Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Perusahaan yang Menjual Pengikut Twitter Palsu tengah Diselidiki New York

Perusahaan yang Menjual Pengikut Twitter Palsu tengah Diselidiki New York

29 Januari 2018 | Dibaca : 343x | Penulis : Zeal

Tampang - Melansir dari BBC, Jaksa penuntut New York mengatakan negara tersebut sedang membuka penyelidikan terhadap sebuah perusahaan yang diduga menjual jutaan pengikut palsu ke pengguna media sosial.

"Peniruan identitas dan penipuan ilegal menurut hukum New York," kata Eric Schneiderman.

Perusahaan tersebut, Devumi, dituduh mencuri identitas orang-orang nyata, yang disangkalnya, menurut New York Times.

The New York Times menerbitkan sebuah laporan mendalam tentang Devumi pada hari Sabtu , termasuk wawancara dengan orang-orang yang menuduh rincian akun dan gambar profil mereka telah disalin untuk menciptakan "bot" yang realistis.

Dikatakan bahwa orang lain yang ingin meningkatkan jumlah pengikut mereka, termasuk aktor, pengusaha dan komentator politik, kemudian dapat membayar untuk diikuti oleh bot tersebut.

Di media sosial, akun pengikut tinggi meningkatkan pengaruh, yang dapat memengaruhi opini publik, atau memberi keuntungan, seperti tawaran pekerjaan atau penawaran sponsorship, kepada pemegang rekening.

Schneiderman mengatakan bahwa dia khawatir operasi "buram" semacam itu merongrong demokrasi.

Di situsnya, Devumi menawarkan pelanggan kesempatan untuk memesan hingga 250.000 pengikut Twitter, dengan harga mulai dari $ 12 (£ 8,50). Klien juga bisa membeli "likes" dan retweets.

Perusahaan ini menjual pengikut di berbagai platform lainnya, termasuk Pinterest, LinkedIn, Soundcloud dan YouTube.

"Devumi telah membantu lebih dari 200.000 bisnis, selebriti, musisi, YouTuber dan pro lainnya memperoleh lebih banyak eksposur dan memberi dampak besar pada audiens mereka," kata situsnya.

Perusahaan tersebut terdaftar di alamat New York City, meskipun New York Times menuduh hal itu adalah sebuah kebohongan, dengan kantornya yang sebenarnya di Florida dan juga mempekerjakan pekerja di Filipina.

Twitter telah menanggapi penyelidikan tersebut, dengan mengatakan bahwa pihaknya berupaya menghentikan Devumi dan perusahaan sejenis.

Seperti yang diberitakan, di masa lalu, Twitter telah dituduh tidak menganggap serius masalah ini. Hal ini sering menolak penyelidikan bot sebagai "tidak akurat dan secara metodologis cacat".

Platform ini memungkinkan akun otomatis, namun melarang mereka membeli atau menjual dengan keras. Dikatakan akan menangguhkan akun yang ditemukan telah membeli pengikut, retweet atau sejenisnya. Namun, seorang perwakilan mengatakan kepada New York Times bahwa hal itu jarang dilakukan dalam praktik ini, karena sulit untuk dibuktikan.

Laporan tersebut menuduh Devumi memiliki stok paling sedikit 3,5 juta rekening otomatis, yang banyak dijual berulang kali.

Ini menuduh setidaknya 55.000 akun "menggunakan nama, gambar profil, kampung halaman dan data pribadi lainnya dari pengguna Twitter asli, termasuk anak di bawah umur".

"Akun-akun ini adalah koin palsu dalam ekonomi pengaruh booming yang sedang berkembang, menjangkau hampir semua industri di mana khalayak ramai - atau ilusi darinya - dapat dimonetisasi. Akun palsu, yang dikerahkan oleh pemerintah, penjahat dan pengusaha, sekarang menempati jaringan media sosial ," mereka menulis.

Akun siapa yang telah ditautkan?

New York Times menemukan banyak akun Twitter terkenal memiliki pengikut dari pabrik "pabrik" Devumi. Dikatakan bahwa klien perusahaan meliput spektrum politik, dari pakar kabel liberal ke seorang reporter di situs sayap kanan Breitbart dan seorang editor di kantor berita China, Xinhua.

Martha Lane Fox: Pengusaha dan anggota House of Lords Inggris

Akun Twitter Martha Lane Fox menunjukkan "serangkaian pembelian pengikut yang mencakup lebih dari satu tahun", termasuk peningkatan 25.000 pengikut setelah dia menjadi anggota dewan Twitter pada bulan April 2016. Dia mengatakan kepada New York Times bahwa seorang "pekerja nakal" bertanggung jawab .

Paul Hollywood: koki TV Inggris

Penyelidikan tersebut menunjukkan bot yang dikelola Devumi mengikuti profil Twitter resmi Paul Hollywood. Tak lama setelah surat kabar tersebut mengirimkan email kepadanya untuk mengajukan pertanyaan, akunnya telah dihapus.

Hilary Rosen: komentator politik

Kontributor CNN telah membayar lebih dari 500.000 pengikut Twitter - meskipun sebagian besar telah dihapus. Dia mengatakan itu adalah "eksperimen yang saya lakukan beberapa tahun yang lalu untuk melihat bagaimana cara kerjanya".

Randy Bryce: Tukang besi AS yang menjadi politisi

Pada hari Sabtu, Bryce - yang mencoba menggulingkan Paul Ryan dari Partai Republik di Kongres - mengatakan, di Twitter, bahwa dia membeli pengikut tersebut sebagai percobaan pada tahun 2015, saat dia menjadi seorang blogger.

"Yup, three years ago, I had a blog and decided to try it. I spent about $15. Didn’t work and haven’t done it on my campaign." Ujar Bryce.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

find wifi
12 Juli 2017, by Rachmiamy
Tak ada jaringan internet, tentu bisa bikin kalian bingung bukan main. Saat ini kebutuhan akan jaringan internet sudah ibarat kebutuhan pokok. Tapi gimana ...
Makanan Kedaluwarsa Ternyata Masih Bisa Dikonsumsi, Namun Ini Batasnya ...
13 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Pernah menemukan makanan kemasan yang ingin kamu makan, namun ternyata sudah kedaluwarsa? Atau kamu baru menyadarinya setelah menghabiskan ...
Tak Jadi ke Man. City, Dani Alves Berlabuh di PSG
13 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Pasti sudah, kemana Dani Alves setelah meninggalkan Juventus. Kini, Dani Alves resmi berbaju Paris Saint-Germain (PSG). Dani ALves ...
Atlet Indonesia tidak bisa Berangkat ke Chile karen Kurang Dana
1 November 2017, by Admin
Tampang.com - Prestasi Dedeh Erawati di dunia olahraga nasional, khususnya atletik, sudah tak diragukan lagi. Kendati usianya tak lagi muda, Dedeh masih ...
Sulit Menguasai Vocabulary Bahasa Inggris? Kata Siapa?
16 Agustus 2017, by Zeal
Berbicara bahasa Inggris nih biasanya yang ada dipikiran kita itu kata “sulit”, “ga pede”, “malas”, bahkan terkadang ada ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab