Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
6 Bahasa Tubuh yang Harus Kamu Perhatikan Saat Interview

6 Bahasa Tubuh yang Harus Kamu Perhatikan Saat Interview

17 Maret 2018 | Dibaca : 306x | Penulis : Jenis Jaya Waruwu

Banyak penelitian telah membuktikan bahwa bahasa tubuh bisa mencerminkan perasaan seseorang. Nah agar kamu bisa menunjukkan sikap positif ke pewawancara dan menghindari kegagalan hanya karena bahasa tubuh yang keliru, segera tinggalkan beberapa kebiasaan di bawah ini.

1. Berjabat tangan terlalu lemah atau terlalu keras

Tahapan pertama saat kamu memasuki ruangan wawancara adalah berjabat tangan. Artinya, karaktermu akan dinilai pertama kali dari caramu menjabat tangan pewawancara. Saat berjabat tangan, jangan sampai jabatannya terlalu lemah atau mencengkeram keras. Hal ini akan dinilai oleh pewawancara bahwa kamu adalah orang yang kurang percaya diri.

Usahakan lap dulu tanganmu sebelum memasuki ruangan, telapak tangan yang berkeringat akan dianggap sebagai kegugupan. Kecuali kamu memiliki sindrom telapak tangan yang berkeringat setiap saat, hal ini adalah suatu pengecualian. Kamu bisa meminta maaf dan menjelaskannya di depan pewawancara saat ditanya soal kelainan ini.

2. Jaga posisi dudukmu

Setelah berjabat tangan, maka kamu akan dipersilahkan untuk duduk menghadap pewawancara. Jangan heran, postur tubuh saat kamu duduk pun akan dinilai, lho. Duduk dengan postur tubuh menjauh ke belakang menunjukkan kesan malas atau sombong. Jika kamu terlalu condong ke depan akan dianggap kamu adalah orang yang agresif, sementara postur yang membungkuk memberikan kesan kurang percaya diri dan jauh dari kesan pemberani. Untuk menimbulkan kesan yang netral, duduklah tegak terutama bagian bahu dan kepala, namun tetap rileks dan nyaman.

3. Kontak mata

Sebelum memasuki ruangan wawancara, kamu mungkin sudah mengumpulkan keberanian untuk melakukan kontak mata sebanyak mungkin. Namun kenyataannya, kamu cenderung merasa nggak nyaman melakukan kontak mata dengan seseorang terlalu lama, termasuk saat wawancara kerja. Hal ini menyebabkan kamu terlalu sering berkedip, menatap ke segala arah dan salah tingkah. Caramu melakukan kontak mata yang terlalu lemah seperti ini hanya akan memperlihatkan rasa kurang percaya diri, gugup atau nggak siap. Sebaliknya, melakukan kontak mata berlebihan juga nggak baik karena menciptakan ketidaknyamanan bagi pewawancara.

Sebenarnya, hanya cukup melakukan 60 persen kontak mata saja untuk memberi kesan bahwa kamu terlihat antusias. Usahakan jangan hanya menatap mata, cobalah fokuskan tatapan ke daerah segitiga bagian atas wajah yakni antara bagian alis kanan kiri dan hidung. Selain itu cobalah menahan tatapan pewawancara untuk satu hingga dua detik sebelum kamu pergi dari ruangan wawancara, terutama saat berjabat tangan.

4. Posisi tanganmu

Posisi telapak tangan saat kamu duduk di kursi saat wawancara juga penting untuk diperhatikan. Jika kamu menyilangkan tangan di depan dada, maka mereka akan menganggapmu sedang melakukan perlawanan. Atau mungkin saja ada diantara kamu yang memasukkan telapak tangan ke dalam saku, hal ini menunjukkan sikap nggak bersahabat dan merasa terancam.

Kamu bisa mengakalinya dengan cukup menaruh telapak tenganmu di sisi kursi atau ditumpuk manis di atas pangkuan sembari sesekali melakukan gerakan tangan untuk memperkuat pernyataan yang kamu sampaikan. Namun, hindari melakukan gerakan tangan yang berlebihan karena kamu bukan sedang main drama. Ketika kedua tanganmu terbuka, maka kamu akan dirasa lebih dekat dan bersahabat.

5. Posisi kaki juga

Meski posisi kaki nggak terlalu terlihat oleh pewawancara, cobalah memposisikan kaki dengan baik. Buatlah posisi kakimu senyaman mungkin agar nggak mengganggu proses wawancara. Bisa jadi penempatan posisi kakimu belum nyaman dan terlihat baik sehingga membuatmu bergerak-gerak untuk mencari posisi kaki yang nyaman.

Posisi kaki yang dianjurkan adalah duduk dengan kaki lurus menyentuh lantai. Usahakan nggak menyilangkan kaki karena terlalu lama bertahan pada posisi ini akan membuatmu kesemutan. Posisi kaki menyentuh lantai bisa membuatmu lebih nyaman dan rileks. Satu hal yang terpenting adalah hindari gerakan menggoyang-goyangkan kaki karena pewawancara bisa menganggap hal ini sebagai bahasa tubuh seseorang yang sedang gugup berat.

6. Hindari segala bentuk gerakan yang bisa mengalihkan perhatian pewawancara.

Banyak orang yang melakukan gerakan-gerakan aneh saat proses wawancara karena terlalu gugup hingga lepas kontrol. Misalnya saja terlalu sering menyentuh bagian wajah, menggigit bibir, memainkan rambut atau menyibak rambut terlalu sering, jari tangan yang mengetuk-ngetuk meja, atau kaki yang bergetar. Bahasa tubuh seperti ini mungkin jarang kamu sadari karena merupakan reaksi spontan saat menghadapi kegugupan dan rasa nggak percaya diri.

Ketika pewawancara menyadari posisimu yang secara nggak sengaja mengeluarkan bahasa tubuh semacam ini, mereka akan mencari celah untuk melontarkan pertanyaan menjebak yang mungkin membuat reaksi gugupmu semakin jelas. Kamu perlu menyadari bahwa gestur-gestur ini merupakan salah satu sikap yang paling mudah dibaca bahwa kamu sedang nervous dan berusaha menenangkan diri.

 

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Sekolah Pantai Indonesia Ciptakan Pelajar Cinta Laut
24 November 2017, by Admin
Tampang.com - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) membuat kegiatan Sekolah Pantai Indonesia 2017. Lewat program tersebut KKP ingin menciptakan pelajar ...
Ini Bukti Bahwa Rokok Berbahaya Khususnya untuk Otak Kita
5 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Sudah menjadi rahasia umum bahwa rokok memiliki efek buruk pada kesehatan tubuh. Racun yang terkandung pada sebatang rokok mampu merusak organ ...
Yuk. Bijaksana Memilih Transportasi!
13 Oktober 2017, by Dika Mustika
Empat hari ke belakang di Bandung sedang ada demo angkot. Mereka menyuarakan aspirasinya dan tidak beroperasi (secara penuh). Nah, pagi tadi saya memutuskan ...
Gerakan Muda Partai Golkar: BJ Habibie Ultimatum Setya Novanto
29 Agustus 2017, by Zeal
Mirwan Bz Vauly yang merupakan juga pengurus dari Gerakan Muda Partai Golkar (GMPG) menyatakan, Bacharuddin Jusuf Habibie yang merupakan Dewan Kehormatan ...
Pilih Organisasi atau Prestasi ? Yuk, Intip 5 Trik Jitu Melejitkan Organisasi dan Prestasimu di Sekolah
1 November 2017, by Zeal
Tampang - Masa sekolah merupakan masa mencari ilmu dan pengalaman untuk bekal kita nanti, hidup di masyarakat. Sebagian orang ada yang memilih untuk tidak ikut ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview