Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Bisa Memainkan Musik Menambah Kecerdasan pada Anak

Bisa Memainkan Musik Menambah Kecerdasan pada Anak

4 Oktober 2017 | Dibaca : 802x | Penulis : Rio Nur Arifin

Anak-anak yang bermain biola atau belajar piano bisa belajar lebih dari sekedar Mozart. Tim psikiatri dari Universitas Vermont College of Medicine telah menemukan bahwa pelatihan musik mungkin juga membantu anak-anak memusatkan perhatian mereka, mengendalikan emosi mereka dan mengurangi kecemasan mereka. Penelitian mereka dipublikasikan di Journal of American Academy of Child & Adolescent Psychiatry.

James Hudziak, MD, profesor psikiatri dan direktur Pusat Vermont untuk Anak-anak, Remaja dan Keluarga, dan rekan kerja termasuk Matthew Albaugh, Ph.D., dan asisten peneliti pascasarjana Eileen Crehan, menyebut studi mereka "penyelidikan terbesar hubungan antara memainkan alat musik dan otak. "

Penelitian ini melanjutkan kerja Hudziak dari National Institutes of Health Magnetic Resonance Imaging (MRI) Study of Normal Brain Development. Dengan menggunakan database-nya, tim menganalisis pemindaian otak dari 232 anak-anak usia 6 sampai 18 tahun.

Seiring bertambahnya usia anak, korteks - lapisan luar otak - berubah ketebalannya. Dalam analisis data MRI sebelumnya, Hudziak dan timnya menemukan bahwa penebalan kortikal atau penipisan di area otak tertentu mencerminkan terjadinya kecemasan dan depresi, masalah perhatian, agresi dan masalah kontrol perilaku bahkan pada anak-anak yang sehat - mereka yang tidak memiliki diagnosis gangguan atau penyakit jiwa. Dengan penelitian ini, Hudziak ingin melihat apakah aktivitas positif, seperti pelatihan musik, akan mempengaruhi indikator tersebut di korteks.

Studi ini mendukung The Vermont Family Based Approach, sebuah model Hudziak yang dibuat untuk membuktikan bahwa keseluruhan lingkungan anak muda - orang tua, guru, teman, hewan peliharaan, kegiatan ekstrakurikuler - berkontribusi pada kesehatan psikologisnya. "Musik adalah komponen penting dalam model saya," kata Hudziak.

Penulis menemukan bukti yang mereka harapkan - bahwa musik yang dimainkan mengubah area motor otak, karena aktivitasnya memerlukan kontrol dan koordinasi gerakan. Yang lebih penting lagi bagi Hudziak adalah perubahan dalam bidang pengaturan perilaku otak. Misalnya, praktik musik mempengaruhi ketebalan di bagian korteks yang berhubungan dengan "fungsi eksekutif, termasuk memori kerja, kontrol attentional, serta organisasi dan perencanaan untuk masa depan," tulis para penulis.

Latar belakang musik anak juga tampak berkorelasi dengan ketebalan kortikal di "area otak yang memainkan peran penting dalam pengendalian hambat, serta aspek pemrosesan emosi."

Temuan ini memperkuat hipotesis Hudziak bahwa biola bisa membantu anak melawan gangguan psikologis bahkan lebih baik daripada sebotol pil. "Kami memperlakukan hal-hal yang dihasilkan dari hal-hal negatif, tapi kami tidak pernah mencoba menggunakan hal-hal positif sebagai pengobatan," katanya.

Pendekatan semacam itu mungkin sulit dilakukan. Menurut penulis penelitian, penelitian dari Departemen Pendidikan A.S. menunjukkan bahwa tiga perempat siswa SMA A.S. "jarang atau tidak pernah" mengambil pelajaran ekstrakurikuler dalam musik atau seni.

"Statistik seperti itu, jika diambil dalam konteks hasil neuroimaging kami saat ini," para penulis menulis, "menggarisbawahi pentingnya menemukan cara baru dan inovatif untuk membuat pelatihan musik lebih banyak tersedia bagi kaum muda, dimulai sejak kecil."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Mau Bertemu Perdana dengan Gebetan? Ini 7 Hal Paling Disukai Cewe yang Harus Kamu Tau
20 Februari 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Apakah kamu lagi punya gebetan atau pernah punya gebetan namun tidak berhasil gara-gara kesan pertama saat bertemu untuk pertama kalinya. Tulisan kali sangat ...
asma dewi
1 Desember 2017, by Admin
Kepada bapak Hakim yang terhormat,   Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarokatuh. Sebenarnya saya bingung, dengan kasus saya. Pada tanggal 8 ...
Bradley Smith : "Ini Jauh Lebih Menuntut Mental dan Fisik"
1 Januari 2018, by Rachmiamy
Pembalap MotoGP asal Inggris, Bradley Smith mendapat hasil yang kurang memuaskan di MotoGP 2017. Bergabung dengan tim pabrikan KTM, pembalap berusia 27 tahun ...
Anies Baswedan Segera Keluarkan Pergub Tentang Permudah Izin Usaha
8 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
  Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan bahwa akan segera mengeluarkan Peraturan Gubernur (Pergub) tentang kepariwisataan. Pergub ...
Kim Jong Un Mengunjungi Pabrik Makanan Bersama Ri Sol Ju
27 Juli 2018, by Slesta
Kim Jong Un mengunjungi pabrik makanan dan pabrik pembuatan tas karena media pemerintah terus fokus pada kebijakan ekonomi pemimpin Korea Utara setelah ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab