Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
obat diabetes pada tikus

Kita sekarang tahu mengapa beberapa obat diabetes bekerja pada tikus tapi gagal total pada manusia

11 Juli 2017 | Dibaca : 741x | Penulis : Slesta

Obat baru datang ke apotek kami melalui proses ketat yang dimulai di laboratorium dan diakhiri dengan banyak percobaan pada manusia. Sepanjang jalan ada penelitian hewan, seperti uji coba obat diabetes tipe 2 pada tikus.

Sementara tikus bukan manusia, mereka memiliki banyak kesamaan biologis dengan kita untuk menjadi subyek percobaan yang berharga. Tapi terkadang perawatan yang bekerja pada tikus gagal tanpa penjelasan pada manusia. Dan sekarang para ilmuwan akhirnya memecahkan kasus mengapa hal itu terjadi.

Periset dari Universitas Lund di Swedia dan King's College London telah menemukan bahwa tikus dan manusia memiliki perbedaan yang tidak diketahui sebelumnya ketika harus menggunakan reseptor protein G-G (GPCRs) pada sel beta penghasil insulin di pankreas.

GPCR ditemukan di permukaan banyak sel, di mana mereka menerima pesan kimia melalui berbagai molekul yang disebut protein G. Kami memiliki hampir 1.000 GPCR berbeda, masing-masing disetel dengan baik untuk bereaksi terhadap sinyal molekuler tertentu.

Reseptor ini memiliki daftar pekerjaan cucian di tubuh, termasuk mendeteksi selera dan bau tertentu, peraturan sistem kekebalan tubuh, transmisi sinyal saraf dan banyak lagi.

Itu sebabnya obat-obatan dapat digunakan untuk menargetkan GPCR tertentu. Cara pemberian obat ini sangat populer, diperkirakan sekitar 40 persen dari semua obat resep modern menargetkan jenis reseptor ini.

Tapi ketika sampai pada pengembangan obat target GPCR untuk diabetes tipe 2, kita hanya memiliki sedikit keberhasilan. Dan itu bisa jadi karena reseptor pada sel beta tikus dan manusia tidak cocok.

Para ilmuwan sudah tahu bahwa ini mungkin terjadi, tapi sekarang mereka telah dengan jelas menjelaskan beberapa perbedaan ini, dan juga menemukan beberapa persamaan yang menjanjikan.

Sel di pankreas nongkrong di kelompok kecil yang dikenal sebagai pulau kecil. Tim membandingkan pulau kecil dari dua jenis tikus laboratorium, dan dari donor organ tubuh non-diabetes.

Mereka menemukan bahwa manusia sebenarnya tidak memiliki beberapa GPCR yang kita targetkan di pulau tikus untuk membantu produksi insulin. Sementara reseptor lainnya hanya ditemukan pada manusia, tapi tidak pada tikus.

"Ini berarti bahwa obat dikembangkan untuk merangsang atau menghambat reseptor tertentu yang, pada tikus, dapat menyebabkan peningkatan produksi insulin, mungkin tidak berpengaruh pada manusia, atau bahkan dapat menyebabkan gejala diabetes yang tidak bermanfaat dan mirip diabetes," kata salah satu tim. , Stefan Amisten dari King's College London.

Dan itu bahkan tidak semua. Para peneliti bahkan menemukan perbedaan reseptor antara dua jenis tikus percobaan yang mereka gunakan.

"Ini sudah diketahui, dan merupakan sumber frustrasi bagi peneliti dan industri farmasi," kata Albert Salehi dari Universitas Lund.

"Apakah memang benar terus mengembangkan obat berdasarkan penelitian yang dilakukan pada tikus, kapan obat ini tidak bisa digunakan pada manusia?"

Itu adalah pertanyaan penting, dan itulah alasan mengapa studi perbandingan ini bermanfaat bagi ilmuwan lain yang sedang berburu obat diabetes baru dan berpikir untuk mengujinya pada tikus terlebih dahulu.

"Secara keseluruhan, data yang disajikan di sini memberikan sumber penting untuk menerjemahkan data fungsional islet mouse ke konteks pulau kecil," tulis para peneliti dalam penelitian ini.

Syukurlah, para peneliti juga memetakan sekelompok GPCR yang serupa pada tikus dan manusia, jadi ada ruang untuk penelitian di sana. Dan sekarang para ilmuwan memiliki peta jalan yang lebih baik dari semua perbedaan dan persamaan ini, pengujian obat diharapkan akan lebih tepat di masa depan.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Jalur Puncak Akan ditutup Selama 12 Jam di Malam Tahun Baru
28 Desember 2017, by Retno Indriyani
Jalur puncak, Bogor, yang memang terkenal rawan macet saat liburan harus mendapatkan pengamanan ketat. Para petugas yang mengatur lalu lintas di jalur puncak ...
Sri Mulyani Bakal Gunakan Data Tax Amnesty Untuk Kejar Setoran Pajak
12 September 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Penerimaan pajak selama periode Januari-Agustus 2017 baru mencapai Rp 686 triliun. Angka tersebut 53,5% dari target yang ditetapkan dalam Anggaran Pendapatan ...
Infeksi Zika Setelah Lahir Mungkin Memerlukan Tindak Lanjut Jangka Panjang
5 April 2018, by Slesta
Bayi yang mengontrak virus Zika pada awal masa bayi harus memiliki pemantauan jangka panjang, demikian menurut penelitian hewan baru. Para peneliti ...
Kebersamaan Ganjar Pranowo dengan Sudirman Said di Warung Angkringan
24 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Rival calon guburnur dan wakil gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo-Taj Yasin dan Sudirman Said-Ida Fauziyah, pada Kamis (19/04) terlihat duduk berbincang akrab ...
Mourinho: Pintu Old Trafford masih terbuka untuk Zlatan
15 Juli 2017, by Hardika Ilhami
Pasca mengalami cedera ACL pada gelaran Europa League tahun lalu, Striker berkebangkasaan Swedia, Zlatan Ibrahimovic, masih belum memiliki kejelasan akan masa ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab