Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Peneliti Terorisme UI : Menkominfo tidak Menyelesaikan Masalah Terorisme malah Memperkeruh Suasana Media Sosial

Peneliti Terorisme UI : Menkominfo tidak Menyelesaikan Masalah Terorisme malah Memperkeruh Suasana Media Sosial

15 Juli 2017 | Dibaca : 1095x | Penulis : Rahmat Zaenudin

Tampang.com-  Kasus pemblokiran Telegram yang dilakukan Kemenkominfo dengan alasan karena telegram sering digunakan ISIS dan jaringannya untuk berkomunikasi, menuai pro dan kontra. Tidak sedikit netizen yang mengeluh karena tidak bisa lagi mengakses telegram lewat web sitenya. Tidak sedikit netizen yang mengkhawatirkan pemerintah nantinya juga akan menutup media sosial lainnya bila dianggap media ini bisa jadi jalan ISIS atau jaringan terorisme lainnya melakukan komunikasi.

Peneliti terorisme dari Universitas Indonesia ( UI ), Ridwan Habib turut angkat bicara mengenai kasus ini. Habib menegaskan bahwa dengan menutup telegram tidak akan menyelesaikan masalah ini. "Bukan aplikasinya yang harus diblokir, tapi kontennya yang harus diawasa" tegas Ridwan.

Lebih jauh Ridwan Habib menjelaskan bahwa dengan ditutupnya telegram ini justru akan menyulitkan intelijen memantau pergerakan ISIS karena inteljen kita jadi tidak bisa menusup ke grup telegram ISIS. 

"Jika itu diblokir, pemantauan intelijen kita jadi jauh lebih sulit" jelas habib lagi. Penggunaan telegram sebagai salah satu media untuk ISIS berkomunikasi hanya salah satu metode saja, ISIS masih punya banyak cara untuk berkomunikasi seperti lewat WA, Line atau media sosial lainnya.

Menurut Ridwan Habib, menkominfo gagal memahami masalah esensi isis dan Telegram Channel. Menutup telegram justru akan menimbulkan resistensi dari masyarakat umum. "masyarakat akan jadi marah pada pemerintah, justru itu yang ditunggu oleh ISIS" tegas Ridwan.

Ridwan Habib yang juga merupakan Direktur Riset Indonesia Terorism Monitoring, menilai tindakan menkominfo ini tidak akan menyelesaikan masalah terorisme khususnya jalur komunikasi ISIS dan jaringannya tapi malah memperkeruh suasana di media sosial. "Sekarang ini yang berkembang justru Jokowi yang dikesankan menjadi diktator. Apa pak menteri ingin presidennya dibenci rakyat" ujar Ridwan.

Masalah terorisme, kominfo sudah semestinya meminta saran terlebih dahulu kepada instansi yang tekait dengan terorisme, "ranah kominfo tidak tidak disitu, itu ranah intelijen siber, lembaga sandi negara yang akan menjadi badan sandi dan siber negara, bukan ranah kominfo" tegas Ridwan Habib.

Bayangkan jika ISIS menggunakan media sosial lainnya, dan pemerintah juga melakukan tindakan untuk menutup semua media sosial yang dianggap digunakan sebagai alat komunikasi ISIS atau jaringan terorisme lainnya, kita bisa kembali di jaman saat  menggunakan Handphone hanya untuk sms dan telphon saja. 

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Apakah Anda Sudah Pernah Mencoba Cemilan Ini?
20 Oktober 2017, by Slesta
Tampang.com -   Zaman saat ini memang telah tersedia beragam jenis makanan ringan atau cemilan. Berbagai macam inovasi dilakukan untuk menciptakan ...
Biasa Minum Alkohol? Berikut Tips Aman Minum Alkohol yang Wajib Anda Tahu
4 Juni 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Segala sesuatu yang berlebihan adalah tidak baik. Sama halnya dengan alkohol. Pada dasarnya minum alkohol seperti vodka, wiski, wine dan bir oleh bagi dewasa ...
Cara Merawat Rambut yang Diwarnai
23 Mei 2018, by oteli w
Cara Merawat Rambut Yang Diwarnai   Bagi orang-orang yang suka mengganti warna rambut untuk menunjang penampilan, biasanya masalah yang sering ...
Jatuh Cinta dalam Islam...
14 Oktober 2017, by Dika Mustika
Beberapa waktu lalu, saya mendengarkan sekumpulan anak perempuan yang curhat di angkutan umum. Suara mereka cukup kencang dan terdengar seantero angkot. ...
Ekonomi makin Sulit, Masyarakat makin Konsumtif
9 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Tarif dasar listrik naik, masyarakat menjerit, harga-harga kebutuhan pokok menjelang bulan puasa mulai mengalami lonjakan, masyarakat semakin ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview