Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Respon Kekebalan Ibu Hamil dapat Mempengaruhi Cacat Lahir

Respon Kekebalan Ibu Hamil dapat Mempengaruhi Cacat Lahir

7 Januari 2018 | Dibaca : 373x | Penulis : Slesta

Zika mungkin tidak secara langsung menyebabkan keguguran dan cacat lahir yang telah dikaitkan dengan virus yang terkenal itu, sebuah penelitian baru pada tikus menunjukkan.
Sebagai gantinya, efek merusak infeksi Zika pada janin yang sedang berkembang tampaknya berasal dari respons kekebalan ibu hamil, kata periset.

Tikus laboratorium yang dibiakkan tanpa langkah kunci dalam respon kekebalan mereka membelah persalinan persalinan yang bisa bertahan dari infeksi Zika, sementara tikus normal kehilangan kehamilannya atau melahirkan anak yang sangat kurus, studi tersebut menemukan.

"Respon antivirus yang dihasilkan sebagai respons terhadap infeksi Zika menyebabkan keguguran janin, berlawanan dengan virus itu sendiri," menurut peneliti senior Akiko Iwasaki. Dia adalah seorang profesor imunobiologi di Yale University School of Medicine. Dia juga seorang penyelidik untuk Howard Hughes Medical Institute, di Chevy Chase, Md.

Iwasaki dan rekan-rekannya sekarang menyelidiki apakah respons kekebalan seorang wanita juga menyebabkan beberapa atau semua cacat lahir terkait dengan Zika. Salah satu cacat lahir yang paling serius adalah microcephaly, di mana otak dan tengkorak bayi yang baru lahir mengalami perkembangan yang sangat rendah.

Studi laboratorium berkisar pada protein pensinyalan kunci untuk sistem kekebalan tubuh, yang disebut interferon tipe 1. Tubuh memproduksi interferon tipe 1 sebagai respons terhadap infeksi virus, dan protein pada gilirannya meningkatkan pertahanan multiprong yang cepat dan kuat yang dimaksudkan agar virus tidak menyebar.

Para periset menduga bahwa kekurangan interferon bisa menjelaskan mengapa beberapa kehamilan lebih dipengaruhi oleh infeksi Zika daripada yang lain - karena, dalam kasus tersebut, sistem kekebalan tubuh tidak akan merespons dengan kuat terhadap infeksi tersebut.

Untuk menguji teori ini, mereka menghasilkan tikus percobaan yang kekurangan reseptor protein kekebalan tubuh.

"Kami pikir janin kehilangan reseptor interferon ini akan lebih rentan terhadap kematian akibat infeksi Zika, dan janin yang memiliki sinyal reseptor akan terlindungi," kata Iwasaki.

"Apa yang kami temukan justru sebaliknya," katanya. "Para janin tidak dapat menanggapi interferon yang selamat dari infeksi, dan mereka yang memiliki reseptor, entah mereka semua meninggal atau sangat kecil."

Tikus dan manusia memiliki banyak karakteristik biologis, yang berarti responnya mungkin sama pada manusia, kata Iwasaki.

Namun, penelitian pada hewan sering tidak menghasilkan hasil yang serupa pada manusia.

Menjelajahi masalah ini lebih jauh, para peneliti membiakkan jaringan plasenta manusia di lab dan kemudian membuka jaringan ke interferon, kata Iwasaki. Sel-sel itu menjadi cacat, yang memiliki struktur abnormal dan rumit yang sebelumnya terkait dengan kehamilan berisiko tinggi.

Menurut Dr. Amesh Adalja, seorang ilmuwan senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins di Baltimore, temuan ini membuka jalan potensial untuk melindungi janin seorang wanita yang terinfeksi Zika.

"Konsekuensi dari penyakit menular adalah hasil dari interaksi yang rumit antara sistem kekebalan dan mikroba, dan tampaknya dampak Zika pada janin adalah contoh lain dari fenomena ini," katanya. Adalja tidak terlibat dalam studi tersebut namun mengetahui temuan tersebut.

"Temuan semacam itu memberi dasar untuk memahami jika pendekatan terapeutik di mana efek interferon dapat diblokir mungkin bermanfaat," kata Adalja.

Iwasaki, meskipun, berpikir ini menekankan perlunya vaksin Zika karena "sangat sulit untuk merawat wanita jika mereka sudah terinfeksi virus Zika," katanya.

Sebaliknya, menurutnya nilai sebenarnya dalam penelitian ini adalah pemahaman baru tentang bagaimana setiap infeksi virus dapat mempengaruhi kesehatan kehamilan.

"Ini memiliki implikasi untuk infeksi virus lainnya juga, karena respons yang sama akan dihasilkan hampir setiap infeksi virus," kata Iwasaki.

Secara khusus, wanita dengan gangguan autoimun yang mencoba memiliki bayi bisa mendapatkan keuntungan dari penelitian ini, kata Iwasaki. Wanita-wanita ini sebenarnya tidak melawan virus, dia menjelaskan, sehingga mengganggu respons kekebalan interferon mereka tidak akan membahayakan mereka dan dapat menjaga kesehatan bayinya.

"Jika interferon yang meningkat adalah mekanisme dasar komplikasi kehamilan yang lebih umum, kita mungkin bisa mengganggu sinyal interferon," kata Iwasaki. "Karena tidak ada infeksi virus yang perlu dikhawatirkan, kita mungkin bisa membantu kehamilan melalui istilah pada wanita yang menderita penyakit autoimun."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Obama Mendorong Toleransi di Indonesia dalam Pidatonya di Kongres Diaspora Indonesia Keempat
2 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Setelah satu minggu penuh terjadi ‘debu’ antara media dan Presiden Donald Trump, pendahulunya berbagi sedikit kebijaksanaan dari sisi lain dunia ...
kecewa
11 September 2017, by Dika Mustika
Hari ini tak disangka dengan mudahnya aku bertemu dengan seorang teman lama. Mengapa sampai aku tak menyangka, karena temanku ini termasuk orang yang sangat ...
Jangan Samakan Virus dengan Malware! Mereka Berbeda!
15 September 2017, by Zeal
Tampang - Virus dan malware merupakan dua istilah yang sering didengar ketika komputer seseorang mengalami masalah. Ada yang mengatakan bahwa komputer tersebut ...
Penembak Las Vegas, Kakek 64 Tahun
3 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Terjadi penembakan di konser dekat Kasino Mandalay Bay di Las Vegas, Amerika Serikat (AS). Pelaku diidentifikasi sebagai warga lokal bernama Stephen Paddock. ...
Jangan Panik Jika Terjadi Gempa!
27 Januari 2018, by Dika Mustika
Minggu lalu, Indonesia dilanda gempa. Gempa yang ternyata bersumber dari Banten itu cukup terasa hingga ke beberapa daerah. Gempa memang tak bisa dicegah, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman