Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Anak Kecil Berisiko Lebih Besar Terkena Stroke Saat Dewasa

Anak Kecil Berisiko Lebih Besar Terkena Stroke Saat Dewasa

16 Februari 2018 | Dibaca : 372x | Penulis : Slesta

Peneliti dari Denmark menyarankan faktor risiko stroke yang potensial - dan tidak biasa -: Gagalnya sebagai anak kecil.

Para peneliti menemukan bahwa pria dan wanita yang memiliki tinggi sekitar 2 inci lebih tinggi dari rata-rata pada usia 7 tahun, sebagai orang dewasa, berisiko 11 persen lebih rendah terkena stroke iskemik. Itulah jenis stroke yang disebabkan oleh bekuan darah.

Risiko stroke hemoragik - jenis yang disebabkan oleh perdarahan di otak - berkurang sebesar 11 persen untuk pria yang tingginya 2 inci lebih tinggi dari rata-rata pada usia 7. Tidak ada hubungan seperti itu ditemukan pada wanita.

"Ketinggian lebih pendek memberi sinyal peningkatan risiko stroke," kata penulis senior studi tersebut, Jennifer Lyn Baker, seorang profesor di Pusat Penelitian dan Pencegahan Klinis di Bispebjerg dan Frederiksberg Hospitals di Kopenhagen.

"Orang dapat menggunakan pengetahuan ini untuk bertindak berdasarkan faktor risiko lain yang dapat dimodifikasi untuk mengurangi risiko penyakit ini," sarannya.

Studi hampir 70 tahun mencakup lebih dari 310.000 orang. Namun, Baker mencatat bahwa walaupun penelitiannya besar dan mencakup kerangka waktu yang lama, tidak terbukti bahwa menjadi pendek adalah penyebab stroke.

Dr. E. Steve Roach, juru bicara American Stroke Association, sepakat bahwa ukuran dan panjang studi itu mengesankan namun mengungkapkan kehati-hatian mengenai bagaimana temuan tersebut dapat dilihat.

"Asosiasi bukanlah hal yang sama dengan sebab-akibat," kata Roach. "Tinggi anak-anak dan orang dewasa memiliki beberapa faktor penyebab - genetik, lingkungan dan waktu pubertas. Temuan ini mungkin penting sebagai petunjuk untuk memahami stroke, namun tinggi badan sangat bervariasi sehingga tidak memungkinkan untuk menggunakan temuan ini untuk membuat prediksi tentang risiko stroke. . "

Studi ini mungkin juga membantu ilmuwan memahami bagaimana pengerasan arteri, atau aterosklerosis, dimulai, saran Roach.

Ini bukan studi pertama yang menghubungkan tinggi dan risiko stroke. Informasi latar belakang dalam penelitian ini menunjukkan penelitian yang menyarankan bahwa karena ketinggian dewasa sedikit meningkat di negara-negara berpenghasilan tinggi, jumlah stroke dan kematian akibat stroke telah turun.

Studi saat ini melacak sekelompok anak yang lahir di Kopenhagen dari tahun 1930 sampai 1989. Anak-anak sekolah di Denmark memiliki ujian tahunan yang mencakup faktor rekaman seperti tinggi badan. Denmark juga melacak kesehatan warganya melalui catatan kematian rumah sakit dan kematian nasional.

Para peneliti memusatkan perhatian pada ketinggian anak-anak dari usia 7 sampai 13. Mereka menemukan hasil serupa mengenai risiko dan tinggi stroke untuk masing-masing usia tersebut.

Penulis penelitian mencatat sejumlah faktor yang terkait dengan risiko tinggi dan stroke, seperti status sosial ekonomi, nutrisi, penyakit menular, konsumsi alkohol dan merokok.

Baker mengatakan satu kemungkinan mekanisme yang bisa menghubungkan tinggi dan risiko stroke adalah tekanan darah.

"Telah ditunjukkan bahwa orang yang lebih pendek memiliki tekanan darah tinggi, yang pada gilirannya meningkatkan risiko stroke," katanya.

Seperti Roach, Dr. Shazia Alam, direktur layanan neurohospitalis dan stroke di NYU Winthrop Hospital di Mineola, N.Y., belum siap untuk mengeluarkan lonceng alarm apa pun bagi pasiennya yang memiliki perawakan lebih pendek.

"Studi ini menarik, dan penting untuk mengetahui faktor risiko yang berpotensi dimodifikasi, namun sulit untuk mengetahui sejauh mana tinggi peran berperan," kata Alam. "Faktor anak yang terpapar mungkin memainkan peran lebih banyak."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

SBY : "Jadilah Bangsa yang Optimis, jangan Pesimis"
16 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Perkembangan dan kemajuan Indonesia sedang menjadi sorotan. SBY mengungkapkan bahwa kemajuan suatu negara sangat tergantung pada sikap ...
orangutan
22 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Yayasan BOS (Borneo Orangutan Survival Foundation) menerima penghargaan internasional atas dedikasi dan komitmennya dalam upaya menyelamatkan ...
Resep Membuat Es Buah Segar yang Menggugah Selera
6 Juni 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Saat berpuasa tentunya kita akan lebih tertarik dengan sajian es yang mampu membuat tenggorokan lebih segar. Biasanya orang-orang akan membeli ...
Alvin Bahar Juara Nasional Balap Mobil Tiga Tahun Berturut-turut Tahun ini Gagal Juara
27 November 2017, by Admin
Tampang.com - Alvin Bahar, Pembalap Honda Racing Indonesia yang merupakan juara nasional kejurnas balap mobil Indonesia Touring Car Championship tiga tahun ...
Jokowi Minta Susi Siapkan Alat Tangkap Ikan Ramah Lingkungan
19 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kontroversi penggunaan alat yang bernama cantrang untuk menangkap ikan hingga saat ini masih menjadi perdebatan bagi sebagian orang. Para nelayan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab