Tutup Iklan
SabunPemutih
  
login Register
Surat Joseph Merrick, Si Manusia Gajah yang Membuat Heboh, Dipajang di Museum Leicestershire

Surat Joseph Merrick, Si Manusia Gajah yang Membuat Heboh, Dipajang di Museum Leicestershire

17 September 2017 | Dibaca : 964x | Penulis : Rio Nur Arifin

Satu-satunya surat yang masih ada yang ditulis oleh Joseph Merrick adalah sebuah ucapan terima kasih yang dikirim kepada seorang janda bernama Leila Maturin.

Lahir pada tahun 1862, Merrick tidak menunjukkan tanda-tanda kelainan fisik untuk beberapa tahun pertama hidupnya.

Namun seiring berjalannya waktu, ia mulai mengalami pertumbuhan abnormal di beberapa bagian tubuhnya dan khususnya, kepalanya, yang menjadi begitu penuh dengan pertumbuhan sehingga ia hampir tidak dapat berbicara dan tengkorak besarnya yang besar mencegahnya untuk bisa tidur terbaring.

Kondisi dan penampilannya membuatnya populer di pameran di mana dia dikenal sebagai 'Manusia Gajah' dan digambarkan sebagai 'setengah manusia, setengah gajah'.

Itu adalah kehidupan yang sulit dan yang akan melihat dia diejek dan dijauhi setiap hari.

Akhirnya, Merrick berada di bawah pengawasan dokter Frederick Treves di Rumah Sakit London di Whitechapel di mana dia akan menghabiskan sisa hidupnya.

Selama waktu itu, ia dikunjungi oleh Ibu Leila Maturin, wanita pertama yang pernah tersenyum padanya atau menjabat tangannya. Keduanya kemudian berhubungan dan salah satu dari surat-surat ini, di mana Merrick mengucapkan terima kasih kepada Maturin karena telah mengiriminya belibis dan sebuah buku, sekarang telah dipajang di Leicestershire.

"Dear Miss Maturin," tulisnya. "Terima kasih banyak untuk belati dan buku itu, Anda dengan baik mengirimkan saya, belibisnya bagus sekali, saya melihat Tuan Treves pada hari Minggu dia mengatakan bahwa saya harus memberikan penghormatan terbaik kepada Anda dengan rasa syukur saya adalah Yang Mulia, Joseph Merrick, Rumah Sakit London, Whitechapel. "

Sayangnya, Merrick meninggal pada usia 27 tahun pada tanggal 11 April 1890. Sebuah pemeriksaan menunjukkan bahwa dia telah meninggal karena leher yang terkilir karena berat kepalanya yang sangat besar.

Treves berspekulasi bahwa hal itu terjadi ketika Merrick "membuat eksperimen" berbaring di tempat tidur "seperti orang lain", sesuatu yang telah dihindarinya selama sebagian besar hidupnya karena risiko cedera.

Sifat sebenarnya dari kondisi yang dideritanya akan terus berlanjut menjadi salah satu misteri medis yang paling membingungkan dan diperdebatkan sepanjang masa.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Idolakan Ronaldo, Egy Maulana Vikri Berpeluang Maen di Real Madrid
21 Oktober 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Peluang pesepak bola Timnas U-19, Egy Maulana Vikri untuk bermain di Klub-klub besar di Eropa semakin terbuka lebar. Pasalnya salah satu agen ...
FPI siap Jaga Hermansyah dan Keluarganya
9 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Kasus penganiayaan yang menimpa Hermansyah yang merupakan pakar IT ITB tadi pagi membuat laskar Front Pembela Islam ( FPI ) mengambil ...
Pilihan Filter pada Foto Instagram Ternyata Menggambarkan Kepribadian Seseorang
14 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kini, media sosial menjadi salah satu tempat orang-orang mengekspresikan diri dan kepribadiannya. Sebuah penelitian baru memanfaatkan tren ini ...
Indonesia Ubah Nomor Event Olah Raga Asian Games 2018
29 November 2017, by Admin
Tampang.com - Dewan Olimpiade Asia (OCA) menyetujui permintaan Indonesia untuk mengubah sembilan nomor event pada ajang Asian Games 2018. Namun hal itu tidak ...
Khoffifah di Minta tidak Maju Pilkada Jatim, Muhaimin : Tiga kali di Usung Gagal Terus
8 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Khoffifah Indar Parawangsa yang saat ini menjabat sebagai Menteri Sosial, diminta untuk tidak ikut maju mencalonkan diri sebagai Calon Gubernur ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview