Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Antibodi Sapi Kunci Penting Pengembangan Vaksin HIV/AIDS

Antibodi Sapi Kunci Penting Pengembangan Vaksin HIV/AIDS

19 Agustus 2017 | Dibaca : 868x | Penulis : Rindang Riyanti

 Tampang.com - Seperti yang diuraikan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Nature, penulis utama Devin Sok, Direktur Antibody Discovery and Development at the International AIDS Vaccine Initiative (IAVI), melaporkan adanya antibodi HIV yang kuat pada sapi dalam hitungan minggu - sebuah proses yang biasanya memakan waktu bertahun-tahun pada manusia. Hewan yang tak terduga ini memberi petunjuk untuk pertanyaan penting pada saat energi baru telah menginfeksi penelitian vaksin HIV.

"Salah satu pendekatan terhadap vaksin HIV preventif melibatkan usaha untuk mendapatkan antibodi penetralisir secara luas pada orang sehat, namun sejauh ini eksperimen tersebut tidak berhasil, baik dalam penelitian manusia maupun hewan," kata Sok, penulis pertama studi tersebut. "Percobaan ini menunjukkan bahwa tidak hanya memungkinkan menghasilkan antibodi ini pada hewan, namun kami dapat melakukannya dengan andal, cepat, dan menggunakan strategi imunisasi yang relatif sederhana bila diberikan dalam keadaan yang tepat."

Para ilmuwan telah mengetahui beberapa waktu bahwa beberapa orang yang hidup dengan infeksi HIV kronis menghasilkan broadly neutralizing antibodies (antibodi penetralisir secara luas) (bnAbs), yang dapat mengatasi tingkat keragaman HIV yang tinggi.

Sok adalah afiliasi dari IAVI's Neutralizing Antibody Center (NAC), bagian dari TSRI dimana beberapa kelompok ilmuwan bekerja secara kolektif dengan vaksin HIV berbasis antibodi. NAC dipimpin oleh sutradara ilmiah Dennis Burton, Profesor Imunologi dan Mikrobiologi di TSRI, yang merupakan penulis utama studi ini. Aliansi ilmuwan obat HIV, antibodi, dan kedokteran hewan dari Universitas IAVI, TSRI dan Texas A & M mengajukan pertanyaan: apa yang akan terjadi jika kita mengimunisasi sapi dengan imunogen HIV?

Jawabannya dimulai dengan satu protein pada permukaan HIV yang berfungsi sebagai target bnAb - mengembangkan antibodi yang mengenali varian protein ini pada virus HIV yang berbeda dan Anda mungkin akan terlindungi dari semuanya. Salah satu dari banyak trik yang digunakan HIV untuk mencegah manusia mengembangkan antibodi yang tepat adalah dengan menampilkan bentuk protein yang tidak relevan ini untuk mengalihkan perhatian pada sistem kekebalan tubuh. Para ilmuwan mengira mereka telah mengatasi tantangan ini dengan mengembangkan imunogen yang disebut BG505 SOSIP, yang secara dekat meniru target protein. Imunisasi dengan imunogen pada kera, kelinci percobaan, dan kelinci ini sangat menggembirakan dan mengecilkan hati - telah menghasilkan antibodi yang sangat baik terhadap satu jenis virus, namun gagal untuk mendapatkan antibodi yang mampu mengatasi keragaman global HIV - sampai sekarang.

Keempat ekor sapi yang diimunisasi dengan BG505 SOSIP memunculkan bnAbs terhadap HIV dalam waktu 35-52 hari. Sebagai perbandingan, dibutuhkan manusia HIV-positif beberapa tahun untuk mengembangkan respons yang sebanding, dan hanya 5-15% yang mengembangkannya sama sekali.

Sapi tidak bisa terinfeksi HIV, tentu saja. Tapi temuan ini menerangi tujuan baru untuk peneliti vaksin HIV: dengan meningkatkan jumlah antibodi manusia dengan loop panjang, kita mungkin memiliki kesempatan lebih mudah untuk memunculkan bnAbs pelindung dengan vaksinasi.

Tidak ada keraguan bahwa kemampuan sapi untuk menghasilkan bNAbs melawan patogen yang rumit seperti HIV dalam hitungan minggu, menyoroti signifikansi yang lebih luas lagi, terutama untuk patogen yang muncul.

"Inovasi ilmiah seperti inilah yang mendorong maju ke depan," kata CEO IAVI Mark Feinberg. "Hasil yang mengejutkan ini menjamin eksplorasi lebih lanjut dan memiliki aplikasi potensial tidak hanya untuk pencegahan dan pengobatan HIV, namun dengan pesatnya perkembangan antibodi dan vaksin terhadap penyakit menular lainnya."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

7 Bahan Alami Berikut Dapat Digunakan Untuk Memutihkan Wajah
24 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Siapa sih yang tidak mau memiliki kulit wajah putih cerah? Sudah bisa dipastikan semua orang menginginkannya apalagi wanita. Namun, memiliki kulit wajah yang ...
Para Pendatang yang ke Bandung, Siap-siap di Sambut Razia Yustisi
2 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Fenomena arus balik lebaran yang kedatangan ribuan pendatang dari desa asal pemudik sudah menjadi tradisi tahunan masyarakat. Para pemudik yang ...
ada tamu
30 Juni 2017, by Dony Prattiwa
HIKMAH RUMAH DIDATANGI TAMU Seorang perempuan mengadu kepada Rasulullah s.a.w.  tentang perihal suaminya yang suka menjemput tamu ke rumah. Si isteri ...
Pertemuan SBY dan Prabowo Ditunda Karena Hal Ini
30 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Seperti diketahui beberapa waktu belakangan ini Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto kian intens ...
 Artis Seksi Mantan Raffi Ahmad Akhirnya Menikah Juga
8 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Artis cantik Tyas Mirasih yang dikenal sebagai salah satu mantan dari Raffi Ahmad telah melangsungkan pernikahannya dengan Raiden Soedjono di ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab