Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Penggunaan Sauna Dapat Menurunkan Risiko Stroke Hingga 60 Persen

Penggunaan Sauna Dapat Menurunkan Risiko Stroke Hingga 60 Persen

5 Mei 2018 | Dibaca : 312x | Penulis : Slesta

Orang dewasa yang lebih tua yang suka berjemur di panas sauna mungkin lebih kecil kemungkinannya menderita stroke, sebuah penelitian baru menunjukkan.

Penelitian, dari lebih dari 1.600 orang dewasa Finlandia, menemukan bahwa mereka yang memukul sauna setidaknya empat kali seminggu adalah sekitar 60 persen lebih kecil untuk menderita stroke selama 15 tahun ke depan - dibandingkan orang-orang yang hanya memiliki satu sesi sauna mingguan.

Finlandia adalah tempat kelahiran sauna tradisional - yang melibatkan duduk di ruangan yang dipenuhi dengan panas kering pada suhu yang mencapai 160 derajat Fahrenheit. Mandi sauna tertanam dalam budaya Finlandia, dan kebanyakan orang melakukannya setidaknya setiap minggu, menurut para peneliti pada studi baru.

Jadi tidak jelas apakah hasilnya akan meluas ke jenis terapi panas lainnya - dari ruang uap ke bak air panas - yang lebih umum di negara lain, kata pemimpin peneliti, Setor Kunutsor.

Tetapi temuan ini didasarkan pada bukti bahwa sauna tradisional bermanfaat bagi kesehatan kardiovaskular manusia, kata Kunutsor, seorang peneliti di University of Bristol di Inggris.

Studi sebelumnya telah menemukan bahwa pengguna sauna sering memiliki tingkat penyakit jantung dan demensia yang lebih rendah, dibandingkan dengan pengguna yang jarang. Ada juga bukti bahwa sesi menurunkan tekanan darah orang, dan membuat pembuluh darah menjadi kurang kaku dan lebih responsif terhadap aliran darah.

Itu adalah efeknya, kata Kunutsor, yang mungkin menjelaskan risiko stroke yang lebih rendah yang terlihat dalam penelitian ini.

Temuan ini didasarkan pada 1.628 orang dewasa yang berusia antara 53 dan 74 pada permulaannya. Tidak ada yang memiliki riwayat stroke.

Selama 15 tahun ke depan, orang-orang dalam kelompok menderita 155 pukulan total. Tetapi tingkat terendah di antara mereka yang telah menggunakan sauna paling sering (empat sampai tujuh kali seminggu). Dalam kelompok itu, tingkat stroke hanya di bawah 3 per 1.000 orang setiap tahun. Itu dibandingkan dengan 8 per 1.000 orang yang menggunakan sauna hanya seminggu sekali.

Tentu saja, mungkin ada banyak perbedaan antara orang-orang yang menghabiskan sebagian besar hari di sauna dan mereka yang tidak. Kunutsor mengatakan timnya memperhitungkan banyak perbedaan - termasuk usia dan pendapatan, kebiasaan merokok dan olahraga, dan faktor risiko stroke seperti tekanan darah tinggi dan diabetes.

Bahkan kemudian, hasilnya serupa.

Kunutsor mengakui masih ada penjelasan alternatif.

Namun, katanya, "temuan kami sangat meyakinkan, mengingat bahwa asosiasi tetap kuat meskipun memperhitungkan beberapa faktor yang mungkin menjelaskan hasilnya."

Jadi haruskah semua orang dengan akses ke sauna tradisional Finlandia melompat masuk?

Tidak, kata Kunutsor, karena beberapa orang harus menghindari sauna, atau setidaknya berhati-hati. Itu termasuk orang-orang yang baru saja mengalami serangan jantung atau mengalami angina tidak stabil (nyeri dada yang timbul bahkan saat istirahat), dan orang tua rentan terhadap tekanan darah rendah.

Adapun jenis lain dari orang panas digunakan untuk terapi atau relaksasi, ada beberapa bukti mereka memiliki beberapa manfaat untuk fungsi jantung dan pembuluh darah, kata Kunutsor.

Namun, dia menambahkan, "lebih banyak bukti diperlukan."

Dr. Philip Gorelick, juru bicara American Stroke Association, mengatakan bahwa penelitian ini dilakukan dengan baik dan "menarik."

Tapi dia juga membunyikan nada peringatan. Untuk satu, temuan tidak membuktikan penggunaan sauna, itu sendiri, dapat membantu mencegah stroke. Itu akan mengambil uji klinis, di mana orang akan secara acak ditugaskan untuk menggunakan sauna atau tidak - yang akan sulit secara logistik, kata Gorelick, yang juga direktur medis dari Pusat Neuroscience Hauenstein di Grand Rapids, Mich.

Dia juga menunjukkan bahwa orang Finlandia secara teratur menggunakan sauna mulai masa kanak-kanak, sehingga tubuh mereka dikondisikan kepada mereka.

Orang yang lebih tua yang merupakan pemula sauna harus lebih berhati-hati. Efek "santai" dari panas, kata Gorelick, mungkin memiliki efek yang berlawanan pada seseorang yang tidak terbiasa dengannya.

Dia menyarankan setiap orang dewasa yang lebih tua dengan kondisi medis untuk berbicara dengan dokter mereka sebelum menggunakan sauna - dengan asumsi mereka memiliki akses ke satu.

"Penggunaan sauna, berdasarkan perintah besarnya, kurang populer di AS," kata Gorelick.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pasanganmu Marah? Lakukan Hal Berikut
5 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Ketika menjalani hubungan dengan seseorang maka bisa dipastikan perjalanan kalian tidak selamanya mulus tanpa konflik atau pertengkaran sekalipun ringan. ...
Barcelona Kokoh di Puncak Klasemen Sementara Liga Spanyol 2017/2018 dengan Raihan 31 poin
5 November 2017, by Rachmiamy
Barcelona memperkokoh posisinya di puncak klasemen sementara Liga Spanyol 2017/2018. Bermain di Stadion Camp Nou, Barcelona berhasil mengalahkan tamunya ...
Ada yang Janggal pada Tuduhan La Nyala ke Prabowo
13 Januari 2018, by Gatot Swandito
"Saya dimintai uang Rp 40 miliar. Uang saksi disuruh serahkan di tanggal 20 Desember 2017, kalau tidak bisa saya tidak akan direkomendasi," kata La ...
Rumah di Tepi Pantai Bikin Hidup Lebih Bahagia
22 Januari 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Rutinitas yang padat membuat tubuh dan pikiran penat sehingga perlu adanya hiburan yang bisa merefresh otak agar tidak stress. Salah satu cara ...
Ini Cara Buat Kentang Goreng ala Restoran Sendiri
3 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - French Fries alias kentang goreng menjadi salah satu makanan favorit dan mudah ditemukan di seluruh dunia. Makanan ini nikmat disantap sebagai ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab