Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Lima Mahasiswa Unair Menciptakan Robot Pembasmi Bakteri Patogen

Lima Mahasiswa Unair Menciptakan Robot Pembasmi Bakteri Patogen

15 Juni 2017 | Dibaca : 430x | Penulis : Ghilman Azka Fauzan

Tampang.com - Lima mahasiswa Universitas Airlangga menciptakan inovasi robot pensteril bakteri di rumah sakit. Robot ini diharapkan dapat membasmi bakteri patogen penyebab infeksi nosokomial.

Robot itu dibuat oleh tim mahasiswa D3 Otomasi Sistem Instrumentasi Fakultas Vokasi Unair, yaitu Afrizal Rizqi, Agus Abdul Rozaq, Rafif Nadhif Naufal, Abdul Hamid, dan Inas Pramitha Abdini Haq. “Kami menamai robot ini AUROWS (Automation Robotic Waste Transporter & Sterilizer),” ujar ketua tim, Afrizal, melalui rilis tertulis, Kamis, 15 Juni 2017.

Afrizal mengatakan, saat ini infeksi nosokomial menyebabkan 1,4 juta kematian setiap hari di seluruh dunia. Infeksi nosokomial adalah infeksi yang didapat dan berkembang saat seseorang berada di lingkungan rumah sakit. “Infeksi ini disebabkan bakteri patogen, yang diantaranya berasal dari sampah klinik rumah sakit.”

Di Indonesia angka kematian pasien yang tertular infeksi nosokomial ini tergolong tinggi, yakni antara 12-52 persen. Padahal, infeksi nosokomial ini bisa menyebabkan pasien terkena bermacam-macam penyakit dengan gejala yang berbeda pula. Mulai infeksi saluran kemih, infeksi aliran darah, pneumonia, sampai infeksi pada luka operasi.

Salah satu pemicu penyebaran nosokomial ialah limbah medis di rumah sakit. Untuk itu, pemindahan tempat sampah klinis tergolong sangat berisiko.

“Tapi masih banyak yang menggunakan tenaga manusia, jadi ini sangat berbahaya karena seseorang akan rentan terserang infeksi nosokomial,” katanya.

Untuk menjawab permasalahan tersebut, robot AUROWS ini didesain menggantikan keterlibatan manusia itu. Ia punya tugas utama membawa, mengambil, memindahkan, sekaligus melakukan sterilisasi tempat sampah atau limbah medis.

Tujuannya agar mengurangi penyebaran infeksi nosokomial di rumah sakit. “Jadi robot ini diberi kecerdasan buatan untuk dapat berjalan secara otomatis, dilengkapi beberapa sensor yang dapat terhubung langsung dengan komputer,” ucapnya.

Sensor tersebut memudahkan petugas medis dalam memantau pergerakan robot dan membunuh bakteri dengan ultraviolet LED. Sinar ini dapat meningkatkan efek germisidal irradation yang dapat membunuh bakteri hingga 100 persen. Caranya dengan menggunakan panjang gelombang 365 nm. “Ini hanya memerlukan daya sebesar 15 mW,” tutur dia.

Timnya berharap robot ini dapat dijadikan alat bagi petugas medis untuk memindahkan sampah medis. Dengan begitu, sampah menjadi steril dan dapat meminimalkan penyebaran infeksi nosokomial di rumah sakit di Indonesia.

Penelitian lima mahasiswa Unair ini lolos dalam Program Kreativitas Mahasiswa bidang Karsa Cipta (PKM-KC). Kemenristekdikti menilai proposal ini layak memperoleh dana pengembangan dalam program PKM 2016 sebesar Rp 12,2 juta.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kontrak Bersama Bayern Munchen Akan Habis 30 Juni 2018.   Arjen Robben : Masa Depan Saya Masih Belum Pasti
24 November 2017, by Rachmiamy
Arjen Robben merupakan winger asal Belanda yang memperkuat salah satu klub raksasa Jerman, Bayern Munchen. Robben berhasil diboyong ke Allianz Arena dari Real ...
Tips Aman Saat Melakukan Perjalanan Jauh Dengan Menggunakan Transportasi Umum
15 Mei 2018, by oteli w
Tips Aman Saat Melakukan Perjalanan Jauh Dengan Menggunakan Transportasi Umum Hampir dipastikan bahwa semua orang pasti telah atau akan melakukan perjalanan ...
Yuk, Menjelajah Waktu (Lewat Reuni)!
7 April 2018, by Dika Mustika
Menjelajah waktu....Itu adalah sebuah perjalanan menarik. Jika perjalanan ini bisa jadi nyata, pasti banyak diminati. Bukan hanya oleh para wisatawan saja, ...
Wagub DKI : Ada Tersedia 14-15 Ribu Lowongan Kerja Baru di Ibu Kota
23 Juni 2018, by oteli w
Wagub DKI : Ada Tersedia 14-15 Ribu Lowongan Kerja Baru di Ibu Kota Dalam waktu yang tidak lama lagi, Indonesia menjadi tuan rumah pada pelaksanaan Asian ...
Ironis..Gadis Cantik ini Memiliki Jantung Diluar Tubuh
24 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Jatung yang letaknya dalam tubuh kita tak terlihat oleh mata karena tertutup oleh tulang rusuk dan bagian tubuh lainnya, tapi apa jadinya kalau ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab