Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Tingkat Tiroid yang Rendah Dapat Mempengaruhi Kesuburan Wanita

Tingkat Tiroid yang Rendah Dapat Mempengaruhi Kesuburan Wanita

21 Desember 2017 | Dibaca : 615x | Penulis : Slesta

Memiliki tiroid yang sedikit kurang aktif dapat mengganggu kemampuan wanita untuk hamil, sebuah studi Harvard Medical School baru ditemukan.

Dokter telah mengetahui beberapa waktu bahwa wanita dengan tingkat hormon tiroid rendah berjuang dengan kesuburan, kata peneliti senior studi tersebut, Dr. Pouneh Fazeli. Dia adalah asisten profesor di Harvard Medical School dan seorang neuroendocrinologist di Massachusetts General Hospital di Boston.

Tapi penelitian ini menunjukkan bahwa kesulitan dapat timbul bahkan ketika tiroid - kelenjar berbentuk kupu-kupu di dekat tenggorokan - berfungsi pada ujung bawah kisaran normal.

Lebih dari seperempat wanita dalam penelitian yang memiliki infertilitas yang tidak dapat dijelaskan menunjukkan tanda-tanda kelenjar tiroid pada tingkat rendah normal.

Wanita-wanita itu kira-kira dua kali lebih mungkin memiliki kadar hormon perangsang tiroid (TSH) yang lebih tinggi daripada wanita yang tidak hamil karena masalah yang diketahui dengan jumlah sperma pasangan pria mereka.

TSH diproduksi oleh kelenjar pituitari dan memberitahu kelenjar tiroid untuk menghasilkan lebih banyak hormon bila diperlukan. Peningkatan kadar TSH dapat mengindikasikan kelenjar tiroid yang kurang aktif.

"Anda bisa membayangkan betapa sulitnya mendengar tidak ada penjelasan yang jelas tentang ketidakmampuan Anda untuk hamil," kata Fazeli. "Ini bisa membantu menjelaskan beberapa kasus infertilitas yang tidak dapat dijelaskan."

Namun, penelitian ini tidak membuktikan hubungan sebab-akibat, melainkan sebuah asosiasi.

"Apa yang tidak kita ketahui adalah apakah memberi seseorang dalam situasi ini hormon tiroid benar-benar akan memperbaiki waktu untuk konsepsi," kata Fazeli. "Itu benar-benar langkah penting berikutnya."

Sekitar 10 persen wanita Amerika usia subur mengalami kesulitan untuk hamil atau sedang hamil, menurut Kantor Kesehatan Wanita A.S. Sekitar 10 sampai 30 persen dari pasangan ini memiliki infertilitas yang tidak dapat dijelaskan.

Hipotiroidisme - tingkat tiroid tiroid yang rendah - menyebabkan siklus haid yang sangat tidak teratur, yang mengganggu ovulasi dan pembuahan, kata Fazeli.

Umumnya, hipotiroidisme didiagnosis ketika seseorang memiliki tingkat TSH 4,5 atau 5, kata Fazeli. Itu menunjukkan bahwa kelenjar pituitary berebut untuk memulai tiroid dan mendapatkan lebih banyak hormon ke dalam tubuh.

Namun, beberapa ahli percaya bahwa kadar TSH 2,5 mengindikasikan seseorang berisiko mengalami hipotiroidisme yang bahkan mungkin mengalami beberapa gejala awal, katanya.

Untuk melihat apakah kelenjar tiroid yang sedikit berkinerja buruk masih dapat mempengaruhi kesuburan, Fazeli dan rekannya meninjau kembali kasus 187 pasangan dengan infertilitas yang tidak dapat dijelaskan. Mereka juga menganalisis informasi tentang 52 pasangan di mana pria tersebut memiliki jumlah sperma yang sangat rendah, menggunakannya sebagai kelompok kontrol, untuk perbandingan.

Hampir 27 persen wanita dalam kelompok ketidaksuburan yang tidak dapat dijelaskan memiliki tingkat TSH dalam kisaran normal 2,5 atau lebih besar, dibandingkan dengan 13,5 persen wanita dalam kelompok ketidaksuburan faktor laki-laki, Fazeli mengatakan.

Langkah selanjutnya dalam penelitian akan melihat apakah memberi suplemen wanita untuk meningkatkan kadar hormon tiroid mereka akan membuat perbedaan, kata Fazeli.

Dokter sudah menguji kadar tiroid pada wanita hamil dan merawatnya seperlunya, kata Dr. Tomer Singer, direktur endokrinologi reproduksi di Lenox Hill Hospital di New York City.

"Kami cukup banyak menerapkan perawatan pasien dengan suplemen tiroid bila TSH lebih dari 2,5 karena kami tahu selama kehamilan, ini telah ditunjukkan oleh beberapa penelitian bahwa perkembangan otak bayi dapat terpengaruh jika pasien belum diobati untuk hipotiroidisme," kata Singer. , yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

"Ini sama dengan garis yang sama," katanya. "Sekarang, pasien yang mencoba hamil harus diobati, dan jika tidak diobati, itu bisa menyebabkan ketidaksuburan yang berkontribusi."

Di sisi lain, dokter mungkin perlu memusatkan perhatian pada masalah kesehatan yang menyebabkan tingkat tiroid rendah karena mereka mungkin adalah penyebab sebenarnya di balik ketidaksuburan, kata Dr. Alan Copperman, direktur endokrinologi dan infertilitas reproduksi di Mount Sinai Health System in New York City. Dia juga bukan bagian dari penelitian.

"Apakah ini sebenarnya orang dengan masalah kesehatan seperti yang ditunjukkan oleh hormon tiroid yang tidak cukup beredar? Apakah ini orang dengan masalah kekebalan tubuh? Atau apakah ini adalah kebisingan latar belakang?" Copperman bertanya. "Saya tidak tahu kami belum menjawab pertanyaan itu. Jika temuan itu nyata, itu bisa menjadi pengganti untuk masalah kesehatan lainnya."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Masih Punya Sikap “Childish” Nih Kerjaan Yang Cocok Buat Kamu.
6 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Sikap “Childish” masih perlu nggak si sebenarnya dipertahankan dalam kerjaan kita?. Pasti jawabnya tidak. Karena seseorang yang sudah ...
Anak Didik Valentino Rossi Ini Akan Mengikuti Ajang Balapan MotoGP 2018
1 November 2017, by Rachmiamy
Franco Morbidelli merupakan pembalap Moto2 asal Italia. Tahun 2017 merupakan tahun kesuksesan pembalap berusia 23 tahun tersebut pada ajang balapan Moto2. ...
Fahri Hamzah Yakin Jokowi Tidak Akan Dapat Tiket Calon Presiden 2019
24 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Anggota DPR Fahri Hamzah meyakini Joko Widodo tidak akan mendapatkan tiket menjadi calon presiden pada pemilu 2019. Dia menilai peta politik 2019 akan ...
Endorfin Si Pembuat Bahagia?
28 Oktober 2017, by Dika Mustika
Bahagia itu sederhana. Bahagia itu diciptakan bukan dicari. Cukup banyak kuotes mengenai bahagia, bagaimana meraih bahagia, mempertahankan bahagia, dan lain ...
Survey ke Polisi tentang Keluarga
21 Juni 2017, by Dony Prattiwa
Orang selalu berkata:  ADA...  "Bekas istri"  "Bekas suami" TIDAK ADA "Bekas anak" "Bekas ...
Berita Terpopuler
Polling
Permadi Arya dibayar APBN atau Bukan?
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab