Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Studi: Antibiotik Dapat Meningkatkan Risiko Diabetes Tipe 1 Pada Anak-anak

Studi: Antibiotik Dapat Meningkatkan Risiko Diabetes Tipe 1 Pada Anak-anak

25 Juli 2018 | Dibaca : 516x | Penulis : Slesta

Peningkatan risiko diabetes tipe 1 telah dikaitkan dengan satu jenis antibiotik di masa kanak-kanak, menurut sebuah penelitian dengan tikus.

Sebelumnya, para peneliti di New York University School of Medicine telah menemukan bahwa paparan beberapa program antibiotik mempercepat timbulnya penyakit. Tetapi temuan mereka saat ini, yang diterbitkan Selasa di eLife, menemukan satu saja secara signifikan meningkatkan risiko dan keparahan.

"Temuan kami mengkonfirmasi pekerjaan sebelumnya yang menunjukkan bahwa antibiotik dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 1," kata penulis studi tim Dr. Xuesong Zhang, asisten profesor kedokteran di NYU School of Medicine, mengatakan dalam siaran pers. "Bahkan satu jalan hidup awal saja dapat mengganggu mikrobioma usus dengan cara yang mengarah pada konsekuensi jangka panjang di dinding usus, termasuk perubahan sel kekebalan dan kerusakan pankreas."

Jumlah orang dengan diabetes tipe 1 telah berlipat ganda dalam beberapa dekade terakhir karena paparan anak-anak terhadap antibiotik telah meningkat, kata para peneliti. Rata-rata, anak-anak menerima tiga kursus dalam dua tahun pertama kehidupan mereka.

Studi ini meneliti mikrobioma usus, yang merupakan campuran spesies bakteri yang hidup di saluran pencernaan.

Pada diabetes tipe 1, sel-sel kekebalan yang biasanya mengendalikan invasi mikroba malah menghancurkan sel-sel yang memproduksi insulin di pankreas. Pankreas kemudian menghasilkan sedikit atau tanpa insulin, yang merupakan hormon yang mengontrol kadar gula dalam darah.

Peneliti menganalisis jutaan potongan DNA bakteri dalam sampel yang diambil dari tikus percobaan dengan menggunakan teknik genomik dan statistik. Dalam studi paku, urutan DNA kunci dicocokkan dengan spesies bakteri yang diketahui.

Dalam studi baru, mereka mampu mendefinisikan microbiome setiap tikus dan memperhatikan efek antibiotik pada masing-masing.

Empat kelompok spesies bakteri - Enterococcus, Blautia, Enterobacteriaceae dan Akkermansia - secara signifikan lebih berlimpah dalam usus tikus yang diobati dengan antibiotik tunggal.

Meskipun mereka biasanya tidak berbahaya, spesies yang disebut pathobionts menyebabkan penyakit ketika faktor lingkungan seperti antibiotik mengubah keseimbangan normal.

Juga, empat kelompok yang berbeda - S24-7, Clostridiales, Oscillospira dan Ruminococcus - secara signifikan lebih kecil pada tikus yang diobati dengan antibiotik dibandingkan dengan tikus normal selama jendela waktu pasca kelahiran perkembangan.

Karena mereka mungkin protektif terhadap diabetes tipe 1, peneliti mengatakan mereka bisa menjadi fokus pengembangan probiotik masa depan untuk mengembalikan spesies sehat pada bayi baru lahir.

Hasilnya "adalah model dari efek pervasif yang mungkin dimiliki program antibiotik pada anak-anak, menyebabkan sistem kekebalan berkembang secara abnormal dalam perjalanan menuju penyakit serius," kata peneliti senior studi Dr. Martin J. Blaser, direktur Program Human Microbiome di NYU School of Medicine.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kamu Lagi PDKT ? Kamu Perlu Tahu Ciri-ciri Pria Sudah Beristri!
5 September 2017, by Zeal
tampang - Bagi para wanita yang masih lajang, tentu harus tahu dan mengenali calon pasangan hidupnya masih single atau sudah beristri. Karena dengan mengetahui ...
4 Fakta  Wanita Lebih Menyukai Pria Cerdas Ketimbang Menang Tampang
11 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Sebagian orang mengatakan bahwa wanita saat ini hanya melihat fisiknya saja ketika memilih seseorang. Padahal, sebagian besar wanita justru ...
Bunda, 7 Hal Tidak Boleh Dikatakan dan Bagaimana Seharusnya Dikatakan pada Anak
24 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Ungkapan yang diucapkan secara tidak sengaja dapat mengubah pandangan dunia anak atau membuat mereka mengembangkan moral yang buruk. Inilah ungkapan yang ...
Buah Ara, Memang Jarang Terdengar Namun Kaya Manfaat
31 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Buah ara memang tak seterkenal buah-buah lainnya di Indonesia. Meskipun begitu, buah ini ternyata menawarkan sejumlah manfaat untuk kesehatan ...
Ridwan Kamil : Jabar Jadi Provinsi Inovatif di Indonesia
13 April 2018, by Slesta
Tampang.com – Pasangan Calon Gubernur Jawa Barat nomor urut 1 Ridwan Kamil dan UU Ruzhanul Ulum memiliki rencana program dalam upaya membangun Jawa barat ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview