Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Awas Spoiler: Simulasi Komputer Tampilkan Gerhana Matahari 21 Agustus 2017

Awas Spoiler: Simulasi Komputer Tampilkan Gerhana Matahari 21 Agustus 2017

21 Agustus 2017 | Dibaca : 533x | Penulis : Rindang Riyanti

Sebuah tim peneliti dari Predictive Science Inc. (PSI) menggunakan supercomputer Stampede2 di The University of Texas di Texas Texas Advanced Computing Center (TACC) untuk meramalkan korona matahari selama gerhana yang akan datang. Temuan ini menjelaskan bagaimana gerhana matahari akan terlihat seperti pada 21 Agustus ketika akan terlihat di sebagian besar A.S, menelusuri 70 mil di seluruh 14 negara.

Gerhana matahari dapat membantu para astronom lebih memahami struktur matahari, inner pekerjaan dan cuaca ruang yang dihasilkannya.

Para periset menyelesaikan serangkaian simulasi matahari yang sangat rinci yang disesuaikan dengan momen gerhana menggunakan Stampede2 TACC Comet di San Diego Supercomputer Center, dan superkomputer NASA Pleiades. Mereka meniru permukaan matahari dan meramalkan speerti apa korona matahari akan terlihat seperti selama gerhana ini.

Simulasi komputer para periset diubah menjadi visualisasi ilmiah yang mendekati apa yang bisa dilihat manusia saat gerhana matahari.

Simulasi ini adalah salah satu kelompok penelitian terbesar yang pernah dilakukan, menggunakan 65 juta titik grid untuk memberikan akurasi dan realisme yang besar.

Tim tersebut menggunakan data yang dikumpulkan oleh Helioseismic and Magnetic Imager di atas Observatorium Dinamika Surya NASA dan kombinasi peta medan magnet, tingkat rotasi matahari dan model matematis bagaimana magnetohidrodinamika (interaksi elektrik melakukan cairan seperti plasma dan medan magnet) mempengaruhi korona.

Prediksi tentang penampilan korona selama kompleks uji gerhana, model komputasi tiga dimensi dari sinar matahari terhadap realitas nyata.

Hal tersebut dapat meningkatkan keakuratan memprediksi cuaca antariksa, yang dapat memiliki konsekuensi praktis yang penting. Jika badai matahari seperti Peristiwa Carrington 1859 akan terjadi lagi mencapai Bumi hari ini, hal ini akan menyebabkan kerusakan lebih dari $ 2 triliun.

Memprediksi kedatangan badai matahari semacam itu akan memungkinkan para pejabat untuk mengambil infrastruktur elektronik yang paling kritis secara offline dan membatasi dampak badai tersebut. Tapi dengan demikian membutuhkan pemahaman bagaimana permukaan matahari yang terlihat (korona) berhubungan dengan massa ejections plasma yang menyebabkan cuaca luar angkasa.

"Dengan kemampuan untuk memodelkan plasma plasma secara lebih akurat, periset akan dapat memprediksi dan mengurangi dampak cuaca ruang dengan lebih baik pada infrastruktur utama yang mendorong dunia digital saat ini," kata Niall Gaffney, seorang ilmuwan Hubble Space Telescope dan direktur Komputasi intensif data di TACC.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Petinju Profesional dan Amatir Berebut Sabuk Tinju Bergengsi
15 November 2017, by Admin
Tampang.com - . Kayong Utara Boxing Championsip 2017, yang diselenggarakan malam ini (15/11), di kawasan Pantai Pulau Datok, Sukadana, Kabupaten Kayong Utara ...
Cegah Kanker Menyerang Dengan 4 Daun Sehat Ini
30 Januari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ketika kanker menyerang, apapun jenis kankernya, tetap saja berbahaya dan menyeramkan. Apalagi, kanker tersebut sudah memasuki tahap yang sulit ...
5 Cara untuk Bantu Jaga Pikiran Kamu Tetap Fokus
12 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Terlalu banyak hal yang dipikirkan menjadi salah satu alasan mengapa kita sulit untuk fokus pada yang kita lakukan. Menunda pekerjaan dan sulit ...
Mengapa Berlari Dapat Menjernihkan Pikiran
17 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Apakah Anda merasa kreativitas Anda terjebak? Berlarilah. Apakah Anda sedang mempertimbangkan salah satu dari dua keputusan yang berpotensi mengubah kehidupan? ...
Punya Anak Tidak Bisa Diam? Bersyukurlah !
31 Juli 2017, by Rachmiamy
Sebagai seorang ibu, terkadang kita merasa jengkel saat anak tidak bisa diam. Lari kesana kemari, lompat- lompatan, dan membuat seisi rumah berantakan. ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab