Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Inilah Penjelasan Keunggulan Evolusioner Awal Manusia

Inilah Penjelasan Keunggulan Evolusioner Awal Manusia

10 Februari 2018 | Dibaca : 616x | Penulis : Slesta

Apa asal usul evolusi kecerdasan sosial manusia?

Bumi adalah rumah bagi ribuan spesies yang membuktikan bahasa kompleks, ikatan sosial dan kerja sama tidak dapat dielakkan atau bahkan perlu untuk bertahan hidup. Namun, spesies yang paling sukses di planet ini juga paling cerdas secara sosial dan kompleks.

Apa yang membuat kita mengikuti kursus ini? Apa yang terjadi divergensi manusia dari primata?

Setidaknya satu kelompok peneliti, yang dipimpin oleh Kent State Ann Raghanti dari Kent State, percaya bahwa pergeseran dalam kimia otak memberikan percikan yang diperlukan.

Banyak ilmuwan telah melihat ke otak untuk petunjuk tentang asal usul evolusi manusia. Namun penelitian telah menunjukkan perubahan bentuk dan ukuran otak yang tidak sesuai dengan kemunculan manusia.

"Sesuatu berubah sebelum otak menjadi besar, sebelum kita mengembangkan korteks serebral yang diperluas ini," kata Raghanti kepada UPI.

Sebenarnya, satu penelitian baru-baru ini menemukan bahwa otak Homo sapiens paling awal tampak lebih mirip otak pendahulunya yang lebih primitif daripada manusia modern.

Raghanti dan rekan-rekannya memutuskan untuk mencari perbedaan tanda tangan kimiawi di antara otak manusia dan primata lainnya, termasuk capuchin berumbai, kera ekor babi, babun zaitun, gorila dan simpanse.

Para ilmuwan mempelajari kepadatan akson otak mereka, ujung saraf yang mengangkut neurotransmitter, dalam irisan ganglia basal, sebagian striatum, sebuah kunci wilayah ke jalur saraf yang mengendalikan gerakan, pembelajaran dan perilaku sosial.

Berbagai jenis akson dihubungkan dengan berbagai jenis neurotransmiter.

"Semakin banyak akson yang Anda miliki, semakin banyak neurotransmiter yang Anda miliki," kata Raghanti.

Masuk ke tahap pengujian, Raghanti berharap dapat menemukan korelasi linier antara neurotransmiter tertentu, seperti serotonin dan neuropeptida Y, dan kognisi.

"Monyet memiliki banyak, kera memiliki sedikit lebih banyak dan manusia memiliki paling banyak," kata Raghanti. "Sama sekali tidak seperti itu."

Baru pada saat Raghanti dan rekan penelitiannya melihat pujian penuh neurotransmiter bahwa mereka mulai melihat pola utama. Kera besar dan manusia memang memiliki peningkatan kadar serotonin dan neuropeptida Y, zat kimia otak yang terkait dengan kognisi sosial. Manusia juga menampilkan peningkatan kadar dopamin dan penurunan kadar asetilkolin, neurotransmitter yang terkait dengan agresi.

Periset percaya hasil mereka, yang diterbitkan dalam jurnal PNAS, mengungkapkan kombinasi kimiawi yang memberi manusia dan pendahulunya keuntungan evolusioner.

"Di banyak spesies, Anda memiliki variasi variasi dalam tipe kepribadian," kata Raghanti.

Periset percaya kondisi lingkungan awal - ketika kera pertama turun dari pepohonan - membuat akhir kontinum yang lebih cerdas secara sosial dan kurang agresif menguntungkan adaptasi, kelangsungan hidup dan reproduksi.

"Selama masa evolusioner Anda mulai mendapatkan umpan balik, rasanya enak bekerja sama dan berafiliasi," kata Raghanti.

Pada awalnya, serotonin dan dopamin mungkin telah mendorong penyediaan dan monogami pria, meningkatkan survivabilitas kera yang paling kooperatif dan paling tidak agresif. Karena pola ini diperkuat melalui seleksi alam, kimia otak yang bergeser dapat mendorong kerja sama dan pembelajaran sosial, jenis perilaku yang memungkinkan kelompok berburu, penggunaan alat dan pengembangan bahasa.

