Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Para Diplomat AS yang Diusir Meninggalkan Moskow Karena Keracunan

Para Diplomat AS yang Diusir Meninggalkan Moskow Karena Keracunan

5 April 2018 | Dibaca : 405x | Penulis : Slesta

Bus-bus yang membawa para staf diplomatik meninggalkan kedutaan AS di Moskow Kamis, batas waktu bagi wakil-wakil Amerika untuk meninggalkan negara itu dalam apa yang menjadi respons yang berkembang terhadap keracunan mata-mata mantan Kremlin.

Puluhan perwakilan Dinas Luar Negeri AS dan keluarga mereka berangkat ke bandara - termasuk 58 pegawai Kedutaan Besar AS di Moskow dan dua staf konsulat di kota terbesar keempat Rusia, Yekaterinburg.

Rusia mengusir para diplomat bulan lalu untuk menjawab pemecatan 60 agen Rusia oleh pemerintah Rusia dari misi diplomatik dan penutupan konsulat Rusia di Seattle.

Hubungan Moskow dengan negara-negara Barat dengan cepat memburuk sejak mantan mata-mata Rusia Sergei Skripal dan putrinya diracun dalam serangan agen saraf di Inggris 4 Maret. Inggris, Amerika Serikat dan negara-negara lain telah menyalahkan Kremlin atas serangan itu. Para pejabat Rusia membantah terlibat.

Perdana Menteri Inggris Theresa May juga mengusir 23 diplomat Rusia dari Inggris, dan lebih dari 20 negara lain mengatakan mereka akan mengusir perwakilan Moskow sebagai tanggapan atas keracunan itu.

Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov mengatakan negara-negara Barat telah membujuk negara-negara lain untuk mengikutinya.

"Kasus Skripal adalah dalih fiktif dan palsu untuk secara tidak masuk akal mengusir diplomat Rusia, tanpa menghasilkan bukti, tidak hanya dari AS dan Inggris tetapi juga dari banyak negara lain, yang terpelintir untuk ikut," kata Larov. .

Kamis, pejabat Inggris menegaskan kembali klaim bahwa Rusia berada di belakang serangan itu, yang menurut para pejabat melibatkan penggunaan agen saraf era Soviet.

"Agen saraf itu telah diidentifikasi telah diproduksi, kami percaya di Rusia, dan kami percaya bahwa agen syaraf, agen saraf tipe Novichok hanya mampu diproduksi oleh negara bangsa," kata Menteri Keamanan Inggris Ben Wallace Kamis. .

"Kami dapat mengatakan bahwa semua jalan menuju ke Rusia, bahwa kami tanpa keraguan bahwa negara Rusia berada di belakang ini."

Para pejabat Rusia telah menuntut agar Inggris memberikan bukti untuk mendukung klaim bahwa Moskow berada di balik serangan itu. Para ilmuwan Inggris mengatakan minggu ini mereka belum membuktikan bahwa Moskow adalah sumber dari agen syaraf.

Permintaan Rusia kepada Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia untuk meluncurkan penyelidikan bersama dengan Inggris ke dalam serangan agen saraf ditolak Rabu.

"Ini adalah taktik pengalihan, dan lebih banyak disinformasi yang dirancang untuk menghindari pertanyaan yang harus dijawab oleh pemerintah Rusia," kata delegasi Inggris kepada OPCW.

Menyusul penolakan tersebut, Rusia menuntut sidang terbuka Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa diadakan pada hari Kamis atas kasus tersebut.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Apakah Anda dapat Melihat Warna ketika Mencium Bau?
23 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Orang yang melihat warna sambil melihat bau lebih baik membedakan antara bau yang berbeda dan warna yang berbeda, dan lebih baik menamai bau. Hal ini dikatakan ...
Bermodalkan "SMS" Menghasilkan Banyak Rupiah?
4 Mei 2017, by titin
Jaman (nama samaran) sebut saja demikian, adalah seorang suami yang mempunyai dua orang anak yang sudah belajar di sekolah dasar deket rumahnya, dia adalah ...
Hati-Hati Lemak di Perut Sebabkan Kanker!
27 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Sebuah penelitian baru membuat dua penemuan penting: pertama, berkaitan dengan bagaimana sel-sel berubah menjadi tumor ketika "dibantu" oleh protein ...
Polisi Temukan Titik Terang Pelaku Pembunuhan Sadis Ibu dan Anak di Tangsel
24 Mei 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Polisi telah memastikan tewasnya seorang remaja yang bernama Raul di tangerang Selatan, Banten adalah korban pembunuhan. Raul ditemukan tewas ...
Cak Imin Mengklaim Jokowi Kesulitan Menang Jika Dirinya Tidak Menjadi Cawapres
12 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Pendaftaran pasangan calon Presiden dan calon wakil presiden tinggal sebentar lagi. Seperti diberitakan, KPU akan membuka pendaftaran capres dan cawapres 2019 ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab