Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Teknik Pemindaian Dapat Membantu Menentukan Waktu Stroke

Teknik Pemindaian Dapat Membantu Menentukan Waktu Stroke

18 Mei 2018 | Dibaca : 410x | Penulis : Slesta

Teknik pemindaian MRI yang baru dapat membantu dokter untuk lebih baik ketika seseorang mengalami stroke dan apakah obat penghancur gumpalan darah akan membantu menjaga otak mereka.

Teknik ini dapat menyelamatkan otak dari beberapa orang yang menderita stroke "bangun", di mana gejala menjadi jelas setelah mereka bangun dari tidur malam, kata pemimpin peneliti Dr Gotz Thomalla, seorang ahli saraf dari University Medical Center di Hamburg, Jerman.

"Pasien yang diobati dengan pendekatan baru ini memiliki kemungkinan 60 persen lebih tinggi untuk memiliki hasil fungsional yang lebih baik 90 hari setelah stroke tanpa atau hanya gejala neurologis minimal tanpa cacat," kata Thomalla.

Sejumlah besar pasien stroke tidak tahu kapan stroke mereka dimulai. Sebagai contoh, sekitar 20 persen dari semua pasien stroke mengenali gejala setelah bangun di pagi hari, kata Thomalla.

Pasien-pasien ini biasanya tidak diberikan pengencer darah untuk membubarkan bekuan yang menyebabkan stroke, kata Thomalla. Itu karena obat-obatan direkomendasikan untuk digunakan dalam 4-1 / 2 jam dari onset gejala, dan tidak ada cara untuk mengetahui kapan gejala dimulai.

Tetapi Thomalla dan rekan-rekannya menduga bahwa setidaknya beberapa pasien masih bisa mendapatkan manfaat dari pengencer darah, jika scan menunjukkan bahwa stroke mereka masih berlangsung.

Untuk menguji ini, peneliti menggunakan dua jenis scan MRI untuk memeriksa status 503 korban stroke. Jenis scan pertama, yang disebut pencitraan difusi-pembobotan, menunjukkan perubahan awal di otak setelah stroke dimulai, kata Thomalla. Jenis pemindaian kedua, FLAIR (pemulihan inversi cairan yang dilemahkan), mengungkapkan kerusakan setelah beberapa jam stroke yang tidak diobati.

Perbedaan antara dua scan dapat memberikan dokter ide yang baik apakah pengencer darah akan berguna untuk menjaga fungsi otak korban stroke, kata Thomalla.

"Jika perbedaan ini jelas," ia mencatat, "maka seorang pasien kemungkinan masih dalam 4,5 jam dari onset gejala dan dengan demikian kemungkinan akan mendapat manfaat dari trombolisis" - pengobatan untuk melarutkan gumpalan berbahaya.

Thomalla menambahkan bahwa ini adalah pendekatan yang mudah bagi rumah sakit untuk mengadopsi, karena kedua jenis pemindaian tersedia secara luas dan tidak memerlukan banyak pemrosesan.

"Sebenarnya, pendekatan pengobatan yang sekarang terbukti efektif dalam percobaan kami telah diadopsi oleh peningkatan jumlah pusat stroke di Eropa," katanya.

Teknik pemindaian ini dapat membantu mengidentifikasi sebagian kecil pasien yang tidak diobati dengan pengencer darah tetapi yang akan mendapat manfaat dari mereka, kata Dr. Joseph Broderick, direktur Universitas Gardner Neuroscience Institute di University of Cincinnati.

Broderick mencatat bahwa dari 1.362 pasien yang diskrining dengan dua scan MRI, 503 dianggap kandidat yang baik untuk pengencer darah.

Dalam uji klinis ini, setengah dari 503 kandidat menerima pengencer darah dan yang lain dengan plasebo yang tidak aktif, untuk melihat apakah obat penghancur gumpalan darah akan membuat perbedaan. Pasien yang diobati mengalami perbaikan fungsi otak secara signifikan dibandingkan dengan kelompok plasebo.

"Ini adalah sepertiga dari pasien di mana kami tidak tahu waktu serangan stroke," kata Broderick. "Ini adalah kelompok yang tidak dapat kami rawat sebelumnya, tanpa ada data yang mendukungnya. Ini bukan populasi pasien yang besar, tetapi bagi pasien itu, pengobatan akan membuat perbedaan."

Teknik ini adalah bagian dari kecenderungan keseluruhan menuju melihat perubahan aktual di otak untuk menentukan pilihan pengobatan stroke yang tepat, kata Dr Tudor Jovin, direktur Stroke Institute di University of Pittsburgh Medical Center.

"Bahkan ketika kita memiliki waktu onset yang diketahui, itu banyak kali tidak tepat," kata Jovin. "Dengan konvensi, kami mempertimbangkan waktu onset untuk menjadi yang terakhir kalinya pasien tampak normal. Itu tidak berarti saat stroke terjadi."

Antara waktu ketika pasien akan tampak normal dan ketika defisit diperhatikan, sejumlah besar waktu berlalu, ia menunjukkan.

"Serangan stroke sebenarnya bisa terjadi kapan saja antara dua titik waktu ini," kata Jovin. "Itu sebabnya tren semakin banyak adalah untuk mengobati pasien berdasarkan data fisiologis, tidak tepat waktu, karena waktu sangat tidak tepat dan sewenang-wenang."

Jika rumah sakit mengadopsi teknik baru ini, orang-orang yang dicurigai terkena stroke bisa menjadi sasaran lebih banyak pemindaian dalam jangka pendek, kata Broderick.

Sebagian besar korban stroke yang diduga sudah diberi CT scan cepat untuk mencari bekuan, kata Broderick. Itu dengan cepat mengidentifikasi sebagian besar pasien yang akan mendapat manfaat dari obat penghancur gumpalan atau operasi darurat untuk menghilangkan bekuan.

"Kami dapat memecahkan sebagian besar pasien, mengetahui apa yang harus dilakukan dengan mereka, dari CT," kata Broderick.

Pasien yang lulus CT scan tetapi memiliki gejala dapat diberikan tindak lanjut MRI scan untuk menentukan apakah pengencer darah akan menguntungkan mereka, kata Broderick.

"Apa yang tidak dapat dijawab oleh sidang ini adalah jika Anda dapat melakukan hal yang sama dengan CT scan," kata Broderick, sambil mencatat bahwa penelitian masa depan harus melipat teknik-teknik penilaian baru ini ke dalam baterai CT pencitraan stroke saat ini.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Jutaan Orang akan Terkena Defisiensi Protein Akibat Emisi CO2
21 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Jika tingkat CO2 terus meningkat seperti yang diproyeksikan, populasi 18 negara mungkin kehilangan lebih dari 5% protein makanan mereka pada tahun 2050 karena ...
Foto Manja Syahrini di Jalan Tol, Syahrini : "Yang Penting Bapak-bapak di Jasa Marga dan Kasatlantas sudah tau Kronologinya"
11 Maret 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Artis cantik yang terkenal dengan "sesuatu" kembali menuai kontroversi. Kali ini masalah dirinya yang berpose di pinggir jalan tol ...
Pemain Muda asal Belgia Gabung AS Monaco dengan Transfer Termahal
25 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Youri Tielemans pemain muda yang bergabung dalam skuad timnas Belgia, resmi gabung dengan AS Monaco setelah direkrut dengan harga senilai 25 juta ...
5 Tipe Orang yang Perlu di Hindari Dalam Kehidupan
15 Januari 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Sebagai makhluk sosial tentunya kita membutuhkan orang lain untuk mendukung dan bekerja sama dalam berbagai kegiatan dalam menjalani kehidupan ...
Ini Pohon Apel yang Menginspirasi Isaac Newton untuk Teori Grvitasi
8 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Banyak dari kita mengetahui, hanya karena sebutir apel yang jatuh dari pohon, Sir Isaac Newton terinspirasi dan menemukan teori ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview