Tutup Iklan
SabunPemutih
  
login Register
Ponaryo Astaman Gantung Sepatu Usai Liga 1, Ingin jadi Pelatih saja

Ponaryo Astaman Gantung Sepatu Usai Liga 1, Ingin jadi Pelatih saja

29 November 2017 | Dibaca : 318x | Penulis : Admin

Tampang.com - Meraih Lisensi A AFC pada Desember nanti, Ponaryo Astaman memilih pensiun setelah Liga 1 Indonesia 2017 berakhir. Gelandang Borneo FC Samarinda ini ingin meneruskan karier sebagai pelatih di usia 38 sekarang.

Akrab disapa Popon, pemain kelahiran Balikpapan ini punya stamina yang prima, meski usianya sudah tak matang lagi. Dia memiliki peran penting di lini tengah Pesut Etam musim ini. Terutama di putaran pertama, nyaris tak pernah absen di line-up.

Popon tampil sebanyak 1.358 menit. Capaian yang mengungguli marquee player Shane Smeltz (1.277 menit) dan Asri Akbar (1.068 menit). Meski tidak mencetak gol, dua assist berhasil dibukukannya.

Selain soal kualitas yang masih terjaga, Popon punya mental bertanding yang baik. Pengalaman serta jiwa kepemimpinan yang tinggi membuatnya selalu dipercaya tampil sebagai kapten.

"Kalau Popon memang main penuh 90 menit, tidak ada masalah. Karakternya masih sangat kuat di lini tengah," ujar asisten pelatih Borneo FC, Ahmad Amiruddin.

Berjibaku di sektor tengah, Popon rentan menerima kartu. Bahkan, dia harus absen sekali karena menerima tiga kartu kuning musim ini.

Di putaran kedua, Popon absen panjang. Bukan karena cedera, dia tak tampil lantaran mengikuti kursus kepelatihan A AFC di Jakarta. Dia menjadi sosok termuda plus yang masih aktif bermain di kompetisi kasta tertinggi Tanah Air. Eks PSM Makassar itu satu kelas dengan Kurniawan Dwi Yulianto, Nova Arianto, Francis Wewengkang, Seto Nurdiantoro, dan Yeyen Tumena.

Diwawancarai terpisah, Popon selama absen bertanding hanya fokus menyelesaikan kursusnya. Walau sempat kembali September lalu, staminanya cukup terkuras dan sulit untuk tampil.

"Alhamdulillah, saya belajar banyak hal. Mulai dari olah taktik, strategi, dan bagaimana menggiring mental pemain," terangnya.

Muncul di tiga laga terakhir Borneo FC, Popon secara mengejutkan dipercaya tampil. Pasalnya, dia mengaku, mengalami masalah kekenduran stamina karena absen berbulan-bulan. Namun, dia hanya masuk di pengujung babak kedua.

Terkait masa depannya musim depan, Popon belum menentukan. Saat ini, dia masih fokus menyelesaikan kursusnya yang selesai Desember nanti. Namun bukan menutup kemungkinan membantu tim kepelatihan Pesut Etam musim depan.

"Saya belum berpikir jauh ke depan. Saat ini masih belajar, agar segera selesai," imbuhnya.

Sementara itu, Presiden Borneo FC Nabil Husein Said Amin belum memberi kebijakan yang diambil untuk Popon. Namun, dalam waktu dekat, pria berdarah Arab itu segera memutuskan.

"Sementara mau dibicarakan ke Bang Ponaryo. Jadi, belum diputuskan semuanya. Termasuk daftar pemain untuk 2018," pungkas Nabil. 

 

PERJALANAN PONARYO ASTAMAN

PKT Bontang (1999-2002)

*Memulai karier profesional di tim tetangga, PKT Bontang, Ponaryo tampil gemilang hingga diminati tim besar PSM Makassar.

 

PSM Makassar (2002-2005)

*Muncul sebagai sosok pemain penting. Mampu meneruskan citra PSM sebagai tim papan atas, seperti membawa Juku Eja sebagai runner-up Liga Indonesia 2003 dan 2004 serta meraih pemain terbaik. Di era ini juga diplot sebagai kapten timnas.

 

Telekom Malaka (2006-2007)

*Berstatus sebagai kapten timnas membuat klub Malaysia, Telekom Malaka, bernafsu memboyongnya. Alasan gaji selangit jadi pilihannya kala itu.

 

Arema (2007-2008)

*Hanya semusim di Malang. Tapi, menjadi pilar penting di Arema.

 

Persija Jakarta (2008-2009)

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ini Dia, Barisan Artis Yang Mantap Hijrah di Tahun 2018
21 Juli 2018, by Zeal
Tampang.com - Dunia entertainment memang dikenal sebagai dunia yang bebas, pergaulan yang tanpa batas, bahkan tak sedikit para artis yang sudah terjun ke dunia ...
Nikmati Pekerjaan Anda di Kantor dengan 6 Tips Berikut
4 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Tidak ada orang yang tidak ingin mempunyai pekerjaan untuk memenuhi nafkahnya, terutama mereka yang tidak memiliki passion untuk menjadi businessman. Salah ...
Kewajiban Ibadah Haji “ Lempar Jamrah “ Dilarang oleh Pemerintah Saudi
16 Agustus 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com -Lempar Jamrah adalah salah satu kegiatan yang wajib dilakukan oleh semua jamaah haji, yang membedakan antara ibadah umrah dan haji kegiatan ini ...
Direkomendasikan! 4 Destinasi Wisata Malam Ini, Jika Kamu Ada di Samarinda
25 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kota Samarinda memiliki beberapa objek wisata yang wajib kamu kunjungi jika kamu datang kesini. Beberapa objek wisata disana akan semakin ...
Gaji ASN dipotong untuk Zakat, Ternyata Begini Penjelasannya
8 Februari 2018, by Zeal
Tampang.com - Beberapa waktu ini publik sempat diramaikan dengan pemberitaan mengenai aturan baru mengenai pemotongan zakat bagi Aparatur Sipil Negara (ASN). ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
glowhite