Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Nasi Putih dan Nasi Merah, Mana yang Lebih Baik?

Nasi Putih dan Nasi Merah, Mana yang Lebih Baik?

30 Januari 2018 | Dibaca : 566x | Penulis : Ghilman Azka Fauzan

Tampang.com - Ketika kita mencoba pola hidup sehat, kita selalu membandingkan pemakaian nasi putih dan nasi merah. Dari kedua nasi tersebut mana sebenarnya yang lebih baik.

Selama ini, nasi merah dianggap lebih baik karena tidak banyak melewati pengolahan sehingga mengandung lebih banyak nutrisi, serat, dan memiliki GI (Glycemic index) yang lebih rendah.

Namun, berbicara mengenai lebih baik tak semudah itu untuk dibandingkan. Sebelum menyimpulkan mana yang lebih baik, kamu harus mengetahui beberapa fakta mengenai kedua nasi tersebut.

Nasi Putih Mengandung Sedikit Nutrisi

Nasi putih dibuat dengan pemurnian yang menghilangkan bagian kulit padi dan bubuk atau dedak dibandingkan dengan komposisi yang terkandung beras merah.

Melalui proses ini, sebagian besar seratnya hilang (nasi merah mengandung lebih dari 4 kali serat nasi putih) serta banyak vitamin dan mineral penting lainnya (nasi merah mengandung hampir 4 kali lebih banyak magnesium dan 2 kali lebih banyak mangan daripada nasi putih).

Karena perbedaan kandungan serat, beras putih memiliki indeks glikemik lebih tinggi daripada beras merah (ini meningkatkan kadar gula darah lebih cepat).

Pola makan yang banyak makanan GI tinggi dapat menimbulkan malapetaka terhadap kadar gula darah dan energi. Selain itu, bisa meningkatkan risiko kenaikan berat badan, diabetes tipe 2, dan kondisi kesehatan lainnya.

Beras Merah Mengandung "Anti-Nutrisi"

Bagian kulit padi dari beras merah yang dikeluarkan untuk menghasilkan nasi putih mengandung senyawa yang disebut asam fitat. Asam fitat kadang-kadang diberi label "anti-nutrisi" karena mereka dapat mengikat mineral, seperti seng, magnesium, dan kalsium, serta mencegahnya diserap tubuh.

Beberapa orang berpendapat bahwa diet yang banyak mengonsumsi biji-bijian akan menyebabkan tingginya kadar asam fitat ini. Inilah kenapa beberapa jenis diet mengeluarkan biji-bijian dari menunya, seperti diet paleo.

Akan tetapi, ahli lain menyarankan bahwa asam fitat memiliki sifat protektif terhadap penyakit kronis seperti penyakit jantung dan kanker. Bagi kebanyakan orang sehat, bisa jadi efek negatif potensial dari asam fitat pada penyerapan mineral sebenarnya diimbangi oleh manfaat kesehatannya.

Kamu mungkin sudah membaca bahwa perendaman biji-bijian dan kacang-kacangan dapat mengurangi kandungan asam fitat, tapi sayangnya ini tidak bekerja untuk beras merah karena mengandung kadar phytase yang sangat rendah, enzim yang memecah asam fitat.

Lalu, mana yang lebih baik?

Pelajaran penting yang bisa diambil di sini, yakni memberi label makanan "baik" atau "buruk" tidaklah sesederhana itu. Baik nasi putih maupun beras merah secara intrinsik "buruk", tapi keduanya dapat dinikmati secara moderat sebagai bagian dari diet seimbang.

Jika bingung mana yang lebih baik dari keduanya, terdapat alternatif lain, yakni dengan mengkonsumsi gandum, tapi mesti disadari juga fakta bahwa biji-bijian mengandung phytates. Saat memilih makanan, pastikan makanan kaya akan berbagai jenis nutrisi dan jangan lupakan variasi, terutama beragam jenis buah dan sayuran.

Jika Anda mengonsumsi nasi putih, selalu kombinasikan dengan sumber protein yang baik dan beberapa lemak sehat (salmon dan alpukat sushi mungkin bisa jadi pilihan). Kombinasi ini akan membantu memperlambat laju kenaikan kadar gula darah.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Trik Tampil Sempurna Selama Ramadhan
28 Mei 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Menjalankan ibadah puasa bukanlah alasan untuk bermalas-malasan terlebih malas untuk merawat diri. Setiap wanita tentunya tetap ingin tampil ...
Lanjutkan Jenggotmu! Karena Jenggot Ternyata dapat Cegah Kanker Kulit
2 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Untuk kalian yang senang memelihara jenggot, lanjutkan hobi kamu tentang ini. Karena, baru-baru ini penelitian mengungkapkan bahwa memiliki ...
Unai Emery : "Kami Sudah Melakukan Apa yang Benar"
3 Desember 2017, by Rachmiamy
Para pemain Paris Saint-Germain (PSG) harus tertunduk lesu ketika peluit tanda berakhirnya pertandingan berbunyi di Stade de la Meinau. Bermain melawan tuan ...
Terbaru, 13 orang Korban Meninggal Dunia Bom Bunuh Diri di Surabaya
13 Mei 2018, by Zeal
Tampang.com - Korban Jiwa aksi teror pada Ahad (13/5) bertambah. Kabid Humas Polda Jatim, kombes Pol Frans Barung Mangera, menyatakan bahwa ada tambahan korban ...
Sungai Tersembunyi di Bawah Es Antartika
24 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Peneliti Antartika dari Rice University telah menemukan suatu ironi di alam: di benua terkering dan terdingin di Bumi, di mana air permukaan jarang ditemukan, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview