Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
Jutaan Orang Meninggal di Seluruh Dunia Setiap Tahun Karena Kurangnya Perawatan Berkualitas

Jutaan Orang Meninggal di Seluruh Dunia Setiap Tahun Karena Kurangnya Perawatan Berkualitas

6 Juni 2018 | Dibaca : 184x | Penulis : Slesta

Delapan juta orang di negara-negara yang kurang berkembang mati sia-sia setiap tahun, dan kehilangan nyawa itu menelurkan $ 6 triliun dari ekonomi negara-negara itu, riset baru menghitung.

Jika tingkat kematian yang dapat dicegah terus tidak terkendali, negara-negara itu bisa kehilangan $ 11 triliun dalam produk domestik bruto pada tahun 2030, para peneliti melaporkan.

"Adalah penting untuk melampirkan biaya moneter pada hilangnya nyawa manusia yang tidak terukur, karena angka-angka itu dapat memberikan insentif ekonomi yang mendorong perubahan dalam kebijakan dan investasi perawatan kesehatan yang menyelamatkan jiwa," kata penulis studi senior Dr. John Meara. Dia mengarahkan Program Harvard Medical School dalam Bedah Global dan Perubahan Sosial, di Boston.

Meara menambahkan bahwa "kerugian $ 6 triliun dalam satu tahun untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah saja adalah angka pembukaan mata. Itu mungkin hanya perspektif yang diperlukan untuk mendorong tindakan penyelamatan hidup."

Untuk penelitian ini, Meara dan rekannya menganalisis penyakit di 130 negara berpenghasilan rendah dan menengah yang dapat diobati di negara-negara berpenghasilan tinggi. Data berasal dari proyek Global Burden of Disease (2015).

Jumlah korban jiwa yang hilang jelas tidak dapat dihitung, kata para peneliti, tetapi menangkap nilai dolar dari kehancuran seperti itu juga penting.

Korban ekonomi akan mempengaruhi sebagian besar negara termiskin, lebih memperburuk kesenjangan ekonomi antara negara-negara kaya dan miskin, para penulis studi mengatakan dalam rilis berita Harvard.

Temuan ini menyoroti penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa hilangnya nyawa akibat kurangnya akses ke perawatan medis berkualitas tinggi di negara-negara miskin memicu siklus kehancuran ekonomi, para peneliti mencatat.

Menurut rekan penulis studi Dr. Blake Alkire, "Selain kekhawatiran kemanusiaan yang jelas yang muncul dari fakta bahwa 8 juta orang meninggal di seluruh dunia setiap tahun dari penyakit yang kita tahu cara mengobati dan menyembuhkan, temuan kami menekankan bahwa perluasan akses ke perawatan kesehatan di rangkaian sumber daya rendah tidak mencukupi. " Alkire adalah instruktur otolaryngology di Harvard Medical School.

"Kami tidak dapat secara memadai mengatasi hilangnya nyawa dan dampak ekonomi besar yang terkait kecuali penekanan pada kualitas juga berada di garis depan penguatan sistem kesehatan," katanya.

Rekan penulis lain, Dr. Alexander Peters, menekankan bahwa "perawatan kesehatan yang baik seharusnya tidak menjadi barang mewah yang hanya tersedia bagi orang-orang di negara-negara berpenghasilan tinggi."

Peters, seorang penduduk operasi di Weill Cornell Medical College di New York City dan seorang rekan peneliti di Program Harvard dalam Bedah Global dan Perubahan Sosial, menambahkan, "Ini adalah investasi etis dan ekonomi dalam pembangunan berkelanjutan yang kita tidak mampu untuk dilewatkan. "

Dr. Mark Shrime mengatakan bahwa "tidak cukup untuk mengatakan bahwa setiap orang harus memiliki akses ke perawatan kesehatan jika kita tidak memberikan perawatan yang berkualitas yang diperlukan untuk menjaga orang dari kematian atau hidup yang hidup berkurang oleh penyakit yang kita tahu bagaimana cara merawatnya."

Shrime, yang adalah direktur penelitian dari Program dalam Bedah Global dan Perubahan Sosial, menjelaskan bahwa "untuk benar-benar membuat perbedaan dalam kehidupan masyarakat, dan untuk memberi bangsa ini alat yang mereka butuhkan untuk mengurangi kemiskinan, penelitian kami menunjukkan bahwa perawatan berkualitas tinggi harus dimasukkan sebagai prinsip utama cakupan kesehatan universal. "

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kejayaan Laut RI Sudah Kembali, Menteri Susi Undang Investor Jepang
3 Juni 2018, by Slesta
Tampang.com – Dalam kunjungan kerjanya ke Jepang, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti telah menggelar pertemuan dnegan 83 pengusaha sector ...
Awas !!! Motor Mudik Lebihi Kapasitas Bakal di Suruh Balik lagi.
21 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Sepekan jelang hari raya Idul Fitri, kendaraan yang melakukan perjalanan untuk mudik atau pulang kampung sudah mulai ramai. Fenomena mudik atau ...
survey pilkada
13 April 2017, by Agi Betha
INSYA ALLAH, SECARA STATISTIK ANIES-SANDI MENANG Dari hasil survei lembaga yg sudah diluncurkan pd Maret-April ini, menyebut Paslon ANIES-SANDI sebagai ...
Wah, Ternyata Bermain Video Game Mengubah Otak Kita
21 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Para ilmuwan telah mengumpulkan dan merangkum penelitian tentang bagaimana permainan video dapat membentuk otak dan perilaku kita. Penelitian sampai saat ini ...
Menjual Bunga Valentine, Boleh kah dalam Islam?
2 Februari 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kalau kita kaji secara umum pada dasarnya berjualan adlah hal yang diperbolehkan dan dianjurkan karena dikategorikan mencari rezeki dengan jalan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview