Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Ini dia, Penjelasan Anies mengenai Gedung yang Melanggar Pergub tentang Sumur Resapan

Ini dia, Penjelasan Anies mengenai Gedung yang Melanggar Pergub tentang Sumur Resapan

12 April 2018 | Dibaca : 229x | Penulis : Zeal

Tampang.com - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, menepati janjinya yang akan menyampaikan rilis gedung yang menggunakan air tanah tanpa izin. Dirinya menyampaikan, hasil suvei dan audit berkaitan penyediaan sumur resapan, instalasi pengolahan air limbah (IPAL), dan juga pemanfaatan air tanah yang dilakukan terhadap 80 bangungan-bangunan tinggi berlokasi di Jalan Sudirman-Thamrin, Jakarta Pusat. Anies menyampaikan bahwa banyak keserakahan disana.

Anies menuturkan ternyata hanya ada satu dari 77 gedung di jalan Sudirman-Thamrin yang patuh terhadap aturan tentang penggunaan air tanah. Dia menambahkan, banyak fasilitas sumur resapan yang tidak dipenuhi. Hal ini disebut sebagai keserakahan demi meraup keuntungan.

(baca juga: Selasa Besok, Anies akan Umumkan Gedung Pengguna Air Tanah tanpa Izin)

"Pelanggaran yang terjadi bukan karena kebutuhan, tapi pelanggaran karena sifatnya keserakahan," Ujar Anies di Balai Kota, Rabu (11/4).

Anies membandingkan dengan rakyat kecil yang menjadi pedagang kaki lima (PKL) di trotoar yang kemudian melanggar aturan karena kebutuhan. Hal ini berbeda dengan gedung-gedung tinggi yang melanggar aturan karena keserakahan.

"Kita akan bertindak tegas ke semua. Dan pesan yang harus diingat bahwa bukan hanya pelanggaran rakyat kecil yang jadi perhatian, tapi semua yang kuat dan besar," ujar dia.

Lebih jelasnya, dari 77 gedung tinggi yang telah diaudit selama kurun 12-21 Maret 2018, hanya ada 40 gedung yang dilengkapi dengan sumur resapan. Parahnya, hanya satu gedung yang seluruh fasilitas air nya sesuai dengan Pergub Nomor 20 tahun 2013 tentang Sumur Resapan. Anies akan sampaikan dirinya bersama pemerintah provinsi DKI akan mengambil langkah tegas.

"Pemprov DKI ambil langkah tegas mendisiplinkan," kata dia.

Pemprov DKI memberikan batas waktu hingga sebulan kedepan untuk penyelesaian kewajiban-kewajiban yang belum diselesaikan. Bila tidak selesai, Anies akan mencabut izin sertifikat layak fungsi (SLF) gedung-gedung tinggi di Jalan Sudirman-Thamrin tersebut.

"Diberi waktu satu bulan melakukan koreksi untuk perbaikan menaati semua peraturan yang ada, baik peraturan perundangan, perda, maupun pergub," kata dia.

Setelah sebulan berlalu, Anies akan mengevaluasi hasilnya. Lalu, diumumkan ke publik. Bila tidak dipenuhi, konsekuensi yang terjadi adalah SLF dan izin operasional bisa dicabut.

"Karena itu, diberi waktu 30 hari, mereka kemudian akan buat action plan-nya. Tunjukkan saja. Bagi kita, yang penting itu bukan mereka dihukum, yang penting adalah mereka mengubah praktiknya," katanya.

Anies pun memaparkan 37 gedung tinggi di Sudirman-Thamrin yang tidak memiliki sumur resapan. Berikut gedung-gedung tersebut.

1. Gedung Kementerian ESDM

2. Indo Surya Centre

3. SGC (Bangkok Bank)

4. Hotel Sari Pan Pasific

5. Menara Cakrawala

6. Djakarta Theater

7. Sinar Mas Plaza (BII)

8. Wisma Kosgoro

9. Gedung Oil Centre

10. Plaza Permata

11. Indocement

12. Wisma Bumi Putrera.

13. Sudirman Plaza dan Indofood Plaza

14. International Financial Centre 1

15. Mayapada Tower 1

16. Sampoerna Strategic

17. Unika Atmajaya

18. Plaza Bapindo 1

19. Plaza Bapindo 2

20. Dirjen Pajak

21. Sequis Center

22. Menara Sudirman

23. Kementerian Diknas

24. Sultan Residence dan Hotel

25. BRI I

26. BRI II

27. Intiland Tower

28. Hotel Sahid

29. Davinci

30. Wisma Nugra Santana

31. Menara Taspen

32. Menara BNI 46

33. Bawaslu

34. Gedung Jaya

35. Menara Thamrin

36. Kementerian Agama

37. Bank Indonesia

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Aceh Barat Menerima Pasokan Solar Dari Pertamina
6 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Lonjakan permintaan akan BBM telah terjadi di wilayah Aceh Barat sehingga PT Pertamina (Persero) telah mengoptimalkan pendistribusian ...
Naskah Voynich yang Misterius, Mungkinkah Sebuah Manual Kesehatan?
17 September 2017, by Rio Nur Arifin
Seorang peneliti sejarah percaya bahwa pada akhirnya dia bisa memecahkan misteri manuskrip abad pertengahan. Codex yang penuh teka-teki, yang pertama kali ...
Drama di Detik-detik Terakhir Penutupan Jendela Transfer
2 September 2017, by Akbar Gemilang Suzli
Tarik ulur dan negosiasi pemain antar klub akhirnya telah usai. Transfer musim ini menghasilkan banyak berita mengejutkan seperti Kylian Mbappe yang hijrah ke ...
Morata Ungkapkan Targetnya Bersama Skuad The Blues
22 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Alvaro Morata kini resmi berseragam Chelsea setelah dirinya ditebus dari Real Madrid dengan nilai transfer yang dikabarkan hingga 80 juta euro ...
Ini Penjelasan Pemprov DKI Jakarta Soal Rumah DP Nol Rupiah Hanya Untuk Masyarakat Bergaji Diatas Rp 7 Juta
5 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Seperti diketahui Gubernur Anies Baswedan dan Wakil Provinsi DKI Jakarta Gubernur Sandiaga Uno mempunyai program andalan yang akan mereka angkat pada pilgub ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
glowhite