Penelitian Raghanti sesuai dengan studi terpisah namun terkait yang dipimpin oleh Richard S. Meindl.

Meindl dan rekan-rekannya, termasuk C. Owen Lovejoy, yang juga membantu pekerjaan Raghanti, melihat karakteristik reproduksi kera, salah satu primata paling demografis yang sukses di planet ini - yang kedua hanya untuk manusia.

Para peneliti menemukan tingkat kelangsungan hidup perempuan adalah kunci keberhasilan reproduksi kera membaik. Dan inilah keuntungan yang membuat kera merupakan spesies rumput liar - spesies yang sangat sukses di habitat yang terganggu.

"Unsur fundamental teori evolusi Darwin adalah kesuburan diferensial dan kematian diferensial," kata Meindl. "Ini juga merupakan elemen fundamental kesuksesan demografis."

Monyet telah punah selama jutaan tahun. Keanekaragaman mereka menyusut. Meindl menghipotesiskan bahwa keberhasilan reproduksi primata yang paling demografis sukses saat ini mungkin menjelaskan keberhasilan hominid paling awal.

Primata yang paling sukses saat ini ditandai dengan peningkatan kelangsungan hidup perempuan yang tidak teratur.

"Begitulah cara mereka bisa bangkit kembali dari diebacks utama," kata Meindl.

Penelitian Meindl menunjukkan penurunan angka kematian, bukan peningkatan kesuburan, menjelaskan keberhasilan reproduksi yang memungkinkan primata modern mempertahankan dan menumbuhkan garis keturunan mereka seperti yang lainnya mati.

Di situlah penelitian Raghanti sesuai: bahan kimia otak yang mendorong kohesi sosial dan agresi yang berkurang mendorong kelangsungan hidup perempuan. Dengan lebih sedikit perempuan terjebak dalam baku tembak perkelahian dan lebih banyak pria menimbun bekal untuk pasangan mereka, betina memiliki kesempatan lebih besar untuk bereproduksi.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Perbedaan Pandangan Zulkifli dan Amien Rais Soal Sosok yang Akan Didukung Pada Pilpres 2019
24 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Meski Amien Rais dan Zulkifli adalah rekan dalam satu partai politik yakni Partai Amanat Nasional (PAN), namun berbeda pendapat dalam menanggapi Pilpres 2018. ...
https://www.google.co.id/search?q=jokowi+mengkritik+siti+nurbaya+bakar&source=lnms&tbm=isch&sa=X&ved=0ahUKEwi9wKXymJ7YAhUBY48KHXwyC90Q_AUICygC&biw=1262&bih=781#imgrc=kfCJ_QPkzA
23 Desember 2017, by Jenis Jaya Waruwu
Pengalokasian anggaran yang benar dan tepat sasaran merupakan salah satu masalah terbesar yang dihadapi Indonesia sejak dulu. Mengapa tidak? Pemerintah ...
Kekebalan Tubuh Ibu Bergantung Pada Jenis Kelamin Bayi yang Dikandungnya
20 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Apakah jenis kelamin bayi mempengaruhi sistem kekebalan tubuh ibu? Sebuah studi baru menyelidiki hubungan antara jenis kelamin bayi dan respon kekebalan ibu ...
Berapa Dosis Makanan Favorit yang Bisa Membunuhmu?
12 September 2017, by Rindang Riyanti
Seperti Paracelsus, alkemis terkenal, berkata, "Racun ada dalam segala hal, dan tidak ada sesuatu yang tanpa racun. Dosisnya bisa menjadi racun atau ...
Pembalap Moto GP Yamaha Uji Coba Motor Baru di Sirkuit Sepang Malaysia
2 Desember 2017, by Admin
Tampang.com - Setelah menggelar uji coba privat di Sirkuit Sepang, Malaysia awal pekan ini Movistar Yamaha sudah menemukan basis motor yang bakal ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview