Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Pelajar Amerika Tewas Setelah Dipulangkan dari Korea Utara

Pelajar Amerika Tewas Setelah Dipulangkan dari Korea Utara

1 Juli 2017 | Dibaca : 967x | Penulis : Rio Nur Arifin

Mahasiswa Amerika yang dilepaskan minggu lalu setelah ditahan selama lebih dari 15 bulan di Korea Utara telah meninggal.

Otto Warmbier (22), pelajar Amerika yang ditahan di Korea Utara sebelum kembali ke AS pada awal bulan ini, telah meninggal dunia, ujar keluarganya.

Berita tentang kematian Warmbier menyusul laporan dari dokter yang mengatakan bahwa dia telah menderita kerusakan otak yang parah dan tidak responsif terhadap lingkungan. Pejabat dari University of Cincinnati Medical Center, yang merawat siswa tersebut sekembalinya, memberi label kondisinya dalam keadaan " unresponsive wakefulness," atau keadaan dimana dia dapat membuka matanya dan memiliki refleks terhadap sekitar, namun tidak responsif terhadap  perintah dan tes kesadaran lainnya.

Meskipun tidak ada bukti fisik terhadap tindakan kekerasan, namun dokter mengatakan bahwa Warmbier telah menderita "kehilangan jaringan otak yang luas," yang menunjukkan bahwa dia telah kehilangan suplai darah ke otaknya untuk jangka waktu tertentu.

Korea Utara mengatakan kepada pejabat AS bahwa Warmbier menderita botulisme dan kemudian mengalami koma setelah minum pil tidur namun dokter dari Cincinnati mengatakan bahwa pemeriksaan mereka tidak menunjukkan bukti botulisme, neurotoxin kuat yang dihasilkan oleh bakteri.

 

 

DOKTER BERKATA, OTTO WARMBIER MEMILIKI KERUSAKAN OTAK TINGGI

"Ini adalah hal yang berat bagi kami untuk melaporkan bahwa anak kami, Otto Warmbier, telah menyelesaikan perjalanan pulang," Fred dan Cindy Warmbier menulis dalam pernyataannya. "Didampingi oleh keluarga tercintanya, Otto meninggal hari ini jam 2:20 malam waktu setempat.”

"Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada para profesional hebat di University of Cincinnati Medical Center yang telah berusaha maksimal untuk Otto. Sayangnya, perlakuan buruk yang diterima putra kami di Korea Utara memastikan bahwa tidak ada hasil lain yang mungkin terjadi selain hal menyedihkan yang kita alami saat ini.

CEDERA YANG DIALAMI WARMBIER BERFOKUS PADA KAMP PENYIKSAAN KOREA UTARA YANG TERKENAL

"Ketika Otto kembali ke Cincinnati pada tanggal 13 Juni, dia tidak bisa berbicara, tidak bisa melihat dan tidak bisa bereaksi terhadap perintah lisan. Dia tampak sangat tidak nyaman – hampir seperti sedih. Meski kita tidak akan pernah mendengar suaranya lagi, dalam sehari wajah wajahnya berubah - dia telah dalam kedamaian. Dia ada di rumah dan kami yakin bisa merasakannya.

"Kami berterima kasih kepada semua orang di seluruh dunia yang telah menjaganya dan keluarga kami dalam pikiran dan doa mereka. Kami merasa damai. "

Presiden Trump mengeluarkan sebuah pernyataan tentang kematian Warmbier, yang menyatakan bahwa tidak ada yang "lebih tragis" daripada orang tua kehilangan anak.

"Melani dan saya mengucapkan belasungkawa sedalam-dalamnya kepada keluarga Otto Warmbier dalam melewati waktunya," kata presiden. "Tidak ada yang lebih tragis bagi orang tua daripada kehilangan anak di awal kehidupan. Pikiran dan doa kita bersama keluarga dan teman-teman Otto, dan semua orang yang mencintainya.”

Dokter tidak bisa memastikan bagaimana otto warmbier mendapat cedera neurologis. "Nasib Otto memperdalam tekad pemerintah saya untuk mencegah tragedi semacam itu menimpa orang-orang yang tidak bersalah di tangan rezim yang tidak menghormati peraturan hukum atau kesusilaan dasar manusia. Amerika Serikat sekali lagi mengutuk kebrutalan rezim Korea Utara saat kami meratapi korban terakhir. "

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Trump, Obama Menjangkau Pemilih Alabama di Perlombaan Senat
12 Desember 2017, by Slesta
Dengan berakhirnya lomba untuk mengisi kursi Senat Alabama yang pernah ditempati oleh Jaksa Agung Jeff Sessions kurang dari 48 jam perjalanan, para ahli ...
SBY : "Jadilah Bangsa yang Optimis, jangan Pesimis"
16 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Perkembangan dan kemajuan Indonesia sedang menjadi sorotan. SBY mengungkapkan bahwa kemajuan suatu negara sangat tergantung pada sikap ...
Resiko dan Bahaya bila OlahRaga Berlebih
24 Februari 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Berolahraga tubuh tidak hanya bermanfaat untuk menjaga kesehatan fisik semata, bahkan olahraga dapat memberikan pengaruh yang positif bagi ...
Cara Membuat Tubuh Tetap Singset Setelah Melahirkan
14 April 2018, by Maman Soleman
Tubuh singset bak gitar Spanyol memang jadi dambaan. Banyak cara yang dapat dilakukan untuk mengembalikan bentuk tubuh sesudah melahirkan, baik ituu cara ...
Tidak Cukup Bukti, Polisi Hentikan Kasus Kaesang
10 Juli 2017, by Retno Indriyani
Sesuai dengan janjinya, pada hari ini (Senin, 10 Juli 2017) Polres Metro Bekasi Kota mengumumkan keputusan lanjut atau tidaknya perkara yang melibatkan putra ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
SabunPemutih