Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Studi: Antibiotik Dapat Meningkatkan Risiko Diabetes Tipe 1 Pada Anak-anak

Studi: Antibiotik Dapat Meningkatkan Risiko Diabetes Tipe 1 Pada Anak-anak

25 Juli 2018 | Dibaca : 339x | Penulis : Slesta

Peningkatan risiko diabetes tipe 1 telah dikaitkan dengan satu jenis antibiotik di masa kanak-kanak, menurut sebuah penelitian dengan tikus.

Sebelumnya, para peneliti di New York University School of Medicine telah menemukan bahwa paparan beberapa program antibiotik mempercepat timbulnya penyakit. Tetapi temuan mereka saat ini, yang diterbitkan Selasa di eLife, menemukan satu saja secara signifikan meningkatkan risiko dan keparahan.

"Temuan kami mengkonfirmasi pekerjaan sebelumnya yang menunjukkan bahwa antibiotik dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 1," kata penulis studi tim Dr. Xuesong Zhang, asisten profesor kedokteran di NYU School of Medicine, mengatakan dalam siaran pers. "Bahkan satu jalan hidup awal saja dapat mengganggu mikrobioma usus dengan cara yang mengarah pada konsekuensi jangka panjang di dinding usus, termasuk perubahan sel kekebalan dan kerusakan pankreas."

Jumlah orang dengan diabetes tipe 1 telah berlipat ganda dalam beberapa dekade terakhir karena paparan anak-anak terhadap antibiotik telah meningkat, kata para peneliti. Rata-rata, anak-anak menerima tiga kursus dalam dua tahun pertama kehidupan mereka.

Studi ini meneliti mikrobioma usus, yang merupakan campuran spesies bakteri yang hidup di saluran pencernaan.

Pada diabetes tipe 1, sel-sel kekebalan yang biasanya mengendalikan invasi mikroba malah menghancurkan sel-sel yang memproduksi insulin di pankreas. Pankreas kemudian menghasilkan sedikit atau tanpa insulin, yang merupakan hormon yang mengontrol kadar gula dalam darah.

Peneliti menganalisis jutaan potongan DNA bakteri dalam sampel yang diambil dari tikus percobaan dengan menggunakan teknik genomik dan statistik. Dalam studi paku, urutan DNA kunci dicocokkan dengan spesies bakteri yang diketahui.

Dalam studi baru, mereka mampu mendefinisikan microbiome setiap tikus dan memperhatikan efek antibiotik pada masing-masing.

Empat kelompok spesies bakteri - Enterococcus, Blautia, Enterobacteriaceae dan Akkermansia - secara signifikan lebih berlimpah dalam usus tikus yang diobati dengan antibiotik tunggal.

Meskipun mereka biasanya tidak berbahaya, spesies yang disebut pathobionts menyebabkan penyakit ketika faktor lingkungan seperti antibiotik mengubah keseimbangan normal.

Juga, empat kelompok yang berbeda - S24-7, Clostridiales, Oscillospira dan Ruminococcus - secara signifikan lebih kecil pada tikus yang diobati dengan antibiotik dibandingkan dengan tikus normal selama jendela waktu pasca kelahiran perkembangan.

Karena mereka mungkin protektif terhadap diabetes tipe 1, peneliti mengatakan mereka bisa menjadi fokus pengembangan probiotik masa depan untuk mengembalikan spesies sehat pada bayi baru lahir.

Hasilnya "adalah model dari efek pervasif yang mungkin dimiliki program antibiotik pada anak-anak, menyebabkan sistem kekebalan berkembang secara abnormal dalam perjalanan menuju penyakit serius," kata peneliti senior studi Dr. Martin J. Blaser, direktur Program Human Microbiome di NYU School of Medicine.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Berhasil Kandaskan Thailand, Tim Putra Indonesia Siap Tantang Malaysia di Final Sea Games 2017
23 Agustus 2017, by Zeal
tampang - Bulutangkis Indonesia kembali menorehkan prestasi. Kali ini, tim putra berhasil menang dan melaju ke babak final di SEA Games 2017 setelah sebelumnya ...
5 Sifat Buruk Orang Terdekat yang Seharusnya tidak Ditolerir
1 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Ketika seseorang semakin dekat dengan kita, maka ia akan semakin bersikap apa adanya dalam bergaul dengan kita. Semakin lama kita mengenal seseorang maka kita ...
Data BPS Menyatakan Bahwa Angka Kemiskinan 2017 Mengalami Penurunan Signifikan
2 April 2018, by oteli w
Tampang.com - Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan bahwa jumlah penduduk miskin mengalami penurunan signifikan, dari Maret 2017 ke September 2017 ...
Tips Mengurangi Kecanduan Menggunakan Smartphone
14 November 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Smartphone hampir digunakan semua orang mulai anak-anak sampai emak-emak yang sudah berusia lanjut di era serba modern ini. Tak heran jika ...
Apakah Meminum Multivitamin Berisiko?
27 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Multivitamin adalah suplemen diet terpopuler yang dijual saat ini. Orang-orang dari semua demografi dan kelompok usia menggunakan multivitamin, dan mereka ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview