Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Kehidupan di Rumah Pengaruhi Kehidupan Anak di Sekolah

Kehidupan di Rumah Pengaruhi Kehidupan Anak di Sekolah

21 Agustus 2017 | Dibaca : 859x | Penulis : Rindang Riyanti

Beberapa anak lebih rentan terhadap perubahan dibanding yang lain. Mereka membawa hubungan dengan orang tua mereka ke sekolah dengan mereka. Genetika dapat membantu menjelaskan mengapa.

"Ketika situasi berubah di rumah untuk anak-anak ini, hubungan dengan guru mereka juga berubah," kata kandidat peneliti dan PhD Beate W. Hygen di Penelitian Sosial NTNU dan Departemen Psikologi Universitas Sains dan Teknologi Norwegia (NTNU).

Ini berarti bahwa ketika keadaan berjalan baik di rumah dan dalam hubungan orang tua-anak, hubungan antara anak dan guru sama baiknya. Namun, hubungan guru-anak memburuk saat kehidupan rumah anak menjadi lebih sulit.

Penjelasan genetis

"Beberapa anak sepertinya menyerap faktor lingkungan di rumah, hal ini pada gilirannya mempengaruhi hubungan dengan guru. Bagi anak lain, kondisi di rumah tidak banyak berpengaruh pada hubungan mereka dengan guru," kata Hygen.

Penjelasannya mungkin sebagian genetik. Hygen, mempertimbangkan apakah faktor lingkungan tertentu mempengaruhi perkembangan sosial anak-anak secara berbeda tergantung pada jenis varian genetik apa yang dimiliki anak tersebut.

Hygen mengatakan bahwa para peneliti menemukan kaitan antara kerentanan anak terhadap faktor dan perbedaan gen yang mengatur bagaimana individu dipengaruhi oleh oksitosin. Perbedaan yang ditemukan oleh para peneliti terletak pada varian gen reseptor yang disebut OXTR, rs 53576. Anda dapat membaca lebih banyak tentang gen ini di https://www.snpedia.com/index.php/Rs53576

Oksitosin sangat dikenal, bahkan di luar lingkaran penelitian. Seringkali disebut "hormon cinta", karena dipicu saat kita bersama dengan seseorang yang kita cintai, seperti cinta romantis atau anak kita. Tapi tingkat oksitosin juga meningkat saat sebuah hubungan tampak dalam bahaya, jadi julukannya tidak sepenuhnya akurat.

Pelepasan oksitosin, tingkat oksitosin di otak dan bagaimana oksitosin mempengaruhi kita memainkan peran penting dalam hubungan manusiawi kita dan bagaimana kita berinteraksi dan terlibat dengan orang lain.

Survei sebelumnya yang mempelajari kondisi di rumah versus di sekolah biasanya terutama melihat situasi orang tua. Model pembelajaran sosial, kata Hygen, mendekati masalah ini dari titik awal "jika hanya ada teriakan dan negativitas di rumah, beberapa anak dapat mengambil pengalaman ini ke dalam hubungan lain, seperti dengan guru mereka."

Tetapi para peneliti dalam survei ini memulai dengan anak itu sendiri dan mengajukan pertanyaan, "Seberapa rentan anak terhadap faktor lingkungan?"

"Anak-anak yang paling rentan akan membawa situasi rumah mereka - baik dan buruk - ke lingkungan sekolah," kata Hygen.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

anak
21 Juni 2017, by Dony Prattiwa
1. Jika anakmu BERBOHONG, itu karena engkau MENGHUKUMNYA terlalu BERAT.   2. Jika anakmu TIDAK PERCAYA DIRI, itu karena engkau TIDAK MEMBERI dia ...
Penuaan Dini? Ini Tips Awet Muda & Memperlambat Penuaan
5 Mei 2017, by Ayu
Siapapun pasti menginginkan tubuh yang selalu sehat, bugar dan muda. Ada banyak cara yang dapat dilakukan untuk mencapai hal tersebut. Mulai dari diet ...
Jangan Sampai Terlewatkan Kesempatan Berkarir di PT Bank Sinarmas, Tbk
15 Agustus 2017, by Slesta
Walk In Interview Posisi : Funding Sales Officer Senior Funding Sales Officer   Hari Kamis, 24 Agustus 2017 pukul 09.00 – 11.00 ...
UU Ruzhanul Ulum : Istri Berperan Dalam Membangun Jawa Barat
8 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Dapam upaya melakukan sosialisasi program daripada calon gubernur dan wkil gubernur, tidak hanya diikuti oleh masing – masing ...
Pesona Istana Mewah nan Megah di Mysore
14 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ada lokasi yang terbilang mewah dan megah di kota terbesar ketiga di India, Mysore. Kota ini mendapatkan julukan sebagai Kota Istana. Hal ini ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview