Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Ternyata Dengar Musik Baik untuk Otak Kita

Ternyata Dengar Musik Baik untuk Otak Kita

30 Januari 2018 | Dibaca : 1267x | Penulis : Ghilman Azka Fauzan

Tampang.com - Mendengarkan lagu, siapa yang tidak menyukai kegiatan ini. Menurut penelitian yang diterbitkan oleh Jurnal Science, ternyata mendengarkan lagu baru memiliki manfaat untuk otak kita.

 

Untuk membuktikannya, dengan menggunakan pindaian MRI, tim ilmuwan Kanada menemukan bahwa area tengah otak menjadi lebih aktif saat seseorang mendengarkan sebuah lagu untuk pertama kali.

 

Semakin lama si pendengar menikmati lagu itu, semakin kuat pula koneksi bagian otak bernama nukleus akumben, seperti dilansir dari laman BBC.

Dr Valorie Salimpoor dari Institut Riset Rotman di Toronto mengatakan, "Kami mengetahui bahwa nukleus akumben ikut bereaksi. Tapi musik itu abstrak: tidak seperti saat Anda lapar dan merasa bersemangat saat akan makan atau hal yang sama seperti pada seks atau uang, itulah saat Anda melihat aktivitas pada nukleus akumben."

"Tapi yang menarik adalah Anda menantikan sesuatu yang sangat abstrak, dan itulah nada berikutnya yang akan didengar."

Untuk mendapatkan hasil tersebut, para ilmuwan memperdengarkan 60 cuplikan lagu baru pada 19 relawan berdasarkan pilihan musik mereka. Riset ini dilakukan di Pusat Neurologis Montreal Universitas McGill itu,

Saat mendengarkan cuplikan lagu selama 30 detik, mereka menyimak sambil berbaring di mesin MRI.

Dengan menganalisis hasil pindaian, para ilmuwan menemukan nukleus akumben "menyala", dan mereka dapat memprediksi apakah si relawan menyukai lagu tersebut lewat tingkat aktivitas nukleus akumben.

"Saat mereka mendengarkan musik, kami mengamati aktivitas otak dan mengetahui apakah mereka menyukai musik tersebut sebelum mereka mengatakannya. Dan itulah kemana ilmu syaraf akan mengarah..yaitu mencoba memahami apa yang orang pikirkan, menyimpulkan pikiran dan motivasi mereka juga perilaku mereka melalui aktivitas otak," kata Dr Salimpoor.

Para peneliti menemukan bahwa nukleus akumben juga berinteraksi dengan bagian otak lain yang bernama tempat selaput pendengaran. Itu adalah bagian yang menyimpan informasi suara berdasarkan musik yang sudah pernah didengar seseorang.

"Bagian otak tersebut bervariasi pada tiap individu karena kita semua mendengarkan musik yang berbeda di masa lampau," jelas Dr Salimpoor.

Kini para peneliti ingin mencari tahu alasan mengapa selera musik manusia berbeda-beda dan apakah aktivitas otak dapat menjelaskan alasan orang tertarik pada musik yang beragam.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Fender Play, Aplikasi yang Buat Kamu Jadi Ksatria Gitar
10 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Bisa memainkan salah satu alat musik, pastinya menjadi dambaan mayoritas pria. Salah satunya dengan mampu untuk bermain gitar. Dengan bermain ...
Bayi Belajar Bahasa Sejak dalam Kandungan
23 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Sebulan sebelum mereka lahir, janin yang dibawa oleh calon ibu Amerika dapat membedakan antara seseorang yang berbicara dengan mereka dalam bahasa Inggris dan ...
joe taslim
21 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Joe Taslim kini menjadi aktor yang sangat diperhitungkan di tanah air. Ia tak hanya berkarya di Indonesia melainkan telah menjadi aktor ...
Udah Nyoba Game Tiang Listrik? Ternyata Menabrak Tak Semudah Itu
19 November 2017, by Rindang Riyanti
Segala hal yang bersangkutan dengan Setya Novanto kini selalu menyita perhatian publik. Pasalnya, orang nomor satu di DPR RI itu selalu menghebohkan publik ...
Obat Herbal Untuk Kencing Manis
27 September 2017, by fersy dungga
Obat Herbal Untuk Kencing Manis - Penyakit kencing manis atau diabetes adalah dimana tubuh sudah tidak mampu lagi mnegendalikan kadar gula dalam darah. Karena ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab