Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Jutaan Orang akan Terkena Defisiensi Protein Akibat Emisi CO2

Jutaan Orang akan Terkena Defisiensi Protein Akibat Emisi CO2

21 Agustus 2017 | Dibaca : 293x | Penulis : Rindang Riyanti

Jika tingkat CO2 terus meningkat seperti yang diproyeksikan, populasi 18 negara mungkin kehilangan lebih dari 5% protein makanan mereka pada tahun 2050 karena penurunan nilai gizi padi, gandum, dan tanaman pangan pokok lainnya, menurut temuan baru dari Sekolah Kesehatan Masyarakat Harvard TH Chan. Periset memperkirakan bahwa kira-kira 150 juta orang dapat berisiko mengalami defisiensi protein karena kadar CO2 yang meningkat di atmosfer. Ini adalah studi pertama yang mengukur risiko ini.

"Studi ini menyoroti kebutuhan negara-negara yang paling berisiko untuk secara aktif memantau kecukupan gizi populasi mereka, dan, yang pada dasarnya, kebutuhan negara untuk mengekang emisi CO2 akibat manusia," kata Samuel Myers, ilmuwan peneliti senior di Departemen Kesehatan Lingkungan.

Secara global, 76% populasi kebanyakan berasal dari protein harian mereka dari tanaman. Untuk memperkirakan kekurangan protein saat ini dan masa depan, para peneliti menggabungkan data dari penelitian di mana tanaman terkena konsentrasi CO2 yang tinggi dengan informasi makanan global dari Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Mereka menemukan bahwa di bawah konsentrasi CO2 yang tinggi, kandungan protein beras, gandum, barley, dan kentang masing-masing menurun masing-masing 7,6%, 7,8%, 14,1%, dan 6,4%. Hasilnya menunjukkan tantangan yang terus berlanjut bagi Sub Sahara Afrika, di mana jutaan orang telah mengalami kekurangan protein, dan tantangan yang berkembang untuk negara-negara Asia Selatan, termasuk India, di mana beras dan gandum memasok sebagian besar protein sehari-hari. Para peneliti menemukan bahwa India mungkin kehilangan 5,3% protein dari makanan standar, membuat 53 juta orang diperkirakan berisiko mengalami kekurangan protein.

Sebuah makalah pendamping yang ditulis oleh Myers, menyatakan bahwa penurunan kadar besi dalam kandungan besi dalam makanan pokok tampaknya juga akan memperburuk masalah defisiensi besi yang sudah signifikan di seluruh dunia. Mereka yang paling berisiko termasuk 354 juta anak di bawah 5 dan 1,06 miliar wanita usia subur - terutama di Asia Selatan dan Afrika Utara - yang tinggal di negara-negara yang sudah mengalami anemia tingkat tinggi dan diperkirakan akan kehilangan lebih dari 3,8% makanan Zat besi akibat efek CO2 ini.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ponsel Xiaomi Terbaru Redmi Note 5A Akan Segera Tersedia di Indonesia, Berapa Harganya?
2 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Xiaomi dapat dipastikan akan memboyong smartphone terbarunya Redmi Note 5A ke Indonesia. Smartphone ini akan mulai dipasarkan pada 9 November ...
Banyaknya Peminat Mobil Bekas Pasca Lebaran
8 Juli 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Penjualan mobil seken alias bekas kembali terasa pasca lebaran kali ini. Waktu tersebut ternyata dianggap menguntungkan bagi para pedagang mobil bekas. ...
Pantai Widuri Pemalang Tawarkan Kenyamanan Tiada Tara Bagi Pengunjung
31 Mei 2018, by Maman Soleman
Tidak seperti kebanyakan pantai yang panas, beberapa lokasi Pantai Widuri di Kabupaten Pemalang ini justru sangat nyaman untuk tempat nongkrong sambil ...
Hah? Pria Botak Tidak Lebih Menarik dari Pria Berambut?
24 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ungkapan rambut adalah mahkota wanita kini sepertinya berlaku juga untuk kaum pria. Pasalnya, sebuah penelitian terbaru menunjukkan bahwa pria ...
Pengukuran Ulang Ketinggian Gunung Everest Akan Dilakukan
1 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Departemen Survei memiliki tujuan untuk mengukur seberapa tinggi gunung-gunung tertinggi di dunia dengan tepat. Masih ada beberapa puncak di Bumi yang bisa ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview