Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Bulan saturnus

Titan Memiliki Energi yang Cukup untuk Mengangkat Koloni Ukuran Amerika Serikat

12 Juli 2017 | Dibaca : 840x | Penulis : Slesta

Jika kita ingin keluar dari planet asal kita dan mulai membangun koloni di tempat lain, maka salah satu sumber penting yang akan kita butuhkan adalah energi - dan sebuah studi baru mengatakan bahwa bulan Saturnus yang terbesar, Titan, memilikinya dalam kelimpahan.

Sebenarnya Titan memiliki sumber energi yang cukup untuk menjaga lampu pada populasi seukuran Amerika Serikat, kata periset, termasuk opsi untuk tenaga nuklir, tenaga surya, tenaga angin dan tenaga air.

Amanda Hendrix dari Planetary Science Institute dan Yuk Yung dari Institut Teknologi California menggunakan rincian yang kami kira kita ketahui tentang Titan dan beberapa matematika berdasarkan teknologi serupa di Bumi untuk menghasilkan kesimpulan mereka.

"Begitu tantangan propulsi diatasi, memungkinkan manusia melakukan perjalanan jauh dengan cepat tanpa menimbulkan kerusakan radiasi yang signifikan, bulan Saturnus Titan adalah lokasi optimal di tata surya untuk pemukiman manusia di luar Bumi," tulis para ilmuwan.

Penyelesaian itu harus mandiri, karena Titan berada sekitar 1,3 miliar kilometer dari Bumi, namun memiliki potensi untuk digunakan sebagai peluncur untuk misi yang bahkan jauh lebih dalam ke luar angkasa.

Penjelajah robot awal bisa menggunakan tenaga nuklir dan peluruhan radioaktif sebagai sumber energi, dan mungkin juga bekerja untuk manusia, jika kita mengambil cukup banyak peralatan untuk membangun pabrik dan bahan tambang dari bulan itu sendiri.

Pada saat ini, geologi Titan terlalu banyak misteri untuk memastikan opsi tenaga nuklir akan berhasil.

Yang kita tahu adalah bahwa ada banyak metana di samudra-samudera dari barang - yang bisa memberi pilihan bahan bakar roket serta tenaga air. Sedangkan laut lepas dan kurangnya hujan berarti sungai tidak sering ditemukan di bulan, daya pasang surut adalah sebuah kemungkinan.

Para ahli telah melihat pasang surut yang kuat di Titan, yang diciptakan oleh tonjolan besar Saturnus, dan perubahan pasang surut itu semuanya terjepit melalui saluran kecil bernama Seldon Fretum atau Tenggorokan Kraken.

"Tenggorokan Kraken pada dasarnya adalah Selat Gibraltar," ilmuwan planet Ralph Lorenz dari Universitas Johns Hopkins, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan kepada New Scientist.

"Kami cukup yakin ada aliran cairan yang sangat kuat di setiap hari Titan. Jika Anda menginginkan kekuatan yang dapat diandalkan yang Anda tahu akan dapat diakses, ke sanalah saya akan pergi."

Meskipun Titan hampir 10 kali lebih jauh dari Matahari daripada Bumi, tenaga surya merupakan pilihan menurut para peneliti di balik studi baru - selama kita bisa membangun panel yang cukup.

Hari Titan yang paling terang yang pernah ada mirip dengan senja di Bumi, namun Hendrix dan Yung berpikir bahwa peternakan surya seluas permukaan Amerika Serikat akan mampu mendukung 300 juta orang.

Sedangkan untuk tenaga angin, Titan memang memiliki angin kencang di atmosfer bagian atas, menurut pengukuran yang dilakukan oleh probe Huygens. Namun saat ini, kami belum memiliki teknologi untuk membangun turbin angin terapung yang bisa naik setinggi itu.

Memang, salah satu tema yang sedang berjalan dalam studi adalah kebutuhan untuk memperbaiki dan memperbaiki teknologi yang kita miliki di Bumi, dari panel surya hingga turbin, siap digunakan di planet lain.

Dengan bahan bakar hidrokarbon cukup banyak dari pertanyaan karena kurangnya oksigen yang dibutuhkan untuk membakarnya, kita harus bergantung pada pilihan lain ini untuk mendukung basis Titan.

Penulis penelitian tersebut mengakui bahwa mereka telah melewatkan beberapa rincian dalam pekerjaan mereka - kami tidak tahu banyak tentang Titan sekarang - namun laporan mereka merupakan langkah awal yang berguna untuk mengetahui bagaimana membuat hidup dapat ditinggali di bulan terbesar Saturnus. .

Dan tanda awal adalah bahwa Titan memiliki cukup sumber daya alam untuk membuat kita tetap bertahan.

"Sementara suhu, gravitasi dan kondisi angin di Titan berarti bahwa efisiensi produksi energi pada umumnya lebih rendah daripada di Bumi, kekayaan sumber daya alam Titan tetap menyiratkan bahwa produksi energi di Titan adalah kemungkinan yang signifikan," para peneliti menyimpulkan.

Sciencealert.com

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

prabowo subianto
15 April 2017, by Gatot Swandito
Prabowo Subianto sudah memastikan akan menggelar pertemuan dengan SBY. Hanya saja, menyangkut waktu dan tempat pertemuan tersebut, Prabowo belum bisa ...
Semakin Dewasa Kok Sahabat Makin Berkurang? 4 Alasan Ini Kemungkinannya
29 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Sahabat merupakan salah satu sosok yang sangat penting untuk hidup kita. Ketika sekolah, kita dapat bersahabat pada siapapun yang ada di ...
Tunggal Putra Indonesia Berhenti di Babak Awal Hongkong Open 2017
23 November 2017, by Admin
Tampang.com  - Dua tunggal putra pelatnas, Jonatan Christie dan Anthony Sinisuka Ginting akhirnya harus melupakan kesempatan tampil di Super Series (SS) ...
Calon Anak Guru Budi Akan diberikan Beasiswa Hingga S1
8 Februari 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kabar meninggalnya seorang guru seni rupa, Budi Cahyono, yang tewas akibat dipukul muridnya masih meninggalkan luka yang mendalam terutama untuk ...
Jenis Buah yang Tidak Cocok Disimpan Dalam Kulkas
18 Mei 2018, by oteli w
Jenis Buah yang Tidak Cocok Disimpan Dalam Kulkas Untuk menjaga kesegaran buah-buahan, seringkali kita menyimpannya di dalam kulkas. Namun, ternyata tidak ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab