Kabupaten Purworejo, sangat menyejukkan hati. Di balik hamparan pegunungan nan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview