Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
Teknologi Perban Elektronik Bisa Menyembuhkan Luka Kronis

Teknologi Perban Elektronik Bisa Menyembuhkan Luka Kronis

9 Oktober 2017 | Dibaca : 611x | Penulis : Rio Nur Arifin

Peneliti telah merancang perban "pintar" yang jauh lebih efektif dan lebih cepat daripada plester biasa. Perangkat yang sama juga bisa diisi dengan obat-obatan, tergantung pada jenis dan tahap luka yang diaplikasikan.

Gagasan untuk perangkat baru lahir dari kebutuhan untuk menemukan perawatan yang lebih efisien, bijaksana, dan hemat biaya untuk luka kronis.

Luka kronis - termasuk tukak vena, ulkus diabetes, dan borok tekanan, sangat menantang untuk ditangani karena mekanisme biologis kompleks yang menjadi ciri khasnya.

Mereka tidak sembuh setelah perawatan standar selama 4 minggu, terutama karena tubuh tidak melepaskan senyawa yang penting untuk penyembuhan secara tepat waktu.

Tapi perangkat baru bisa mengubah ini. Mampu mengelola obat yang berbeda pada tahap yang berbeda dalam perkembangan luka diketahui membantu luka kronis, dan perban cerdas memungkinkan profesional medis melakukan hal itu dengan menggunakan satu perangkat tunggal.

Perban pintar ini direkayasa oleh para periset dari Universitas Nebraska-Lincoln (UNL) yang bekerja sama dengan ilmuwan dari Harvard Medical School di Boston, MA, dan Massachusetts Institute of Technology di Cambridge, MA.

Dalam studi baru - yang dipublikasikan di jurnal Advanced Functional Materials - tim tersebut merinci serangkaian eksperimen yang mereka jalankan untuk menguji manfaat dari inovasi mereka.

Salah satu penulis penelitian yang bersangkutan adalah Ali Tamayol, asisten profesor teknik mesin dan teknik di UNL. "Biaya medis yang terkait dengan luka [kronis] sangat besar," katanya. "Jadi ada kebutuhan besar untuk menemukan solusi bagi mereka."

Bagaimana perban pintar bekerja

Perban pintar ini memiliki besar seukuran perangko, terdiri dari serat konduktif elektrik, dan dapat dikontrol dari jarak jauh dengan smartphone atau perangkat nirkabel atau bluetooth lainnya.

Serat dilapisi dengan gel berbasis air yang bisa diisi dengan berbagai obat, tergantung kebutuhan luka.

Antibiotik, yang disebut faktor pertumbuhan yang membantu jaringan untuk beregenerasi, dan obat penghilang rasa sakit bisa diberikan secara alternatif dengan menggunakan "perban e-band" yang sama, sambil mengendalikan jarak jauh tidak hanya zatnya, tapi juga dosisnya.

 

Dalam salah satu eksperimen yang terperinci dalam penelitian ini, para periset menerapkan pembalut e-pembalut dengan faktor pertumbuhan jaringan pada tikus yang terluka, dan perban "kering" normal ke kelompok kontrol tikus.

Percobaan menunjukkan bahwa perban pintar membantu tikus untuk mendapatkan kembali jaringan sebanyak tiga kali lebih banyak daripada kelompok kontrol. Regenerasi jaringan merupakan langkah kunci dalam proses penyembuhan.

Dalam percobaan lain, tim memuat perban dengan antibiotik. Perban pintar berhasil melawan infeksi.

"Ini adalah perban pertama yang mampu melakukan pelepasan obat dosis rendah [...] Anda dapat melepaskan beberapa obat dengan profil pelepasan yang berbeda. Itu adalah keuntungan besar jika dibandingkan dengan sistem lainnya." Kata Prof. Ali Tamayol

"Apa yang kami lakukan di sini," lanjutnya, "muncul dengan sebuah strategi untuk membangun perban dari bawah ke atas [...] Ini adalah platform yang dapat diterapkan pada berbagai bidang teknik biomedis dan kedokteran."

"Bayangkan bahwa Anda memiliki tambalan variabel yang memiliki obat penawar atau obat yang ditargetkan terhadap bahaya spesifik di lingkungan," tambah Tamayol.

Para periset juga berharap agar aplikasi pertama perangkat mereka adalah menyembuhkan ulkus kronis yang diakibatkan diabetes.

Sebagian besar komponen perban sudah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA), kata periset. Tapi sebelum membawa perangkat ke pasar, perban masih harus diuji pada hewan dan kemudian di uji coba manusia.

Sampai saat itu, tim ini berusaha keras untuk membuat perban mampu mengelola perawatan yang sesuai secara mandiri.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ini Waktu Terbaik Jika Kamu Ingin Menurunkan Berat Badan
7 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Secara umum, sebenarnya olahraga dapat dilakukan kapanpun dan dimanapun. Namun, bagi kamu yang ingin menurunkan berat badan, ada waktu yang lebih ...
Teman Memancing Gunakan Abu Sahabatnya Sebagai Umpan
7 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Pada tahun 2015, sekelompok teman memancing, Ron, Cliff dan Paul, memutuskan untuk pergi memancing di Thailand di sebuah tempat bernama Jurassic Mountain ...
autisme
11 Juli 2017, by Yusuf Nugraha
Sebuah studi baru tentang pengambilan keputusan pada orang-orang dengan kondisi spektrum autisme telah menemukan bahwa mereka lebih konsisten dalam pilihan ...
Inilah Cara Menghindari Kebiasaan Menunda Pekerjaan
10 Oktober 2017, by Slesta
Tampang.com – Tidak jarang banyak orang yang bekerja di sebuah perusahaan selalu menunda pekerjaannya, biasanya hal itu disebabkan oleh mood yang tidak ...
Berita Tentang Kepergian Ronaldo Dari Real Madrid Menguasai Dunia Maya
11 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Keluarnya Cristiano Ronaldo dari Real Madrid lalu bergabung ke Juventus menjadi trend topi di dunia maya. Bagaimana tidak, pemain terbaik sepak bola dunia itu ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman