Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Laporan U.N.: Warga Sipil yang Terbunuh Oleh Serangan Bunuh Diri Meningkat Pada 2017

Laporan U.N.: Warga Sipil yang Terbunuh Oleh Serangan Bunuh Diri Meningkat Pada 2017

16 Februari 2018 | Dibaca : 511x | Penulis : Slesta

Laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa tahunan mengenai konflik Afghanistan menunjukkan penurunan jumlah kematian akibat kematian secara keseluruhan pada 2017, namun terjadi peningkatan kematian warga sipil akibat bunuh diri dan serangan lainnya.

Laporan setebal 76 halaman tersebut menunjukkan 10.453 warga sipil yang terbunuh atau terluka (3.453 orang tewas dan 7.015 terluka) tahun lalu - sebuah penurunan 9 persen dibandingkan tahun 2016, yang merupakan penurunan tahun pertama yang dicatat oleh Misi Bantuan PBB di Afghanistan sejak 2012 Kematian warga sipil saja juga berkurang 2 persen.

Laporan tersebut mengatakan bahwa penurunan jumlah korban sipil secara keseluruhan adalah karena pertempuran yang kurang.

Namun, tercatat, korban bunuh diri dan serangan kompleks meningkat sebesar 17 persen, termasuk serangan di Kabul - jumlah korban sipil tertinggi selama satu tahun sejak 2009. Mayoritas korban sipil - 65 persen - berasal dari kelompok anti- kelompok pemerintah, dengan 42 persen dikaitkan dengan Taliban.

"Setelah pengumuman [Presiden Donald] Strategi Trump, pemboman telah meningkat, yang pastinya mengintensifkan korban sipil dibandingkan dengan waktu lainnya," kata laporan tersebut.

Dalam delapan tahun dokumentasi sistematis yang mencakup 2009 hingga 2017, konflik bersenjata di Afghanistan telah menewaskan lebih dari 28.000 warga sipil dan melukai 52.000 lainnya.

Laporan tersebut mengatakan pada tahun 2017 saja, sebagian besar korban sipil disebabkan oleh gabungan penggunaan alat peledak improvisasi dan bahan peledak non-bunuh diri. Ada juga peningkatan yang signifikan dalam serangan bermotif sektarian, termasuk serangan tunggal paling mematikan dari sebuah kendaraan bunuh diri besar di Kabul Mei lalu.

Menurut laporan tersebut, serangan juga meningkat secara signifikan di tempat-tempat penyembahan - dengan hampir 500 korban sipil dari 38 serangan pada tahun 2017.

"Ini mencapai tiga kali lebih banyak serangan pada tahun 2016, dua kali lipat jumlah kematian dan 30 persen lebih banyak korban sipil," laporan tersebut menyatakan.

"Statistik mengerikan dalam laporan ini memberikan data yang dapat dipercaya tentang dampak perang, namun figur itu sendiri tidak dapat menangkap penderitaan manusia yang mengerikan yang ditimbulkan pada orang biasa, terutama wanita dan anak-anak," Tadamichi Yamamoto, Wakil Khusus Sekretaris Jenderal untuk Afghanistan, mengatakan dalam laporan tersebut.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Bekerja dengan Teman Ternyata Dapat Meningkatkan Hasil Kerja
31 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Periset menganalisis hasil dari 26 penelitian berbeda (disebut meta-analisis) dan menemukan bahwa tim yang terdiri dari teman akan tampil lebih baik dalam ...
6 Bahan Alami Atasi Jerawat dengan Ampuh
25 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Mengatasi jerawat tidak selalu mahal. Buat kamu yang tidak punya budget lebih untuk melakukan perawatan ketika mengatasi jerawat pada wajahmu, jangan khawatir. ...
DNA prasejarah
2 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Para ilmuwan telah menemukan cara untuk mengidentifikasi spesies manusia yang telah punah dengan menganalisis sedimen di dalam gua. Terobosan luar biasa ...
Mata Coklat Jadikan Anda Tampak Terpercaya
20 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Tahukah Anda bahwa memiliki mata coklat mungkin membuat Anda tampak lebih dapat dipercaya? Dalam penelitian yang dilakukan di Republik Ceko, mahasiswa ...
Siapa Bilang Menunggu Adalah Membosankan...???
12 Maret 2018, by oteli w
Siapa Bilang Menunggu Adalah Membosankan...??? - Menunggu Adalah Kesempatan -             Sebagian ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab