Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Studi: Yogurt Dapat Mengurangi Peradangan Kronis

Studi: Yogurt Dapat Mengurangi Peradangan Kronis

15 Mei 2018 | Dibaca : 441x | Penulis : Slesta

Mengkonsumsi yogurt dapat membantu mengurangi peradangan kronis, yang merupakan faktor dalam usus dan penyakit kardiovaskular, radang sendi, asma dan obesitas, menurut sebuah studi baru yang dilakukan di Wisconsin, yang dikenal sebagai ibu kota susu Amerika Serikat.

Para peneliti di University of Wisconsin di Madison mempelajari efek dari yoghurt pada peradangan kronis, yaitu ketika tubuh menyerang dirinya sendiri dan mempengaruhi organ dan sistem. Temuan mereka dipublikasikan pada hari Senin di Journal of Nutrition.

"Makan delapan ons yogurt rendah lemak sebelum makan adalah strategi yang layak untuk meningkatkan metabolisme pasca makan dan dengan demikian dapat membantu mengurangi risiko penyakit kardiovaskular dan metabolisme," Ruisong Pei, peneliti ilmu pengetahuan pasca doktoral UW-Madison yang terlibat dalam studi, kata dalam siaran pers.

Sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh, peradangan adalah garis pertahanan pertama melawan penyakit dan cedera. Tapi itu menjadi berbahaya ketika respons peradangan berlangsung terlalu lama.

Obat anti-inflamasi - termasuk aspirin, naproksen, hidrokortison dan prednison - mengurangi efek peradangan kronis dengan memperbaiki lapisan usus. Ini mencegah endotoksin, yang merupakan molekul pro-inflamasi yang dibuat oleh mikroba usus, dari memasuki aliran darah.

Tetapi obat-obatan memiliki risiko dan efek samping.

Selama dua dekade, para peneliti sebelumnya mengeksplorasi produk susu sebagai pengobatan diet yang potensial.

"Ada beberapa hasil yang beragam selama bertahun-tahun, tetapi [sebuah artikel baru-baru ini] menunjukkan bahwa hal-hal yang mengarah ke anti-inflamasi, terutama untuk susu fermentasi," kata Brad Bolling, asisten profesor ilmu makanan di sekolah. Dia mengutip kertas ulasan tahun 2017 yang menilai 52 uji klinis.

"Saya ingin melihat mekanisme lebih dekat dan melihat secara khusus pada yoghurt," kata Bolling.

Bolling dan penelitinya mendaftarkan 120 wanita premenopause, 50 persen di antaranya mengalami obesitas dan 50 persen lainnya tidak obesitas. Selama sembilan minggu, setengah dari peserta ditugaskan untuk makan 12 ons yogurt rendah lemak setiap hari dan kelompok kontrol mengonsumsi puding non-susu.

Selama penelitian, sampel darah dipelajari.

"Hasilnya menunjukkan bahwa konsumsi yogurt yang sedang berlangsung mungkin memiliki efek anti-inflamasi umum," kata Bolling.

Hasil tersebut sebelumnya dipublikasikan tahun lalu di British Journal of Nutrition.

Dalam penelitian baru, para peserta juga terlibat dalam tantangan makanan berkalori tinggi di awal dan akhir dari intervensi diet sembilan minggu mereka. Mereka mulai dengan yogurt atau puding non-susu diikuti dengan makan sarapan tinggi-lemak, tinggi-karbohidrat.

"Itu dua muffin sosis dan dua kentang goreng, dengan total 900 kalori. Tapi semua orang berhasil. Mereka sudah berpuasa, dan mereka sangat lapar," kata Bolling.

Dalam kedua tantangan, kerja darah menunjukkan bahwa "makanan pembuka" yogurt membantu meningkatkan beberapa biomarker utama dari paparan endotoksin dan peradangan. Juga metabolisme glukosa meningkat pada peserta obesitas dalam mempercepat penurunan kadar glukosa darah pasca makan.

Para peneliti tidak dapat menemukan senyawa dalam yogurt yang bertanggung jawab atas pergeseran biomarker atau bagaimana mereka bertindak dalam tubuh.

"Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi komponen dan kemudian mendapatkan bukti manusia untuk mendukung mekanisme aksi mereka di tubuh. Itulah arah yang kita tuju," kata Bolling. "Pada akhirnya, kami ingin melihat komponen-komponen ini dioptimalkan dalam makanan, terutama untuk situasi medis di mana itu penting untuk menghambat peradangan melalui diet. Kami pikir ini adalah pendekatan yang menjanjikan."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

harry kane 5 goals
28 September 2017, by Rachmiamy
Tottenham Hotspur berhasil memenangkan dua laga awal babak penyisihan grup H di Liga Champion 2017. Pada pertandingan perdana grup H yang berlangsung dua pekan ...
Soal UN 2018 Esai, Serius?
14 Mei 2017, by Fikri Faturrahman
Ujian Nasional menjadi topik yang tidak ada habisnya untuk dibahas. Kini, Kemendikbud bikin geger lagi dengan adanya wacana bahwa soal UN 2018 akan menjadi ...
Lomba Marathon Lombok 2017 Ditunda karena Gunung Agung
29 November 2017, by Admin
Tampang.com - KONI NTB sepakat menunda pelaksanaan Lombok Marathon 2017 ditunda. Itu Lantaran erupsi Gunung Agung di Bali.    Sebelumnya, event ...
Seorang Pria Berstatus Mahasiswa Lakukan Penyerangan di Gereja Santa Lidwina Yogyakarta, 4 Orang Terluka
12 Februari 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Indonesia merupakan salah satu negara di dunia yang mana kemajemukan sangat tinggi. Kemajemukan ini pun terdiri dari berbagai aspek seperti letak geografis, ...
5 Kebiasaan Ini Akan Merusak Rambut
9 Januari 2018, by Slesta
Tampang.com – Rambut merupakan mahkota perempuan yang harus dijaga kesehatannya. Namun , ternyata rambut akan mudah rusak disebabkan oleh rutinitas ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab