Tutup Iklan
JusKulitManggis
  
login Register
Dinilai tidak Manusiawi saat Grebek Pesta Gay, Polisi : Kami Lakukan Sesuai Standar

Dinilai tidak Manusiawi saat Grebek Pesta Gay, Polisi : Kami Lakukan Sesuai Standar

23 Mei 2017 | Dibaca : 364x | Penulis : Rahmat Zaenudin

Tampang.com- Penggerebekan yang dilakukan pihak kepolisian pada pesta seks gay di salah satu ruko di Kawasan Kelapa Gading pada hari minggu ( 21-5-2017 ) banyak yang menilai kurang manusiawi. Direktur LBH Masyarakat, Ricky Gunawan, menilai tindakan polisi dalam melakukan penggerebekan ini kurang manusiawi dan melanggar privasi ratusan orang dalam pesta tersebut. "Peserta seks yang digerebek dibawa ke Polsek Jakarta Utara dalam keadaan telanjang dan berpakaian seadanya. Foto dan video yang sudah tersebar bisa menanamkan kebencian masyarakat" kata Ricky saat jumpa pers di Gedung LBH Menteng, Jakarta Pusat.

Menanggapi kritikan tersebut, Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono, mengatakan " Saat dilakukan pemeriksaan, ada yang mengatakan bahwa yang diamankan diperlakukan tidak baik, itu bohong dan tidak benar" bantah Argo. Argo juga menjelaskan bahwa para pria peserta seks yang jumlahnya 141 ini sebelum dibawa ke Mapolres Metro Jakarta Utara semuanya mengenakan busana tidak seperti yang diberitakan orang bahwa mereka banyak yang telanjang.

Masalah makan juga, Argo menjelaskan "Kita beri makan, kita beri fasilitas mereka untuk istirahat, untuk duduk juga, semua terekam CCTV kalau ada yang bilang mereka tidak dikasih makan, itu tidak benar".

Untuk pemeriksaan urine dan HIV, pihak kepolisian memang melakukan hal tersebut karena sesuai dengan Standar Operasional Prosedur yang berlaku. Dimana setiap dilakukan razia atau penggerebekan di tempat hiburan selalu diadakan tes ini karena untuk mengetahui apabila ada diantara peserta seks ini yang menggunakan narkoba atau terjangkit HIV. 

Baca : Penggerebekan Pesta Seks Sesama Jenis : Ancaman Hukumannya Berat, tapi tetap saja ada yang Nekat.

Dari hasil pemeriksaan dan tes urine, 126 pria peserta seks ini dibebaskan karena terbukti tidak ikut serta dalam melakukan pelanggaran, sementara 15 orang lainnya masih ditahan pihak kepolisian. 10 orang ditetapkan sebagai tersangka, yaitu 4 orang pengelola ruko, 4 orang penari striptis dan 2 orang pengunjung yang sedang ikut menari saat penggerebekan terjadi. Sementara 5 orang lainnya diamankan karena positif menggunakan narkoba.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

4 Bukti Kalau Jadi Jomblo Juga Bisa Bahagia
13 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Banyak yang menyatakan bahwa ketika hidup menjomblo membuat kita tak bisa bahagia. Namun, jika dilihat dari sisi lain, terdapat keuntungan ketika ...
Penerbangan MAF Dicabut Ijinnya oleh Dirjen Pehubungan Udara, Warga Pedalaman Semakin Kesulitan Transportasi
27 November 2017, by Admin
Tampang.com – Dengan adanya keputusan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) membekukan izin operasional Mission ...
Peneliti Kembangkan European Wind Atlas untuk Temukan Potensi Energi Angin yang Akurat
19 September 2017, by Rindang Riyanti
Selama 25 tahun terakhir, dunia telah melihat adanya peningkatan ketergantungan pada energi angin yang menjanjikan untuk terus berkembang. Ini telah ...
Sering Terlihat Jalan Bersama Verrel Bramasta dan Natasha Wilona, Pacaran?
28 Agustus 2017, by Rachmiamy
Dua artis muda yang sedang naik daun yaitu Natasha Wilona dan Verrel Bramasta memang tengah menjadi sorotan karena sering terlihat jalan bersama. Mereka sering ...
Teror Mesir Dinilai Sangat Keji, Paus Vatikan Hingga Donald Trump Berikan Kecaman
30 November 2017, by Rindang Riyanti
Kecaman dunia terus mengalir terkait dengan teror bom dan penembakan di Sinai Utara, Mesir, yang menewaskan 305 orang. Kecaman datang mulai dari pemimpin ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
SabunPemutih