Tutup Iklan
ObatKolesterol
  
login Register
Proyeksi: Produksi Minyak AS yang Kuat Hingga 2030

Proyeksi: Produksi Minyak AS yang Kuat Hingga 2030

17 Juli 2018 | Dibaca : 23x | Penulis : Slesta

Sementara produksi minyak dari cekungan serpih AS tanpa henti, akan menjadi produsen lain yang berkontribusi terhadap pertumbuhan pasokan jangka panjang, Wood Mackenzie menemukan.

Total produksi minyak AS untuk pekan yang berakhir 6 Juli rata-rata 10,9 juta barel per hari, naik sekitar 16 persen dari tahun lalu dan menempatkan Amerika Serikat di antara para pemimpin global dalam output.

Analisis dari kelompok konsultan Wood Mackenzie mengatakan peningkatan harga minyak mentah, yang sekitar $ 75 per barel untuk Brent adalah 57 persen lebih tinggi daripada pada titik ini tahun lalu, telah mendukung kegiatan eksplorasi dan produksi di serpih AS. Itu telah tercermin dalam peningkatan jumlah rig dan laporan Wood Mackenzie mengatakan produksi dari cekungan serpih di negara-negara bagian bawah 48 akan menambah 4,2 juta bpd minyak dan kondensat, sebuah bentuk minyak ringan, pada 2025.

"Sementara laju pertumbuhan mereda selama lima tahun ke depan, produksi minyak mentah Lower 48 di darat tetap menjadi pendorong utama pertumbuhan pasokan minyak global ke pertengahan dekade berikutnya," kata laporan itu.

Pada pertengahan dekade berikutnya, produksi AS mencapai 11 juta bpd tetapi puncak sebesar 11,7 juta bpd pada awal 2030-an, laporan itu menambahkan. Itu berarti Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan pemasok utama lainnya di luar grup adalah kontributor penting untuk pasokan minyak global setelah puncak minyak serpih AS.

"Ketika pertumbuhan produksi non-OPEC melambat dan pentingnya output OPEC meningkat dari 2023, peran OPEC dalam mengelola harga menjadi lebih terfokus untuk memastikan investasi hulu tetap dengan mengganti tong yang hilang dari penurunan onstream, dan pertumbuhan permintaan minyak selama dekade berikutnya. atau lebih, "bunyi laporan itu.

Di luar OPEC, analis di Wood Mackenzie menemukan Brasil adalah salah satu kontributor utama pertumbuhan jangka panjang. Produksi harus ada rata-rata 130.000 bph dalam keuntungan tahunan hingga 2030.

Kanada, salah satu eksportir minyak utama ke pasar AS, akan melihat peningkatan output 750.000 bpd selama 10 tahun ke depan.

Lebih dekat ke OPEC, sementara itu, Rusia, yang merupakan bagian dari komite yang memantau tingkat OPEC, tetap menjadi produsen tetap di awal 2020-an. Dari sana, proyek-proyek baru seperti ladang minyak raksasa Johan Sverdrup di lepas pantai Norwegia dan cekungan yang muncul di lepas pantai Afrika Barat adalah kontributor utama.

"Dengan permintaan yang terus tumbuh hingga ke puncaknya pada pertengahan 2030-an, industri harus menemukan minyak yang semakin mahal untuk mengimbangi penurunan dari basis aset jatuh tempo," kata laporan Wood Mackenzie.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

10 Hal yang Perlu Disiapkan Ketika Menjadi Backpacker
31 Maret 2018, by oteli w
Untuk bisa melakukan petualangan seperti itu tidak harus menunggu sampai kaya dan banyak uang, ada sebuah cara yang bisa dilakukan yaitu dengan menjadi ...
Ririn Dwi Ariyanti Lahirkan Anak ketiga
16 April 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Ririn Dwi Ariyanti melahirkan anak ketiga dengan jenis kelamin laki-laki.. Aldi Bragi, suami Ririn Dwi Ariyanti mengunggah foto sang buah hati di ...
Buah Dan Sayuran yang Wajib Dijauhi Saat Diet
24 Juli 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Untuk mendapatkan bentuk tubuh yang ideal yang bagus kadang kita melakukan apapun demi hasil yang kita inginkan dan tampil sempurna.  ...
Algar de Benagil, Pantai Tersembunyi di Portugal
28 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Berlibur menuju pesisir pantai biasanya menjadi salah satu pilihan menarik untuk dilakukan. Suasana tropis dengan deburan ombak, menjadi magnet ...
PDIP Usung Gus Ipul, Pengamat Menilai Terlalu Hijau
17 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Dalam mempersiapkan Pilgub Jatim 2018, PDI Perjuangan mengusung pasangan Saifullah Yusuf-Abdullah Azwar Anas. Pengamat menilai kedua sosok tersebut kental ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab